Sukses

6 Fakta Menarik Afrika Selatan, Negara Anggota G20 yang Dijuluki Negeri Pelangi

Liputan6.com, Jakarta - Afrika Selatan, merupakan wilayah paling selatan benua Afrika. Di sebelah utara negara ini berbatasan dengan Namibia, Botswana, dan Zimbabwe, sementara di sebelah timur dan timur laut berbatasan dengan Mozambik dan Eswatini dan mengelilingi negara enklave Lesotho.

Mengutip Britannica, Selasa, (8/11/2022), Afrika Selatan adalah negara paling padat dengan wilayah yang terletak seluruhnya di selatan khatulistiwa dan merupakan titik panas keanekaragaman hayati dengan keanekaragaman bioma dan kehidupan tumbuhan, serta hewan yang unik. Dengan jumlah populasi lebih dari 60 juta orang, Afrika Selatan menjadi negara terpadat ke-23 di dunia mencakup area seluas 1.221.037 km2.

Afrika Selatan dijuluki negeri pelangi karena keanekaragama multikultural negara tersebut setelah era apartheid. Masih banyak hal tentang Afrika Selatan, berikut enam fakta menarik Afrika Selatan yang dirangkum Liputan6.com pada Selasa, (8/11/2022).

1. Sistem Pemerintahan

Afrika Selatan merupakan negara demokrasi konstitusional dengan sistem tiga tingkat dan institusi kehakiman yang bebas. Terdapat tiga peringkat yaitu nasional, wilayah dan pemerintahan lokal yang mempunyai badan legislatif serta eksekutif dengan daerah kekuasaan masing-masing.

Presiden Afrika Selatan memegang dua jabatan yaitu sebagai Kepala Negara dan juga Kepala Pemerintahan. Ia dipilih sewaktu Majelis Nasional (National Assembly) dan Majelis Provinsi-provinsi Nasional (National Council of Provinces) bergabung. Lazimnya, Presiden adalah pemimpin partai mayoritas di Parlemen.

National Assembly mempunyai 400 anggota yang dipilih melalui pemilu secara perwakilan proporsional. National Council of Provinces, yang telah menggantikan Senat pada 1997, terdiri atas 90 anggota yang mewakili setiap 9 provinsi termasuk kota-kota besar di Afrika Selatan. Di negara anggota G20 ini, pemilu diadakan setiap 5 tahun dan setiap rakyat berusia 18 tahun ke atas diwajibkan untuk ikut.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2. Sejarah dan Budaya

Sejarah Afrika Selatan tidak dapat ditulis sebagai narasi tunggal. Pergeseran batas-batas geografis dan politik dan perubahan perspektif historiografi membuat hal ini tidak mungkin.

Kontroversi dalam sejarah Afrika Selatan dimulai dengan penemuan fosil tengkorak hominin di gua batu kapur di Taung dekat Sungai Harts di utara Kimberley pada tahun 1924. Penemuan diikuti pada tahun 1936 oleh penemuan gua serupa di Transvaal (sekarang provinsi Limpopo dan Gauteng) dan provinsi Northern Cape, di Afrika Selatan.

Dari segi etnis, orang kulit hitam di Afrika Selatan mayoritas besar penduduk di kawasan itu dapat dibagi menjadi penutur dua rumpun bahasa, Khoisan dan Bantu . Penutur Khoisan, yang telah mendiami wilayah tersebut selama ribuan tahun, kini telah tergusur di banyak daerah oleh penutur Bantu. Orang-orang keturunan Eropa mulai bermigrasi ke wilayah tersebut di pertengahan abad ke-17, mereka sekarang merupakan minoritas yang cukup besar di Afrika Selatan dan populasinya jauh lebih kecil di Zimbabwe.

Ketika orang Eropa pertama kali mengitari Tanjung Harapan, mereka bertemu dengan orang-orang penggembala, yang mereka sebut Hottentots (nama yang sekarang dianggap merendahkan). Tetapi orang asli Afrika Selatan menyebut diri mereka sendiri Khoekhoe yang berarti “laki-laki dari laki-laki”.

Pada saat itu mereka mendiami wilayah Cape barat daya yang subur serta daerah pedalamannya yang lebih kering di barat laut, tempat curah hujan tidak memungkinkan penanaman tanaman. Tetapi masyarakatnya pernah menggembalakan ternak mereka di padang rumput tengah yang lebih subur di Afrika Selatan.

Bukti linguistik menunjukkan bahwa bahasa Khoekhoe yang sekarang disebut bahasa Khoisan berasal dari salah satu bahasa pemburu-pengumpul di Botswana utara. Sementara itu, pada abad-abad awal, pantai timur laut Afrika dikenal para pedagang dunia Yunani-Romawi.

Hubungan ini berkurang dengan munculnya Islam dan pantai timur menjadi bagian dari jaringan perdagangan Samudera Hindia. Abad ke-8 para pedagang Arab mulai mengunjungi lebih banyak pelabuhan di selatan dan antara abad ke-11 dan ke-15 mereka mendirikan sekitar tiga lusin kota baru. Meskipun mereka tidak pernah bersatu secara politik, kota-kota ini mengembangkan budaya Afro-Arab atau Swahili, dan kemegahan yang memukau para pendatang Eropa pertama.

3 dari 4 halaman

3. Apartheid

Bicara mengenai Afrika Selatan tentu tak terlepas dari sosok Nelson Mandela. Dia adalah pemimpin dan negarawan nasionalis kulit hitam Afrika Selatan. Putra seorang kepala suku Xhosa, Mandela belajar hukum di Universitas Witwatersrand dan pada 1944 bergabung dengan Kongres Nasional Afrika (ANC).

Pada 1993 Mandela dan de Klerk dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian atas upaya mereka untuk mengakhiri apartheid dan membawa transisi ke demokrasi nonrasial. Pada 1994 ia terpilih sebagai presiden dalam pemilihan umum pertama di negara itu namun mengundurkan diri pada 1999.

Mandela yang telah meninggal pada 5 Desember 2013 adalah tokoh Afrika pascakolonial yang paling dihormati secara universal. Sebagai anti apartheid Mandela  sering menjadi sasaran pihak berwenang. Sejak 1952, ia sangat dibatasi dalam perjalanan, pergaulan, dan melakukan pidato.

Pada Desember 1956 ia ditangkap bersama lebih dari 100 orang lainnya atas tuduhan makar yang dirancang untuk melecehkan para aktivis antiapartheid. Mandela diadili pada tahun yang sama dan akhirnya dibebaskan pada 1961. Selama proses pengadilan yang diperpanjang, ia menceraikan istri pertamanya dan menikahi Nomzamo Winifred Madikizela.

4. Ekonomi

Perekonomian Afrika Selatan mengalami revolusi di akhir abad ke-19 ketika berlian dan emas ditemukan di sana. Investasi besar-besaran dari modal asing masuk. Pada masa sejak Perang Dunia II, negara ini juga telah membangun basis manufaktur yang berkembang dengan baik, dan telah mengalami tingkat pertumbuhan yang sangat bervariasi, termasuk beberapa tahun saat tingkat pertumbuhannya termasuk yang tertinggi di dunia.

Namun, sejak akhir 1970-an Afrika Selatan terus mengalami masalah ekonomi, awalnya karena kebijakan apartheidnya menyebabkan banyak negara menahan investasi asing dan memberlakukan sanksi perdagangan yang semakin berat terhadapnya. Sementara pertanian sangat penting bagi Afrika Selatan. 

Pertanian menghasilkan porsi ekspor yang signifikan dan memberikan kontribusi besar bagi perekonomian domestik, terutama sebagai pemberi kerja, meskipun sumber daya tanah dan air umumnya buruk. Di antara tanaman utama adalah jagung, gandum, tebu, sorgum, kacang tanah, jeruk dan buah-buahan lainnya, dan tembakau. 

4 dari 4 halaman

5. Kuliner

Mengenai wisata kuliner, Afrika Selatan memiliki beragam sajian terkenalnya. Salah satunya Potjiekos adalah hidangan Afrika Selatan yang dibuat dengan melapisi daging, sayuran, pati (seperti kentang, nasi, atau pasta), dan saus di dalam panci.

Potjiekos tidak pernah diaduk selama memasak karena hidangan dimasak perlahan agar uapnya menumpuk. Membuat potjiekos biasanya merupakan kegiatan sosial, karena hidangan ini biasanya dimasak selama tiga hingga enam jam. Menu tersebut disiapkan dalam pot kecil, itulah namanya. Hidangan ini berasal dari tahun 1800-an, tetapi masih banyak dikonsumsi hingga saat ini.

Kemudian ada puding malva, sebagai makanan penutup tradisional Afrika Selatan yang terdiri dari dasar puding yang dilapisi saus krim manis yang dibuat dengan air, krim, vanila, mentega, dan gula. Puding biasanya terbuat dari mentega, gula, telur, selai aprikot, susu, tepung, dan garam.

Makanan penutup biasanya disajikan hangat, lebih disukai dengan es krim, krim kocok, atau puding vanila di sampingnya. Diyakini bahwa hidangan tersebut diberi nama puding malva setelah kata Afrikaans malva yang berarti marshmallow. Mengacu pada kesamaan antara marshmallow dan tekstur puding, meskipun beberapa orang mengatakan bahwa nama tersebut berasal dari fakta bahwa puding dulu mengandung anggur Malvasia.

6. Pariwisata

Ada sekitar dua lusin taman nasional besar dan cagar alam di daerah tersebut serta banyak yang lebih kecil, sebagian besar terletak di dataran terbuka atau sebagian berhutan. Di awal abad ke-21, beberapa taman lintas batas dibuka, termasuk Taman Lintas Batas Kgalagadi, taman transnasional pertama, dan Great Limpopo Transfrontier Park, di antara taman terbesar di dunia. 

Beberapa tujuan paling populer termasuk beberapa taman nasional, seperti Taman Nasional Kruger yang luas di utara negara itu, garis pantai dan pantai provinsi KwaZulu-Natal dan Cape Barat, kota-kota besar seperti Cape Town, Johannesburg dan Durban.

Afrika Selatan juga menempati peringkat keenam dari tujuh belas negara megadiverse dunia. Afrika selatan merupakan rumah bagi berbagai macam kehidupan hewan. Di antara mamalia besar yang ditemukan di hutan semak utara termasuk singa, macan tutul, cheetah, badak putih, rusa kutub biru, impalas, hyena, kuda nil, dan jerapah. Sebagian besar padang semak terletak di timur laut, termasuk Taman Nasional Kruger sebagai salah satu cagar alam terbesar di Afrika, dan Sabi Sand Game Reserve.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS