Sukses

Punya Baju Vintage Mahal? Begini Tips Merawatnya Biar Awet

Liputan6.com, Jakarta Dari berbagai jenis, pakaian vintage mungkin lebih mudah rusak dibandingkan dengan yang lain. Bagaimanapun, bahan yang digunakan bisa menjadi lebih rapuh seiring bertambahnya usia. Jadi, jika tidak dirawat dengan baik, tak menutup kemungkinan pakaian tersebut akan cepat rusak.

Layaknya barang mahal lain, pakaian vintage juga sebaiknya perlu dirawat agar bisa dipakai dalam jangka panjang. Merawatnya pun sebenarnya tidak sulit.

Untuk memastikan pakaian vintage berharga atau bekas Anda tetap dalam kondisi baik dan dapat bertahan lama, berikut ini beberapa tips yang harus dan tidak boleh dilakukan seperti melansir laman CNA Lifestyle, Senin  (18/7/2022).

Jangan mencuci secara kasar

Demi menjadi kebersihan baju, Anda pasti akan mencuci pakaian setiap habis dipakai. Namun, jika pakaian vintage Anda dicuci secara kasar, serat kain dapat merosot lebih cepat. Hal itu bisa menyebabkan pakaian terlihat semakin usang.

Sebaliknya, jika pakaian tidak terlalu kotor, Anda !bisa mengeringkan atau memberinya uap cepat untuk menyegarkannya. Kenakan deodoran atau gunakan tambalan ketiak untuk mencegah noda keringat di area ketiak.

Sementara untuk gaun vintage, Anda bisa mengenakan slip ringan, seperti yang dari rangkaian Airism Uniqlo, untuk melindungi kain.

Jika barang antik yang Anda cari memiliki noda, ingatlah ini saat membelinya, saran Nejla Matam-Finn, pendiri dan kepala eksekutif pasar barang antik dan preloved The Fifth Collection.

Dia mengatakan, “Sangat sulit untuk menghilangkan noda lama terutama pada kain yang rapuh, karena seringkali, Anda bahkan tidak tahu apa yang menyebabkan noda tersebut. Secara pribadi, saya akan mencoba metode non-keras seperti baking soda atau menyerahkannya kepada profesional.”

Cuci secara hati-hati

Jika barang Anda punya label perawatan, ikuti petunjuk untuk hasil terbaik. Namun, banyak pakaian yang lebih tua mungkin tidak memiliki label seperti itu.

Dalam kasus seperti itu, sebagai aturan praktis, kain yang tahan terhadap mesin cuci termasuk katun, linen, dan poliester atau nilon sintetis. Untuk potongan seperti itu, masih lebih baik menggunakan siklus selembut mungkin pada air dingin atau hangat.

Namun, jika Anda bisa, yang terbaik adalah mencuci pakaian vintage dengan tangan dengan air dingin atau hangat dan sabun lembut – sampo atau sabun mandi bisa digunakan. Peras air berlebih dengan lembut alih-alih memeras pakaian Anda dengan kuat sebelum membiarkannya mengering.

“Pengering adalah musuhmu,” kata Matam-Finn. “Letakkan hingga kering, idealnya rata, agar tidak meregangkan kain.”

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Minta bantuan yang ahli

Potongan halus yang terbuat dari sutra, kulit atau beludru, atau memiliki hiasan rapuh seperti renda, manik-manik, manik-manik atau bordir, harus dibersihkan dengan sangat hati-hati oleh para profesional. Bahkan sebaiknya pun tidak dicuci sendiri di rumah.

Segera perbaiki jika ada kerusakan

Jika Anda menemukan kerusakan kecil pada pakaian, seperti kancing yang longgar atau benang yang lepas, cara terbaik adalah memperbaikinya sesegera mungkin sebelum menjadi lebih buruk. Jika Anda ahli dengan jarum dan benang, perbaikan kecil ini dapat dilakukan dengan cepat di rumah.

Akan terapi, jika tidak, itulah saatnya untuk bertemu dengan penjahit lokal Anda demi memperbaiki pakaian vintage tersebut.

Di samping itu, Anda bahkan bisa mengakali robekan kecil atau robekan pada kain katun, denim atau linen dengan menjahit tambalan yang menarik di atasnya untuk tampilan yang unik. Atau jika ada sedikit perubahan warna pada kain, Anda dapat menggunakan cat kain untuk menutupi ketidaksempurnaan. Mungkin dengan mengecat pola atau gambar yang menarik di atas tambalan tertentu.

Menyimpan pakaian dengan benar

Potongan gantung harus ditempatkan di tas pakaian yang terbuat dari kain bernapas seperti muslin. Sementara pakaian yang mudah melar seperti rajutan, yang tidak dapat digantung, itu berarti harus dilipat dengan rapi dan dibungkus dengan kertas tisu bebas asam agar terpisah dari pakaian Anda yang lain.

Usahakan juga untuk tidak membuat lemari Anda terlalu penuh karena ini akan memerangkap kelembapan di dalam lemari pakaian Anda, bahkan jika Anda menyalakan AC sepanjang waktu, kata Matam-Finn. Hal ini dapat menyebabkan pertumbuhan jamur atau infestasi serangga.

Jangan lupa, untuk memberikan aroma segar pada pakaian, Anda dapat menempatkan balok kayu cedar di lemari.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.