Sukses

Jaksa Pastikan Kasus Obor Rakyat Segera Masuk Meja Hijau

Liputan6.com, Jakarta - Enam bulan bolak balik dari penyidik Bareskrim Polri ke kejaksaan, berkas perkara kasus dugaan pencemaran nama baik terhadap Presiden Joko Widodo atau Jokowi oleh pimpinan redaksi Tabloid Obor Rakyat Setiyardi Budiono dan Darmawan Sepriyossa, akhirnya dinyatakan lengkap atau P21.

"Berkas perkara Obor Rakyat sudah P21 hari Senin, 12 Januari 2015, lalu," kata Kapuspenkum Kejaksaan Agung, Tony T Spontana di kantor Kejaksaan Agung Jakarta, Kamis (15/1/2015).

Namun sebelum membawa tersangka ke meja hijau untuk disidang, jaksa saat ini masih menunggu pelimpahan berkas perkara, tersangka, dan barang bukti dan selanjutnya menyusun dakwaan.

"Tinggal menunggu penyerahan tahap II oleh penyidik Bareskrim, yang belum ditetapkan tanggalnya," tambah Tony.

Kasus Obor Rakyat terjadi pada masa kampanye pemilihan presiden pertengahan 2014 lalu. Saat itu, tabloid tersebut dinilai memuat berita-berita yang menyudutkan dan memfitnah Jokowi yang saat itu masih berstatus calon presiden. Tabloid itu disebar ke sejumlah pesantren di Pulau Jawa.

Atas aksi itu, kedua tersangka Setiyardi Budiono dan Darmawan Sepriyossa, disangkakan Pasal 310, 311, 156, dan 157 KUHP tentang pencemaran nama baik dan fitnah. (Sun/Ein)