Sukses

Cari Tahu Penyebab dan Cara Mengatasi Jerawat Bahu

Liputan6.com, Jakarta Jerawat merupakan salah satu masalah yang begitu umum bagi jutaan orang di seluruh dunia. Entah di wajah, punggung, bahu, atau bagian tubuh lain, jerawat perlu dihilangkan agar kulit kembali mulus.

Faktanya, menurut American Academy of Dermatology Association, sekitar 85 persen orang berusia antara 12 dan 24 tahun mengalami setidaknya jerawat ringan. Beberapa di antaranya memiliki jerawat di area tertutup. Salah satunya area bahu hingga punggung.

"Jerawat bahu adalah lesi atau noda yang dapat menjadi lunak saat meradang dan dapat menimbulkan komedo, baik komedo putih maupun komedo hitam," jelas Praktisi Perawatan Estetika sekaligus Pendiri Efface Aesthetics Roberta Moradfar dilansir dari Popsugar, Jumat (1/7/2022).

Lalu apa sebenarnya penyebab jerawat di bahu dan bagaimana cara menghilangkannya?

Moradfar dan Dokter Kulit Bersertifikat Shauna Ryder Diggs membagikan tips mengatasi jerawat punggung dan cara menghilangkannya.

Penyebab

Jerawat bahu dapat disebabkan oleh banyak factor. Beberapa di antaranya disebabkan oleh gaya hidup hingga pakaian.

"Contoh seperti mengenakan pakaian ketat yang dapat menyebabkan gesekan pada area tersebut (pikirkan: bra, tali ransel, tali tas) mungkin menjadi salah satu dari beberapa alasan mengapa jerawat bahu berkembang," ungkap Moradfar.

"Faktor lingkungan seperti panas dan kelembaban serta faktor biologis seperti perubahan hormonal, keringat berlebih, dan kelenjar sebaceous yang terlalu aktif juga dapat menyebabkan produksi sebum berlebih di area tersebut,” sambungnya.

Bahkan jika Anda mengonsumsi obat apa pun yang berinteraksi dengan kadar hormon, itu pun mungkin juga berperan. "Menggunakan kontrasepsi hormonal atau steroid untuk binaraga atau perawatan medis juga dapat menyebabkan kekambuhan," kata Diggs.

 

 

2 dari 2 halaman

Tanda-tanda

Tanda-tanda jerawat bahu mirip dengan jerawat biasa, tetapi penting bagi Anda untuk mengetahui secara khusus gejala jerawat.

Digg menuturkan, "Benjolan merah dan lembut; pori-pori tersumbat; komedo; kulit berminyak dan bersisik; komedo putih; dan kista yang lebih besar adalah tanda yang harus diwaspadai.”

Setelah Anda mengidentifikasi kondisinya, Diggs mengatakan, jangan memencet benjolan tersebut.

"Area tubuh tertentu cenderung lebih banyak bekas luka daripada yang lain - bahu adalah salah satu yang lebih mudah terluka," katanya.

Moradfar menambahkan, "Namun, ada kejadian nyata PIH (hiperpigmentasi pasca inflamasi) yang tercatat di antara kulit tipe 6 atau kulit Hitam. Semakin tinggi jenis kulitnya, semakin banyak PIH yang muncul. Ini penting karena meskipun pengobatan PIH yang berhasil dapat terjadi dengan jerawat bahu, ada jenis kulit yang lebih tinggi yang akan terus menunjukkan bukti sebelumnya dari noda ini setelah jerawat yang sebenarnya hilang."

Cara Mengobati

Selain mengenakan pakaian yang lebih longgar, merawat kulit dengan bahan aktif tertentu juga dapat membantu. "Jerawat bahu dapat diobati dengan mengurangi bakteri pada kulit, meningkatkan pengelupasan kulit, dan menenangkan peradangan," kata Diggs.

"Menggunakan antibiotik topikal, benzoil peroksida, dan krim retinoid vitamin A, seringkali dalam kombinasi, dapat menyebabkan jerawat terkelupas dan menghilangkan infeksi,” lanjutnya.

Bahan-bahan, seperti asam azelaic dan salep seperti Clindamycin juga biasanya merupakan pengobatan lini pertama pilihan saat mengobati jerawat inflamasi sedang. Untuk perawatan alami di rumah, minyak pohon teh juga merupakan pilihan yang tepat.

Akan tetapi, jika Anda memiliki gejala yang lebih intens, ada beberapa opsi tambahan. "Untuk peradangan jerawat yang lebih parah, antibiotik oral seperti doksisiklin dan minosiklin diresepkan," kata Moradfar.

"Mereka yang memiliki jerawat kistik biasanya dioleskan Accutane , yang biasanya berlangsung singkat tetapi disertai dengan daftar panjang efek samping dan memerlukan pengawasan ketat di bawah perawatan dokter. Bagi wanita yang mengalami jerawat tubuh karena hormon, spironolactone dapat diresepkan untuk membantu memblokir androgen dari merangsang kelenjar minyak,” imbuhnya.

Salah satu rekomendasi yang kurang dikenal adalah terapi cahaya, tapi itu sangat didukung oleh Diggs. "Terapi ringan menggunakan IPL (intens pulse light) mengurangi kemerahan dan bakteri P. acne," kata Diggs.

"Perangkat StellarM22 oleh Lumenis memiliki filter jerawat khusus untuk handpiece IPL-nya yang dapat digunakan untuk merawat seluruh area bahu dan punggung secara berurutan untuk membersihkan kulit,” katanya.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati