Sukses

Daftar 8 Jenis Makanan yang Berbahaya untuk Ibu Hamil

Liputan6.com, Jakarta - Ada beragam hal yang perlu diperhatikan ketika seorang perempuan tengah mengandung. Salah satunya adalah sederet makanan yang berbahaya bagi ibu hamil.

Lantas, apa saja makanan yang harus dihindari untuk ibu hamil? Simak rangkuman selengkapnya seperti dikutip dari Healthline, Jumat (12/8/2022), berikut ini.

1. Ikan merkuri tinggi

Merkuri adalah unsur yang sangat beracun. Bahkan tidak memiliki tingkat paparan aman yang diketahui dan paling sering ditemukan di air yang tercemar. Dalam jumlah yang lebih tinggi, merkuri bisa menjadi racun bagi sistem saraf, sistem kekebalan, dan ginjal Anda.

Unsur ini juga dapat menyebabkan masalah perkembangan yang serius pada anak-anak, dengan efek samping bahkan dalam jumlah yang lebih rendah. Karena ditemukan di laut yang tercemar, ikan laut berukuran besar dapat mengakumulasi merkuri dalam jumlah tinggi.

Karena itu, sebaiknya hindari ikan merkuri tinggi saat hamil dan menyusui. Ikan merkuri tinggi yang ingin Anda hindari meliputi hiu, ikan todak, king mackerel, tuna (terutama tuna mata besar), marlin, tilefish dari Teluk Meksiko, hingga orange roughy.

Namun, penting untuk diketahui bahwa tidak semua ikan mengandung merkuri yang tinggi, hanya beberapa jenis tertentu. Menurut Food and Drug Administration (FDA), mengonsumsi ikan rendah merkuri selama kehamilan sangat sehat dan ikan ini bisa dimakan hingga tiga kali seminggu.

Ikan merkuri rendah berlimpah dan termasuk teri, ikan kod, flounder, haddock, ikan salmon, nila, dan ikan trout (air tawar). Ikan berlemak seperti salmon dan ikan teri adalah pilihan yang sangat baik, karena mengandung asam lemak omega-3 yang tinggi, yang penting untuk bayi Anda.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

2. Ikan setengah matang atau mentah

Pantangan ini akan sulit bagi Anda penggemar sushi, tapi ini penting. Ikan mentah, terutama kerang, dapat menyebabkan beberapa infeksi. Ini bisa berupa infeksi virus, bakteri, atau parasit, seperti norovirus, Vibrio, Salmonella, dan Listeria.

Beberapa dari infeksi ini mungkin hanya mempengaruhi Anda, menyebabkan dehidrasi dan kelemahan. Infeksi lain dapat ditularkan ke bayi Anda dengan konsekuensi serius, atau bahkan fatal. Ibu hamil sangat rentan terhadap infeksi listeria.

Faktanya, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), ibu hamil memiliki kemungkinan 10 kali lebih besar untuk terinfeksi Listeria daripada populasi umum. Ibu hamil Hispanik 24 kali lebih berisiko. Bakteri ini dapat ditemukan di tanah dan air atau tanaman yang terkontaminasi.

Ikan mentah dapat terinfeksi selama pemrosesan, termasuk pengasapan atau pengeringan. Bakteri Listeria dapat ditularkan ke bayi Anda melalui plasenta, bahkan jika Anda tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit. Ini dapat menyebabkan kelahiran prematur, keguguran, lahir mati, dan masalah kesehatan serius lainnya, menurut CDC.

Sangat disarankan untuk menghindari ikan mentah dan kerang, termasuk banyak hidangan sushi. Tapi jangan khawatir, Anda akan lebih menikmatinya setelah bayi lahir dan lebih aman untuk makan lagi.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 5 halaman

3. Daging setengah matang, mentah, dan olahan

Beberapa masalah yang sama dengan ikan mentah juga memengaruhi daging yang kurang matang. Makan daging setengah matang atau mentah meningkatkan risiko infeksi dari beberapa bakteri atau parasit, termasuk Toksoplasma, E. coli, Listeria, dan Salmonella.

Bakteri dapat mengancam kesehatan si kecil, mungkin menyebabkan lahir mati atau penyakit neurologis yang parah, termasuk cacat intelektual, kebutaan, dan epilepsi. Sementara sebagian besar bakteri ditemukan di permukaan potongan daging utuh, bakteri lain mungkin berlama-lama di dalam serat otot.

Beberapa potongan daging utuh, seperti tenderloin, sirloin, atau ribeye dari daging sapi, domba, dan daging sapi muda, mungkin aman dikonsumsi jika tidak dimasak hingga matang. Namun, ini hanya berlaku jika potongan daging utuh atau tidak dipotong, dan bagian luarnya benar-benar matang.

