Sukses

3 Hal tentang Gunung Sinabung di Tanah Karo yang Kembali Erupsi

Liputan6.com, Tanah Karo - Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara kembali mengeluarkan abu vulkanik. Selain suara gemuruh yang terdengar, lontaran abu setinggi 7.000 meter juga teramati dari atas puncak gunung, pada Minggu sore, sekitar pukul 16.28 WIB.

 

Melalui keterangan tertulisnya, Senin (10/6/2019), Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut tidak ada korban jiwa pada peristiwa tersebut.

BNPB juga menjelaskan bahwa saat ini Gunung Sinabung masih berada pada status siaga atau berada pada level III. Karena itu pihaknya mengimbau masyarakat agar tidak melakukan aktivitas apapun di wilayah yang sudah direlokasi dalam radius 3 KM dari puncak gunung.

Berikut informasi terbaru Gunung Sinabung usai kembali erupsi, pada Minggu, 9 Juni 2019:

2 dari 5 halaman

1. Selimuti 3 Kabupaten di Aceh

Senin pagi tadi, hujan abu vulkanik dari Gunung Sinabung telah mencapai tiga kabupaten di Serambi Makkah, yakni Aceh Tenggara, Aceh Selatan, dan Simuelue. 

Kepala Pelaksana BPBA, Ahmad Dadek mengimbau warga Aceh yang berada di dekat lokasi erupsi segera menjauh. Demi menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Warga juga diminta mengurangi aktivitas di luar ruangan. Paparan abu vulkanik berdampak buruk bagi kesehatan, terutama bagi yang menderita penderita infeksi saluran pernapasan akut (ISPA).

"Tutup jendela pintu, perapian, ataupun tungku kayu, dan minimalkan pemanas udara atau AC (pendingin ruangan) untuk mencegah masuknya abu dan gas ke dalam rumah. Dan gunakan masker. Pakai kacamata dan percikkan air saat membersihkan," ujarnya.

3 dari 5 halaman

2. Kolom Gunung Sinabung Setinggi 7.000 Meter

Gunung Sinabung dkembali erupsi pada Minggu, 9 Juni kemarin, sekitar pukul 16.28 WIB. Saat itu, kolom abu teramati berwarna hitam dengan intensitas tebal dan bergerak ke arah selatan.  

Kepala Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM Kasbani mengatakan, erupsi tersebut terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 120 milimeter, durasi erupsi kurang lebih 9 menit 17 detik.

Selain kolom abu, erupsi juga menimbulkan awan panas ke arah tenggara sejauh 3,5 kilometer dan ke arah selatan sejauh 3 kilometer. Suara gemuruhnya bahkan terdengar hingga ke pos pengamatan Gunung Sinabung.  

4 dari 5 halaman

3. Status Gunung Sinabung

Status Gunung Sinabung saat ini berada pada level siaga. Untuk itu, pihak BNPB meminta masyarakat dan wisatawan diminta tidak melakukan aktivitas ke desa-desa yang direlokasi.

Atau dalam radius radial 3 km dari puncak Gunung Sinabung serta radius sektoral 5 km untuk sektor selatan-timur, dan 4 km untuk sektor timur-utara. (Repoter: Nabila)

5 dari 5 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Bebas Pajak BBNKB untuk Mobil dan Motor Listrik di Jakarta Berlaku Lima Tahun
Artikel Selanjutnya
Tangan Dingin Ahok Sulap DKI Jakarta