Sukses

3 Tanda Perilaku Pasif-Agresif dan Kekanak-Kanakan Menurut Pakar Bahasa Tubuh Harvard

Liputan6.com, Jakarta Kita semua harus berurusan dengan pasif agresivitas di beberapa titik. Seorang bos mengangkat alis meremehkan ketika Anda berbicara, atau seorang teman mengeluarkan Anda dari percakapan saat makan siang bersama.

Namun, hal tersebut garisnya sering kabur dan perlu diteliti berdasarkan bahasa tubuh serta komunikasi.

Seorang peneliti Harvard, Erica Dhawan, pembicara utama dan penulis “Bahasa Tubuh Digital: Cara Membangun Kepercayaan dan Koneksi, Tidak Peduli Jarak” menghabiskan sebagian besar karirnya di Harvard untuk meneliti bahasa tubuh dan komunikasi.

Melansir laman CNBC pada Senin (26/9/2022) berikut adalah tiga tanda perilaku pasif agresif atau kekanak-kanakan, dan cara merespons secara efektif yang telah di temukan oleh Erica:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Jawaban Singkat Ekstrim

Ketika Anda mengirim email atau pesan kepada atasan Anda yang menanyakan, “Haruskah kita melanjutkan dan menjadwalkan pertemuan dengan klien potensial ini?” dan mereka menjawab dengan singkat atau jawaban satu kata seperti “ya”, “baik” atau “OK.”

Beberapa orang lebih suka memberikan jawaban yang singkat dan langsung pada intinya. Tetapi jika Anda memperhatikan bahwa mereka kebanyakan merespons dengan cara ini kepada Anda, dan bukan kepada orang lain, maka tingkat singkatnya ini mungkin merupakan indikasi agresivitas pasif.

Bagaimana cara menanggapinya?

  • Ajukan pertanyaan klarifikasi: “Terima kasih! Hari dan waktu apa yang paling cocok untuk Anda?” atau “Apakah ada orang lain yang harus saya undang?”
  • Tetap tenang: Jangan ambil umpan. Tetap fokus di masa sekarang dan hindari bertindak defensif.
  • Gunakan humor: Humor adalah cara yang bagus untuk meredakan ketegangan.
  • Tangani dengan lembut: Ini dapat membantu dalam beberapa kasus. Tujuannya adalah untuk menunjukkan niat yang tulus dan keinginan untuk memahami: “Saya merasa Anda mungkin marah kepada saya. Apakah ini benar?"
3 dari 4 halaman

Respon Lambat

Mendapatkan perlakuan silent treatment atau diabaikan dapat muncul sebagai perilaku ghosting atau bahkan email atau teks yang tertunda.

Berada di pihak penerima tindakan ini dapat memicu apa yang disebut "kecemasan waktu", kekhawatiran yang intens yang kita rasakan ketika kita mendapati diri kita bertanya-tanya tentang semua kemungkinan makna di balik respons yang lambat.

Sayangnya, tidak ada aturan keras dan cepat untuk mengetahui dengan pasti apakah seseorang menggunakan keheningan sebagai kesengajaan, atau apakah itu hanya sebuah kekhilafan.

Bagaimana cara menanggapinya?

  • Jangan langsung mengambil kesimpulan. Kecuali sangat penting bagi Anda untuk mendapatkan balasan secepatnya, ingatlah bahwa Anda tidak pernah benar-benar tahu apa yang sedang dialami seseorang. Mungkin mereka memiliki banyak hal, atau sedang berurusan dengan masalah pribadi.
  • Kirim pengingat lembut: Beberapa orang benar-benar lupa, jadi tindak lanjut dapat membantu.
  • Beralih ke mode komunikasi yang berbeda: Jika Anda menindaklanjuti dua kali tanpa tanggapan, coba kirim DM kantor alih-alih email. Atau mampir ke kantor mereka jika mereka tidak menjawab telepon mereka.
4 dari 4 halaman

Perubahan dari Bahasa Informal ke Bahasa Formal

Jika Anda mengirim SMS dan email dengan seseorang dan mereka mengubah nadanya dari informal menjadi formal entah dari mana, itu mungkin berarti mereka mencoba untuk menegaskan kekuasaan.

Situasi serupa mungkin terjadi pada seorang teman yang tiba-tiba menjadi sangat dingin atau acuh dalam bahasa mereka karena teks. Misalnya, beralih dari "Ya, kedengarannya menyenangkan!" menjadi "Tentu, terserah."

Bagaimana cara menanggapinya?

  • Jangan secara otomatis berasumsi bahwa mereka marah kepada Anda: Sangat mudah untuk menyimpulkan bahwa Anda dipilih, tetapi seringkali tidak demikian. Faktanya, perilaku mereka mungkin tidak ada hubungannya dengan Anda.
  • Jangkau melalui telepon, obrolan video, atau secara langsung: Sulit untuk menguraikan bagaimana perasaan seseorang yang sebenarnya melalui komunikasi digital. Jangkau dengan cara yang lebih ramah dan jelaskan sumber kecemasan Anda. Jangan meminta maaf atau menuduh. Jujur saja dan minta klarifikasi. Ini akan membantu Anda membangun kepercayaan dan koneksi, terlepas dari jarak.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.