Daging potong, termasuk patty daging, burger, daging cincang, babi, dan unggas, tidak boleh dikonsumsi mentah atau setengah matang. Hot dog hingga daging deli juga menjadi perhatian, yang terkadang mengejutkan orang hamil. Jenis daging ini dapat terinfeksi berbagai bakteri selama pemrosesan atau penyimpanan. Ibu hamil tidak boleh mengonsumsi produk daging olahan kecuali telah dipanaskan kembali hingga mengepul panas.

4 dari 5 halaman

4. Telur mentah

Telur mentah dapat terkontaminasi bakteri Salmonella. Gejala infeksi salmonella termasuk demam, mual, muntah, kram perut, dan diare. Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi dapat menyebabkan kram di rahim, yang menyebabkan kelahiran prematur atau lahir mati.

Makanan yang biasanya mengandung telur mentah, yakni telur orak-arik ringan, telur rebus, saus hollandaise, mayones buatan sendiri, beberapa saus salad buatan sendiri, es krim buatan sendiri, sampai icing kue buatan sendiri. Sebagian besar produk komersial yang mengandung telur mentah dibuat dengan telur yang dipasteurisasi dan aman untuk dikonsumsi.

Namun, Anda harus selalu membaca label untuk memastikannya. Untuk amannya, pastikan untuk selalu memasak telur hingga matang atau menggunakan telur yang sudah dipasteurisasi. 

5. Daging organ

Daging organ merupakan sumber berbagai nutrisi, termasuk zat besi, vitamin B12, vitamin A, seng, selenium, dan tembaga, yang semuanya baik untuk Anda dan bayi. Namun, makan terlalu banyak vitamin A berbasis hewani (vitamin A preformed) tidak dianjurkan selama kehamilan.

Mengonsumsi vitamin A preformed terlalu banyak, terutama pada trimester pertama kehamilan, dapat menyebabkan malformasi kongenital dan keguguran. Meskipun ini sebagian besar terkait dengan suplemen vitamin A, yang terbaik adalah menjaga konsumsi daging organ seperti hati hanya beberapa ons sekali seminggu.

6. Kecambah mentah

Pilihan salad sehat Anda mungkin juga tidak bebas dari bahan-bahan jahat. Kecambah mentah, termasuk alfalfa, semanggi, lobak, dan kecambah kacang hijau, dapat terkontaminasi Salmonella.

Lingkungan lembap yang dibutuhkan oleh benih untuk mulai bertunas sangat ideal untuk jenis bakteri ini, dan hampir tidak mungkin untuk dibersihkan. Untuk alasan ini, Anda disarankan untuk menghindari kecambah mentah sama sekali. Namun, kecambah aman dikonsumsi setelah dimasak, menurut FDA.

5 dari 5 halaman

7. Susu, keju, dan jus buah yang tidak dipasteurisasi

Susu mentah, keju yang tidak dipasteurisasi, dan keju yang matang lembut dapat mengandung berbagai bakteri berbahaya, termasuk Listeria, Salmonella, E. coli, dan Campylobacter. Hal yang sama berlaku untuk jus yang tidak dipasteurisasi, yang juga rentan terhadap kontaminasi bakteri.

Infeksi ini semuanya dapat memiliki konsekuensi yang mengancam jiwa untuk bayi yang belum lahir. Bakteri dapat terjadi secara alami atau disebabkan oleh kontaminasi selama pengumpulan atau penyimpanan. Pasteurisasi adalah cara paling efektif untuk membunuh bakteri berbahaya, tanpa mengubah nilai gizi produk. Untuk meminimalkan risiko infeksi, makan hanya susu pasteurisasi, keju, dan jus buah.

8. Produk yang tidak dicuci

Permukaan buah dan sayuran yang tidak dicuci atau tidak dikupas dapat terkontaminasi dengan beberapa bakteri dan parasit, termasuk Toksoplasma, E. coli, Salmonella, dan Listeria, yang dapat diperoleh dari tanah atau melalui penanganan. Pencemaran dapat terjadi setiap saat selama produksi, panen, pengolahan, penyimpanan, transportasi, atau ritel.

Salah satu parasit berbahaya yang mungkin menempel pada buah dan sayuran disebut Toksoplasma. Sebagian besar orang yang terkena toksoplasmosis tidak memiliki gejala, sementara yang lain mungkin merasa seperti terkena flu selama sebulan atau lebih.

Sebagian besar bayi yang terinfeksi bakteri Toksoplasma saat masih dalam kandungan tidak menunjukkan gejala saat lahir. Namun, gejala seperti kebutaan atau cacat intelektual dapat berkembang di kemudian hari.

Terlebih lagi, sebagian kecil bayi baru lahir yang terinfeksi mengalami kerusakan mata atau otak yang serius saat lahir. Saat Anda hamil, sangat penting untuk meminimalkan risiko infeksi dengan mencuci dengan air, mengupas, atau memasak buah dan sayuran. Pertahankan juga sebagai kebiasaan baik setelah bayi lahir.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS