Sukses

Keunikan 7 Jenis Kain Tenun Khas Indonesia yang Bikin Bangga

Liputan6.com, Jakarta - Indonesia dikenal akan keanekaragaman budaya, termasuk hasil kerajinan seperti tenun. Hampir setiap daerah memiliki ciri khas kain tenun yang beragam. Tak heran bila kain nusantara mendapat tempat yang istimewa di dunia wastra.

Sebagai salah satu karya tekstil yang bernilai seni tinggi, kain tenun di Indonesia punya variasi desain dan motif yang menarik. Tidak hanya menarik dari segi motif dan tampilannya saja, tapi juga punya makna tersendiri.

Kain tenun tak hanya berfungsi sebagai pakain untuk menutupi tubuh, tetapi ada fungsi lain sepeti sosial, estetika, dan aspek-aspek lain dalam kehidupan. Berikut jenis kain tenun asli Indonesia yang wajib Anda tahu seperti dikutip dari berbagai sumber, Selasa, 23 Februari 2021.

1. Tenun Troso dari Jepara

Troso ialah sebuah nama desa yang di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah. Desa ini merupakan sentra berdasarkan pembuatan kain tenun ikat troso. Cara pembuatannya cukup rumit karena melalui banyak tahapan dan membutuhkan ketelatenan.

Tenun Jepara memiliki motif spesial yang hingga sekarang masih dipertahankan, yaitu motif yang bernuansakan etnik, tradisional, klasik dan unik. Sejauh ini, produksi kain tenun troso menggunakan aneka macam motif misalnya misris, krisna, dan motif ukir.

2. Tenun Pandai Sikek dari Minangkabau

Kain tenun di Minangkabau atau Sumatera Barat disebut pula tenun pandai sikek. Nama itu diambil dari sebuah desa di kaki Gunung Singgalang yang menjadi tempat puluhan rumah tenun. Orang Minang biasanya menggunakan kain tenun ini dalam berbagai acara penting, seperti perkawinan dan penyambutan tamu penting.

Dalam songket Pandai Sikek terkandung nilai budaya seperti keindahan, ketekunan, ketelitian, dan kesabaran. Motif tenun Pandai Sikek terbilang sedikit, hanya terdapat dua jenis motif yaitu cukie dan sunggayang, tapi tetap dikenal karena keindahannya.

2 dari 5 halaman

3. Tenun Ulos dari Batak

 

Dikutip dari simarmata.or.id, ulos secara harfiah berarti selimut yang menghangatkan tubuh dan melindunginya dari terpaan udara dingin. Dahulu, nenek moyang suku Batak adalah manusia-manusia gunung yang harus melawan dinginnya cuaca yang menusuk tulang. Dari situlah sejarah ulos bermula.

Berbeda dengan ulos yang sekarang disakralkan, dulu ulos hanya dijadikan selimut atau alas tidur oleh nenek moyang suku Batak. Tetapi, ulos yang mereka gunakan kualitasnya jauh lebih tinggi, lebih tebal, lebih lembut dan dengan motif yang sangat artistik. 

Ulos memiliki arti lebih penting ketika mulai dipakai oleh tetua-tetua adat dan para pemimpin kampung dalam pertemuan-pertemuan adat resmi. Ditambah lagi dengan kebiasaan para leluhur suku Batak yang selalu memilih ulos untuk dijadikan hadiah atau pemberian kepada orang-orang yang mereka sayangi.

Dalam ritual mangulosi ada beberapa aturan yang harus dipatuhi, antara lain bahwa seseorang hanya boleh mangulosi mereka yang menurut tutur atau silsilah keturunan berada di bawah, misalnya orang tua boleh mengulosi anaknya, tetapi anak tidak boleh mangulosi orang tuanya. Di samping, jenis ulos yang diberikan harus sesuai dengan ketentuan adat.

Kain tenun ini bentuknya menyerupai selendang sepanjang sekitar 1,8 meter dan lebar 1 meter. Kedua ujungnya berjuntai-juntai dengan panjang sekitar 15 cm. Ulos biasanya ditenun oleh kaum perempuan dari benang kapas atau rami.

4. Tenun Songket dari Palembang

Kain songket sudah dikenal di Palembang sejak zaman kerajaan Sriwijaya. Songket Palembang banyak dipengaruhi kebudayaan China dan India yang dibawa oleh para pedagang. Ciri spesial kain songket merupakan kain yang berwarna merah dengan benang emas yang hampir menutupi seluruh kain.

Motif songket diwariskan secara turun temurun hingga polanya banyak mengalami perubahan. Umumnya terdapat dua sampai tiga kombinasi motif yang menghasilkan kumpulan gambar yang menciptakan kain semakin indah dan menarik. 

5. Tenun Grinsing dari Bali

Kain Gringsing merupakan satu-satunya kain tenun tradisional Indonesia yang dibentuk menggunakan teknik dobel ikat. Kain ini berasal dari Desa Tenganan, Bali. Umumnya, warga Tenganan memiliki kain gringsing berusia ratusan tahun yang dipakai dalam upacara khusus.

Di Bali, berbagai upacara, seperti upacara pangkas gigi, pernikahan, dan upacara keagamaan lain, dilakukan dengan berasas pada kekuatan kain gringsing. Sebagian besar motifnya merupakan motif bunga dan fauna. Tenun Grinsing pada umumnya digunakan untuk pakaian di acara-acara dan upacara adat.

3 dari 5 halaman

6. Tenun Sasak dari Nusa Tenggara Barat

Menenun merupakan tradisi yang diwariskan secara turun-temurun pada suku Sasak, Nusa Tenggara Barat (NTB). Menenun biasanya dilakukan oleh kaum wanita.

Tenun Sasak punya keunikan dibandingkan dengan kain tenun lain yaitu dari bahan yang dipakai seluruhnya alami dan tidak dicampurkan bahan kimia. Misalnya, benang yang digunakan berasa dari kapas. Tenun sasak mempunyai ragam hias yang memiliki arti simbolik yang merupakan manifestasi menurut kehidupan dan agama para warga.

7. Tenun Doyo dari Kalimantan Timur

Jenis tenun dari Kalimantan Timut ini termasuk tenun ikat yang benangnya dibuat menurut bahan dasar serat daun khas yang terdapat pada wilayah tersebut. Tenun cantik yang kerap memiliki unsur rona merah, cokelat, dan hitam ini hanya dipakai dalam saat-saat tertentu oleh penduduk setempat.

Umumnya, tenun doyo dipakai sebagai mas kawin untuk acara pernikahan. Motif tenunn mengambil corak dari bentuk hewan, tumbuhan, sampai cerita mitologi yang berkembang di tengah suku Dayak.

4 dari 5 halaman

Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: