Sukses

Ada Apa Saja di Bird Paradise, Taman Burung Baru di Singapura?

Liputan6.com, Jakarta - Menggantikan taman burung terbesar di Asia, Jurong Bird Park, Bird Paradise, akan jadi salah satu atraksi baru di Singapura. Taman burung yang dikelola Mandai Wildlife Group ini terjadwal membuka pintu untuk pengunjung pada kuartal kedua tahun depan.

Berdasarkan keterangan pers yang diterima Liputan6.com, Senin, 3 Oktober 2022, kehadirannya dijanjikan membawa pengunjung ke dunia penuh warna. Tempat itu akan jadi rumah bagi 3.500 burung dari lebih dari 400 spesies burung.

Dirancang untuk mendorong penemuan di setiap kesempatan, Bird Paradise akan menyambut pengunjung ke habitat spesies campuran yang "imersif dan naturalistik." Delapan kandang burung besar yang mencerminkan berbagai bioma dunia akan jadi atraksi utama.

Di antaranya ada hutan hujan Afrika yang lebat, lahan basah Amerika Selatan, persawahan Asia Tenggara, dan hutan eukaliptus kering khas Australia. Menggabungkan aktivitas berbasis alam, pihaknya menjanjikan pengalaman jelajah yang unik.

Pasalnya, masih di kompleks taman margasatwa itu, mereka akan menawarkan lebih banyak potensi yang mencakup rumah sakit burung dan taman operasi Mandai Wildlife Group lain untuk jadi pusat utama konservasi hewan, pendidikan, dan penelitian.

Group CEO Mandai Wildlife Group, Mike Barclay, mengatakan, "Ketika Mandai Rejuvenation Project dirancang, kami ingin Bird Paradise menunjukkan komitmen kami untuk mengoperasikan taman margasatwa terbuka dan imersif yang menempatkan kesejahteraan hewan sebagai pusat dari apa yang kami lakukan."

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Terinspirasi Ekologi dan Habitat yang Berbeda

Lebih lanjut Barclay berkata, "Kami telah merancang Bird Paradise untuk menawarkan serangkaian jalan-jalan bertema pada para pengunjung melalui kandang burung, yang akan membawa mereka lebih dekat dengan beberapa spesies burung yang paling menakjubkan di dunia."

"Fasilitas pendukungnya juga berstandar tertinggi, termasuk yang tercanggih: rumah sakit unggas dan fasilitas pembiakan yang luas. Sebagai organisasi yang didedikasikan untuk melindungi satwa liar, saya yakin Bird Paradise akan memberi kami platform yang sempurna untuk memajukan program pendidikan, inisiatif pengembangan kapasitas, dan pekerjaan penting kami untuk melindungi spesies burung yang terancam di seluruh wilayah," ia memaparkan.

Disebutkan bahwa taman burung baru dirancang untuk menciptakan lingkungan terinspirasi ekologi dan habitat yang berbeda, perilaku alami burung, serta adaptasi burung unik yang ditemukan di seluruh spesies. Pengunjung akan dibawa ke berbagai belahan dunia saat menjelajahi kandang burung-kandang burung besar yang mencerminkan suasana naturalistik dari daerah yang berbeda.

Desainnya disesuaikan dengan fitur geografis, vegetasi, dan tentunya spesies burung. Habitat itu akan "jadi hidup" dengan nyanyian dan perilaku alami burung, mulai dari terbang hingga mencari makan, bersarang, atau mencari makan.

3 dari 4 halaman

Penyesuaian Desain

Sorotan utama adalah Jantung Afrika di mana pengunjung akan menemukan diri mereka di lembah berhutan di benua Afrika. Menampilkan pengalaman kanopi yang tinggi, pengunjung akan dibawa ke hutan berkabut lebat dengan jalur hutan berkelok-kelok, di mana mereka dapat mengamati burung yang menunjukkan "perilaku alami mereka."

Rekreasi menakjubkan dari hutan bambu yang tenang dan sawah yang landai di Asia Tenggara dapat ditemukan di Wings of Asia. Lanskap itu melayani lebih dari hanya fungsi estetika, dengan labirin bambu menyediakan sumber makanan utama bagi hewan yang hidup di sana.

Terasering juga menciptakan ekosistem unik untuk burung seperti Baer's Pochard dan Milky Stork yang keduanya terancam punah. Di Penguin Cove, habitat dalam ruangan yang canggih pada akhirnya akan jadi rumah bagi penguin, seperti Penguin Gentoo, Penguin Raja, Penguin Humboldt, dan Pingin Rockhopper Utara.

Di seluruh taman, program dan fitur pendidikan seperti interaktif taktil dan digital, interaksi burung, serta sesi memberi makan akan memungkinkan pengunjung terlibat secara langsung. Di luar permainan, elemen-elemen ini juga menciptakan kesadaran di antara pengunjung dan membangkitkan refleksi yang lebih dalam tentang ancaman kehidupan nyata yang dihadapi hewan di alam liar.

4 dari 4 halaman

Wisata Edukasi

Setiap area taman dirancang untuk memicu ajakan bertindak bagi pengunjung untuk melakukan bagian mereka dalam konservasi. Zona transisi di antara habitat berfungsi ganda sebagai ruang pendidikan di mana pengunjung dapat mempelajari lebih lanjut tentang fitur dan pola perilaku burung.

Elemen yang menyenangkan dan interaktif diharapkan akan memperdalam apresiasi pengunjung terhadap dunia burung, di samping eksploratif sensoris seperti sarang seukuran manusia dan peluang untuk menciptakan kembali nyanyian fajar burung penyanyi Asia Tenggara.

Pengunjung dapat memulai tur di balik layar yang bermakna ke Pusat Penelitian dan Kesehatan Burung Bird Paradise yang lengkap, Pusat Nutrisi Burung, serta Pusat Pembibitan dan Pusat Penelitian. Melalui tur ini, mereka akan belajar tentang program pemuliaan, serta bagaimana membangun koloni jaminan yang melindungi spesies di alam liar dari kepunahan.

Mereka akan dihadapkan pada proyek penelitian konservasi yang membantu mempertahankan dan melindungi populasi spesies di alam liar. Sebuah amfiteater berkapasitas dua ribu tempat duduk juga diatur untuk mempesona dengan demonstrasi terbang bebas dan presentasi segar.

Pengunjung juga dapat menantikan area rekreasi keluarga di Tree Top Play dan Egg Splash untuk bermain. Treetop Play terinspirasi pergerakan burung di dalam kanopi pohon, sementara Egg Splash mengambil inspirasi dari telur burung air untuk menciptakan pemandangan air yang menyenangkan bagi anak-anak.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.