Sukses

Kerabat Penumpang Lion Air Tegar Saat Terima Jenazah

Liputan6.com, Jakarta - Keluarga korban jatuhnya pesawat Lion Air rute Jakarta-Pangkalpinang terlihat tegar saat acara serah-terima jenazah di Rumah Sakit Polri dr Sukanto, Kramatjati, Jakarta Timur, Sabtu (10/11/2018).

"Dari hasil sidang rekonsialiasi pada hari ke-13, Sabtu, teridentifikasi dua penumpang Lion Air JT 610," kata Wakil Kepala Rumah Sakit RS Polri dr Sukanto Kombes Pol dr Haryanto seperti dilansir Antara.

Pertama, yakni penumpang atas nama Rivandi Pranata, laki-laki berusia 28 tahun yang teridentifikasi melalui DNA. Kedua adalah penumpang atas nama Joyo Nuroso, laki-laki berusia 50 tahun yang teridentifikasi melalui DNA.

Kerabat penumpang Lion Air atas nama Rivandi Pranata saat menerima surat kematian dari pihak Lion Air yang dikeluarkan RS Polri terlihat tegar. Laki-laki berkaos hijau itu datang bersama seorang perempuan kerabatnya.

RS Polri juga akan menyerahkan jenazah yang telah teridentifikasi atas nama Joyo Nuroso kepada pihak keluarga.

Namun, prosesi penyerahan korban Lion Air akan dilangsungkan pada sore hari, menunggu pihak keluarga yang datang dari Semarang, Jawa Tengah tiba di rumah sakit Polri itu.

 

2 dari 3 halaman

79 Penumpang Terindentifikasi

Dua penumpang yang telah teridentifikasi oleh Tim Disaster Victim Identification (DVI) itu menambah jumlah jenazah yang telah teridentifikasi, sehingga total 79 penumpang.

Pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 jatuh di Tanjung Karawang setelah dilaporkan hilang kontak pada sekitar pukul 06.33 WIB, Senin 29 Oktober 2019.

Pesawat tersebut membawa 189 orang, termasuk penumpang dan kru pesawat. Penumpang itu terdiri dari 178 orang dewasa, 1 anak-anak, dan 2 bayi (infant). Untuk kru pesawat terdiri dari 2 kokpit kru dan 6 orang awak kabin.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Artikel Selanjutnya
KNKT: Kecelakaan Lion Air PK-LQP Terburuk Nomor 2 di Indonesia
Artikel Selanjutnya
Gunakan Alat Canggih, CVR Lion Air Belum Juga Ditemukan