Sukses

Cara Menghadapi Bos yang Buruk Selama Karantina di Rumah

Liputan6.com, Jakarta Menghadapi atasan atau bos selama masa karantina saat ini memang membutuhkan tantangan terbesar untuk mendapatkan keinginan apa yang diinginkan atasan.

Terlebih lagi, ketika di mana Anda bekerja yang bermula bertemu secara langsung dengan atasan, namun telah berpindah untuk bekerja dari rumah yang membuat harus beradaptasi dalam situasi karantina.

Sebagian orang bekerja dari rumah sangat tidak nyaman, dan ada pula yang nyaman saat bekerja dari rumah. Ketika bekerja dari rumah, Anda perlu menghadapi segala hal gangguan yang ada di rumah.

Mungkin ada suara tangisan anak-anak yang mengalihkan perhatian menjadi tamu kejutan di rapat zoom sehingga tidak dapat berkonsentrasi penuh dalam pekerjaan.

Kemudian gangguan lainnya adalah pada koneksi internet yang membuat tidak memperlancarnya komunikasi Anda dengan atasan. Dan jika Anda belum hebat dalam mengatasi gangguan bekerja dari rumah, kemungkinan besar atasan Anda juga tidak akan membaik.

Tapi itu tidak berarti tidak ada harapan untuk menyelamatkan hubungan dengan atasan, dan sekarang, karena kelelahan situasi pandemi telah sepenuhnya terjadi, mungkin waktu yang lebih baik dari sebelumnya.

Mengutip dari The New York Times, menurut Mollie West Duffy, seorang Co-Author dari “No Hard Feelings,” yang melihat bagaimana emosi mempengaruhi kehidupan kerja.

“Kami tahu melalui penelitian bahwa lebih cenderung membaca kurangnya emosi dalam komunikasi digital sebagai hal yang negatif, karena kami kehilangan semua isyarat konteks,” kata West Duffy, seperti yang dikutip The New York Times.

Jadi jika atasan Anda mengatakan, ‘Saya ingin mengobrol besok,’ tanpa mengatakan sesuatu seperti, ‘Saya pikir Anda melakukan pekerjaan dengan baik dan saya hanya memiliki beberapa komentar’, Anda akan menganggap bos memiliki sesuatu yang negatif untuk dikatakan.

West Duffy menambahkan bahwa karena kembalinya ke keadaan normal agak sedikit di depan mata, jika hubungan dengan atasan telah mengarah dalam keadaan yang tidak dapat diperbaiki dengan beberapa percakapan, mungkin saatnya untuk memperbaiki keadaan tersebut.

Berikut cara menghadapi atasan dalam keadaan yang buruk selama karantina, yang telah dlansirdari The New York Times, Jumat (6/5/2022).

1. Berbica dengan Bos

Di luar pekerjaan itu sendiri, seringkali, hubungan yang buruk dengan manajer dapat berujung pada komunikasi yang buruk.

Menurut Mary Abbajay, seorang penulis “Managing Up: Win at Work and Succeed With Any Type of Boss.” Dan ini benar di masa normal, dan terlebih lagi sekarang kita tidak dapat membaca bahasa tubuh dan isyarat nonverbal lainnya yang memberikan konteks dan informasi yang berguna saat kita berkomunikasi.

Menetapkan cara berinteraksi sama pentingnya dengan komunikasi itu sendiri. “Sering kali kami mengalami konflik karena kami lebih menyukai bentuk komunikasi yang berbeda, dan Anda ingin memastikan bahwa Anda melakukan percakapan dengan rekan kerja tentang bagaimana Anda ingin berkomunikasi dan hal-hal apa yang akan dikomunikasikan dengan cara apa,” kata Ms. Abbajay.

Sebagai contoh, karena rumah telah menjadi kantor bagi banyak orang, menemukan waktu dan ruang untuk bercakap-cakap mungkin tidak sesederhana memulai zoom dari meja makan. Itu bisa berarti meminta pasangan untuk mengawasi anak-anak, menjadwalkan seputar memasak makanan, menemukan ruangan yang tenang atau salah satu dari komplikasi lain yang tak terhitung jumlahnya yang membentuk pengalaman kerja dari rumah.

Jadi bersikap fleksibel dengan cara kita melakukan percakapan tersebut dapat mengurangi banyak kesalahpahaman seputar substansi obrolan. Mungkin atasan Anda lebih memilih teks daripada email, atau slack message daripada obrolan video.

Tapi apapun medianya, mengetahui bagaimana berkomunikasi bisa sama pentingnya dengan apa yang Anda katakan. Pastikan Anda berkomunikasi dan beradaptasi dengan preferensi orang lain dalam hal mendapatkan perhatian dan waktu mereka. 

 

2 dari 2 halaman

Cara Lain

2. Mengelola Manager

Ada banyak jenis bos yang buruk. Misalnya, Anda mungkin memiliki ghost boss (seseorang yang tampaknya tidak pernah ada), a sea gull (seorang bos yang, katanya “menyapu dan membuang kotoran.”

Kemudian tipe “menyapu dan menyendok”, yang berarti mereka “menyelam ke dalam sebuah proyek” dan meninggalkan kekacauan, atau “mereka menyelam ke dalamnya dan mengambilnya dari Anda”) atau “tidak kompeten” yang sederhana.

Dan, tentu saja, sebagian besar manajer adalah kombinasi yang sangat beragam. Tetapi bekerja dari jarak jauh dapat menambahkan lapisan baru untuk pola dasar dan kita sendiri mungkin juga berperilaku seperti itu. 

“Pandemi telah mengubah banyak dari kita menjadi hantu. Terserah Anda untuk membantu manajer Anda mempelajari cara mengelola dari jarak jauh,” kata Ms. Abbajay.

Cara terbaik untuk mendapatkan apa yang Anda butuhkan dari manajer Anda, dan bersikap proaktif serta menyebutkan masalah daripada berharap masalah itu akan hilang dengan sendirinya dapat membantu memberi Anda hak pilihan dalam memperbaiki situasi yang buruk.

 Jika menurut Anda hubungan itu tidak bagus, kemungkinan Bos Anda juga berpikir demikian, hanya menyebutkan itu dan mengatakan, ‘Saya tahu ini sulit untuk berkomunikasi,’ dan berada di halaman yang sama selama pandemi dapat menjernihkan suasana dan membantu Anda melatih manajer Anda tentang cara terbaik untuk mengelola Anda. 

Melakukan percakapan ini tidak akan mudah, tetapi melakukan percakapan dengan persiaoan yang baik dapat membantu Anda mendapatkan apa yang dibutuhkan dari mereka.

Tuliskan apa yang menurut Anda merupakan titik nyeri, dan pikirkan bahasa yang ingin Anda gunakan untuk mendiskusikannya. Gunakan pernyataan fakta, sepertu “Ketika Anda melakukan ini, itu memengaruhi saya dengan cara ini,” dan hindari ambiguitas dengan mengatakan, “Bantu saya memahami” masalahnya. 

Hal yang pelu diingat bahwa manajer Anda menghadapi stressor mereka sendiri di rumah di luar pekerjaan, dan memiliki belas kasih dan empati tentang cara-cara yang mungkin memengaruhi pendekatan mereka terhadap pekerjaan. 

3. Ketika Percakapan Tidak Dapat Memperbaikinya

Dunia yang penuh tekanan bukanlah alasan untuk perilaku kasar, abusive, tidak pantas, atau di luar kebiasaan dari seorang manajer atau rekan kerja.

Jika perilaku Bos Anda melampaui bayangan di email thread atau tidak jelas tentang harapan, penting untuk menyadari bahwa Anda memiliki hak atas lingkungan yang aman.

Tidak ada pembersihan udara yang akan memperbaiki manajer yang kasar. Mengangkat masalah ini dengan atasan atau human resource bisa jadi rumit di dunia work from home, agar teliti kebijakan dan protokol perusahaan Anda.

“Jika Anda memiliki bos pengganggu atau bos yang benar-benar toxic, lakukan sedikit riset tentang bagaimana departemen SDM Anda menanganinya,” kata Abbajay. 

Ini menjadi semakin sulit bagi perempuan dan anggota kelompok minoritas, yang seringkali sudah dirugikan di tempat kerja dan yang telah terkena dampak pandemi secara tidak proporsional.

Tetapi memiliki rencana yang jelas dan spesifik tentang bagaimana meningkatkan situasi dan hasil apa yang Anda inginkan dapat membantu, dan yang paling penting adalah mendokumentasikan semuanya. Jika Anda perlu kenaikan, maka lakukanlah, dan jelaskan dengan jelas tentang apa yang Anda butuhkan untuk keluar dari itu.

Reporter: Farah Meilinda