Sukses

BPN Prabowo-Sandiaga Jamin Tak Ada Pengerahan Massa Saat Sidang Sengketa di MK

Liputan6.com, Jakarta - Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Andre Rosiade memastikan pihaknya tidak akan mengerahkan massa selama proses persidangan sengketa pemilu di Mahkamah Konstitusi (MK).

Hal itu, kata dia, dilakukan untuk menjaga kinerja tim hukum BPN dalam menangani sengketa tersebut.

"BPN saya pastikan tidak akan ada pengerahan massa," kata Andre di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (25/5/2019).

Andre menegaskan, pihaknya juga tidak pernah berusaha menggerakan massa, termasuk pada aksi 21 hingga 22 Mei lalu.

Meski begitu, BPN juga tidak bisa menghalangi jika ada masyarakat yang ingin melakukan aksi di MK. Politikus Partai Gerindra pun mengimbau jika ada aksi apapun tidak boleh lagi ada tindakan anarkis.

"Tolong damai dan konsitusional jangan anarkis," ucapnya.

 

2 dari 3 halaman

Daftara Gugatan ke MK

Sebelumnya, BPN Prabowo-Sandiaga resmi mendaftarkan sengketa Pilpres 2019 ke Mahkamah Konstitusi pada Jumat 24 Mei 2019 malam.

Hashim Djojohadikusumo memimpin tim hukum Prabowo-Sandiaga saat mendaftarkan gugatan. Tak hanya itu, ada juga eks pimpinan KPK Bambang Widjojanto dan Denny Indrayana.

"Alhamdulillah kami sudah menyelesaikan permohonan mengenai sengketa perselisihan hasil pilpres. Malam ini kami akan menyerahkan secara resmi permohonan itu. Dilengkapi dengan daftar alat bukti. Dan mudah-mudahan kita akan melengkapi alat bukti," ucap Bambang Widjojanto di Gedung MK.

 

Reporter: Sania Mashabi

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Diperiksa Hampir 10 Jam, Amien Rais Jelaskan Maksud People Power
Artikel Selanjutnya
Sejumlah Artis Bagi Takjil dan Kaos untuk TNI-Polri di Depan MK