Sukses

Profil Panic! At The Disco yang Bubar pada 25 Januari 2023

Liputan6.com, Jakarta - Panic! At the Disco membawa kabar sedih untuk para penggemarnya. Band yang digawangi Brendon Urie itu dinyatakan bubar pada 25 Januari 2023. Berita itu pertama kali diketahui melalui Instagram resmi Panic! At The Disco @panicatthedisco pada Selasa, 24 Januari 2023.

"Ini adalah sebuah pengalaman yang luar biasa…” kata Brendon, sang vokalis mengawali unggahannya, dikutip Rabu (25/1/2023).

Rekan duet Taylor Swift dalam lagu "Me" ini mengungkapkan selama tumbuh besar di Vegas, ia tak pernah membayangkan hidupnya akan tiba di titik ini. "Begitu banyak tempat di seluruh dunia, dan teman yang kutemui sepanjang perjalanan ini. Namun terkadang sebuah perjalanan harus berakhir, agar perjalanan baru bisa dimulai," ia menyambung.

Brendon Urie pun mengungkap bahwa keluarga adalah alasan utama mengambil langkah ini. "Kami menyimpannya sendiri selama ini, meski beberapa dari kalian mungkin sudah mendengarnya…Sarah dan aku menantikan bayi yang akan hadir secepatnya!” tulisnya.

Urie pun melihat masa depan sebagai orangtua adalah sebuah perjalanan lain yang mendebarkan. "Saya menantikan petualangan selanjutnya ini,” kata pria berusia 35 tahun itu.

Meski sedih, penggemar tetap menghormati keputusan band tersebut. Beberapa di antaranya mengaku akan rindu dengan aksi panggung mereka dan tetap mendukung perjalanan hidup para personelnya.

"Aku akan merindukanmu tetapi aku mendukung perjalanan hidupmu yang baru, brendon!!! tulis seorang warganet di Instagram.

"Panic! At the Disko bubar, aku sedih. Saya tahu beberapa album terakhir yang tidak saya sukai tetapi masih menyebalkan melihat sebuah band yang pertama kali membawa saya ke musik alternatif dan membuat beberapa album favorit saya berakhir. Selamat telah memiliki anak Brendon / Sarah dan semoga beruntung di perjalanan berikutnya," tulis yang lain.

Di luar kabar mengejutkan band tersebut bubar, masih banyak penggemar dan penyuka musik bisa mendengarkan karyanya. Mengulik kembali perjalanan band tersebut, berikut profil Panic! At the Disco yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber pada Rabu (25/1/2023). 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Awal Terbentuk

Mengutip dari allmusic.com, Rabu (25/1/2023), Panic! At the Disco dibentuk pada 2004, ketika teman sekolah menengah yang terdiri dari Spencer Smith (drum) dan Ryan Ross (gitar) mulai meng-cover lagu blink-182 bersama-sama. Setelah lelah memainkan materi grup lain, mereka merekrut dua teman sekelas tambahan, untuk posisi gitar/vokalis yaitu Brendon Urie, dan Brent Wilson sebagai bassis, serta kuartet yang baru dibentuk memutuskan untuk memberi nama depan mereka "Panic".

Membuat lagu-lagu yang dipengaruhi pop dengan sentuhan teatrikal, ketukan techno yang unik, dan lirik yang perseptif, Panic! At the Disco mengunggah beberapa demo online yang menarik perhatian Decaydance Records, yang dipimpin oleh Pete Wentz dari Fall Out Boy. Meskipun Panik! At the Disco belum memainkan pertunjukan live, mereka kemudian menjadi band pertama yang masuk ke label Wentz.

Dengan rekaman mereka yang dijadwalkan rilis pada September 2005, Panic! At the Disco bergabung dengan Nintendo Fusion Tour yang sukses dan berangkat bersama Fall Out Boy, Motion City Soundtrack, Boys Night Out, dan Starting Line. Band ini terus melakukan tur hingga awal 2006, sementara single mereka "I Write Sins Not Tragedies" masuk ke MTV dan Billboard Top 40.

Terbukti sebagai barisan yang populer, tur Nintendo secara konsisten terjual habis di tempat-tempat di seluruh negeri. Namun Wilson dipecat dari grup pada pertengahan tahun. Tak gentar, grup ini dilanjutkan dengan teman mereka Jon Walker untuk tur musim panas menjadi awal puncak karier bermusik mereka dengan penampilan di Lollapalooza dan Festival Reading Leeds.

3 dari 4 halaman

Ditinggal Pendirinya

Tak butuh waktu lama, Panic! At the Disco menemukan kesuksesan di MTV dan di tangga lagu dengan lagu hiperkinetik berjudul "I Write Sins Not Tragedies" dari debut tahun 2005 mereka "A Fever You Can't Sweat Out". Urie dan drummer pendiri, Spencer Smith mendorong suara band ke arah synthy, gelombang baru gaya 1980-an dan dance-punk di Vices & Virtues 2011, kemudian berkembang menjadi campuran pop elektronik, hip-hop, dan R&B di Too 2013.

Pada 2015, Smith secara resmi mengumumkan bahwa dia telah keluar dari band. Kemudian, Urie menjadi pucuk pimpinan, Panic! At the Disco mengakhiri tahun itu dengan merilis single "Hallelujah", "Victorious", dan "The Emperor's New Clothes".

Semua lagu dimasukkan ke album studio kelima band, Death of a Bachelor 2016, yang menampilkan produksi bersama dari Urie dan insinyur lama Jake Sinclair. Album debutnya berada di nomor satu di AS dan dinominasikan untuk Grammy untuk Album Rock Terbaik. Tur mereka berlanjut hingga menghasilkan album konser. 

4 dari 4 halaman

Kerjakan Soundtract Frozen II

Selama Urie mengambil alih kepemimpinan, ia menjadi satu-satunya anggota asli dan dalang di balik Panic! At the Disco. Terlepas dari perubahan dan skema musik yang terus berkembang, Panic! At the Disco mempertahankan pengikut setia dan tetap terlibat secara kreatif.

Pada 2018, Urie kembali dengan lagu lengkap "Pray for the Wicked", yang menduduki puncak Billboard 200. Sekali lagi diproduksi oleh Sinclair, lagu ini menampilkan single "High Hopes", "King of the Clouds", dan "Say Amen (Saturday Night)," yang terakhir menjadi single nomor satu pertama grup. Tahun berikutnya 2019, grup menyumbangkan versi lagu "Into the Unknown" untuk soundtrack Frozen II sebelum mulai mengerjakan album lain.

Pada Agustus 2022, Urie kembali dengan album studio ketujuh grup, Viva Las Vengeance. Diproduksi di Los Angeles dengan Sinclair dan Mike Viola, ditemukan Urie menggunakan banyak pengaruh rock klasiknya dan merekam setiap lagu secara live ke kaset. Bersamaan dengan judul lagu, mereka menampilkan single "Middle of a Breakup" dan "Local God" yang jadi karya terakhir grup band tersebut.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS