Sukses

Buat Orang Tua, Kenali 2 Tanda Anak Menderita OCD Menurut Psikolog

Liputan6.com, Jakarta Obsessive Compulsice Disorder atau OCD merupakan salah satu gangguan mental yang bisa terjadi pada anak. Menurut psikolog, setidaknya ada dua tanda seorang anak telah menderita OCD.

OCD tidak ada hubungannya dengan kebiasaan membersihkan atau kurangnya fleksibilitas dan lebih berkaitan dengan kemampuan Anda untuk menangani pikiran yang tidak menyenangkan, kata psikolog anak di Williamsburg Therapy Group Irina Gorelik.

“Jika ada di antara kita yang mendapatkan pemikiran yang mengganggu, kita berpotensi untuk pindah darinya,” katanya dilansir dari CNBC, Rabu (7/9/2022).

“Tetapi bagi seseorang dengan OCD, itu menyebabkan respons yang sangat menyedihkan sehingga mereka ingin melakukan perilaku yang membuat pikiran itu hilang,” lanjutnya.

Kata Gorelik, gangguan terbagi menjadi dua bagian, yaitu:

1. Obsesi : pikiran, desakan, atau gambaran yang mengganggu, yang menyebabkan penderitaan dan tidak diinginkan

2. Kompulsi : perilaku yang digunakan untuk mengurangi tingkat kesusahan yang disebabkan oleh obsesi

Pada anak-anak, biasanya mudah didiagnosis, katanya, karena muncul dengan cara yang nyata.

Berikut adalah dua tanda anak Anda mungkin menderita OCD dan tips tentang cara mengatasinya.

1. Anak membutuhkan kepastian tentang keselamatan

Anak Anda mungkin berulang kali bertanya apakah mereka akan baik-baik saja, bahkan jika mereka tidak akan berada dalam bahaya yang nyata atau langsung. Hal yang sama berlaku untuk orang yang mereka cintai.

“Saya memiliki pasien yang khawatir sesuatu yang buruk akan terjadi pada keluarga mereka, jadi paksaan untuk memeriksakan keluarga mereka berulang kali,” katanya. “Mereka mungkin mengatakan ‘Aku mencintaimu’ tetapi tidak dengan cara yang normal, dengan cara yang terasa seperti mereka perlu mengatakannya.”

Beberapa gejala lain yang harus diwaspadai meliputi:

a. Takut kuman dan kompulsif cuci tangan

b. Kekhawatiran terus-menerus tentang sakit

c. Keterikatan yang berlebihan. Misalnya, mereka tidak ingin menginap karena mereka pikir sesuatu mungkin terjadi pada Anda atau mereka jika Anda tidak bersama.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

2. Anak perlu diyakinkan bahwa mereka tidak menyakiti siapa pun

Sama seperti bagaimana seorang anak dengan OCD mungkin khawatir tentang diri mereka sendiri atau keluarganya yang terluka, mereka mungkin juga khawatir bahwa mereka telah menyakiti orang lain.

Beberapa gejala spesifik mungkin termasuk:

a. Mengakui pikiran buruk, seperti kata kutukan atau tentang menyakiti seseorang.

b. Bertanya “Apakah kamu masih mencintaiku?” berkali-kali

Beberapa orang tua bisa memberi kecemasan OCD

Untuk diagnosis, Gorelik mengatakan obsesi dan kompulsi ini biasanya memakan waktu. Mereka mungkin memakan waktu satu jam atau lebih dalam sehari.

Paksaan bertindak sebagai “bantuan band” atas obsesi, kata Gorelik. Selain itu, sebagai orang tua, Anda mungkin ingin menghibur anak.

“Mungkin wajar bagi orang tua untuk meyakinkan anak-anak Anda dan berkata, ’Anda tidak terluka. Tidak ada yang menyakiti Anda,′ tapi itu sebenarnya memberi makan kecemasan,” katanya.

Akan lebih membantu untuk memberi tahu anak Anda bahwa khawatir itu normal dan bahwa Anda dapat duduk dengan kekhawatiran itu dan memilih untuk tidak terlibat dalam paksaan.

Misalnya, memiliki pemikiran bahwa orang tua Anda mungkin dalam bahaya jelas menimbulkan kecemasan. Tapi, bukan berarti kamu harus menelepon orang tua setiap 10 menit sekali. Biarkan perasaan itu berlalu.

“Belajarlah untuk duduk dengan pikiran dan menoleransi pikiran,” katanya.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS