Sukses

Wakil Gubernur DKI Bantah Publikasi Data Banjir Tak Transparan

Liputan6.com, Jakarta Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria membantah pihaknya tidak transparan dalam menyampaikan data banjir.

Hal ini disampaikannya menyusul data banjir yang disampaikan Pemprov DKI melalui media sosial hanya menampilkan data tahun 2002, 2007, 2013, 2015, 2020, dan 2021.

Menurut dia, semua yang disampaikan pihaknya terkait banjir ada fakta. Pihaknya tak menyembunyikan apapun.

"Ini fakta dan data. Tidak ada data yang disembunyikan. Semuanya sesuai data dan fakta. Tidak mungkin setiap tahun dipaparkan," kata Riza di Balaikota DKI, Senin 22 Februari 2021 malam.

Dia menuturkan, jika ingin melihat atau mengakses data banjir dari tahun ke tahun, pihaknya mempunyainya.

"Kalau teman-teman mau data setiap tahun, ada datanya. Titik-titiknya ada, semua lengkap. Silahkan cek di Kominfo dan SDA. Ini data yang ditampaikan data yang banjir besar, yang hujan ekstrem saja," jelas Riza.

 

2 dari 3 halaman

Terjadi Penurunan

Riza menuturkan, data banjir yang dipaparkan menunjukkan adanya penurunan yang siginifikan saat menghadapi cuaca esktrem. Bahkan ada penurunan jumlah pengungsi.

"Jumlah pengungsi mulai dari 154.000, 227.000 sampai 276.000, 333.000 sampai tahun ini hanya 3.311 pengungsi," kata dia.

 

Reporter: Yunita Amalia

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: