Sukses

Alasan Mengapa Semua Orang Sebut Diet Mediterania Bermanfaat

Liputan6.com, Jakarta - Diet Mediterania terinspirasi oleh masakan Spanyol, Italia, dan Yunani ini dinobatkan sebagai diet keseluruhan terbaik oleh US News & World Report selama empat tahun berturut-turut. Dengan fokus pada ikan, lemak sehat, dan biji-bijian yang tidak diolah, ada bukti bagus bahwa berpegang pada pola makan ini dapat menghasilkan umur yang lebih panjang.

Sekarang bukti semakin meningkat bahwa diet Mediterania mungkin memiliki manfaat seperti umur panjang. “Ketika orang berpikir tentang diet Mediterania, mereka memikirkan diet yang menyehatkan jantung,” kata Dr. Timothy Harlan, Pemimpin Redaksi Health Meet Food: the Culinary Medicine Curriculum, seperti dikutip dari laman abcnews, Senin, 18 Januari 2021. “Tapi sungguh, diet Mediterania telah terbukti mencegah penyakit Alzheimer, degenerasi makula, dan kanker juga.”

Jen Bruning, ahli diet terdaftar dan juru bicara Academy of Nutrition & Dietetics, setuju dengan pandangan tersebut. Ada bukti yang mendukung bahwa diet memang membantu mengurangi tekanan darah dan meningkatkan kadar kolesterol dan hasil jantung secara keseluruhan.

“Ketika berbicara tentang diet Mediterania dan berat badan, beralih ke diet Mediterania tidak selalu menjamin akan ada penurunan berat badan,” kata Bruning. "Namun, faktor rasa kenyang yang tinggi dari makanan berserat tinggi ini secara alami dapat menurunkan jumlah kalori yang Anda makan dalam sehari, yang dapat mengakibatkan penurunan berat badan atau pemeliharaan berat badan."

Dr Joel Kahn, seorang ahli jantung dan direktur Kahn Center for Cardiac Longevity, mengatakan diet telah dipelajari selama beberapa dekade karena negara-negara seperti Italia dan Yunani memiliki tingkat penyakit jantung dan kanker yang rendah, sementara negara-negara barat memiliki tingkat penyakit jantung dan kanker yang sangat tinggi.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa diet Mediterania mungkin memiliki manfaat pada tingkat sel, termasuk penurunan kerusakan radikal bebas yang terkait dengan penuaan, serta pengurangan respons anti-inflamasi dalam tubuh.

Minyak zaitun extra virgin, sumber utama lemak dalam menu Mediterania, telah terbukti mengurangi peradangan karena kaya akan senyawa seperti fenol dan lemak tak jenuh tunggal. Satu studi menemukan bahwa peningkatan kandungan fenol menurunkan tingkat lemak dalam darah dan meningkatkan jumlah HDL, kolesterol "baik" yang dapat membantu menurunkan risiko penyakit jantung.

2 dari 4 halaman

Konsumsi Biji-Bijian

Sementara itu, sebuah studi penting menunjukkan bahwa orang yang sebelumnya mengalami serangan jantung yang beralih ke diet memiliki kemungkinan 50 persen hingga 70 persen lebih kecil mengalami serangan jantung kedua. Beberapa penelitian sudah menunjukkan hubungan antara pola makan dan tingkat kanker, meskipun penelitian sedang berlangsung untuk lebih memahami hubungan ini.

Dokter kanker seperti Dr. Justin Gregg, asisten profesor urologi di Pusat Kanker MD Anderson Universitas Texas, juga bertanya-tanya apakah diet ini akan bermanfaat bagi pasien mereka.

Hasil awal dari studi Gregg, yang diterbitkan di Cancer, menunjukkan bahwa pria yang didiagnosis dengan kanker prostat, pada tahap awal yang tidak memerlukan perawatan, yang mematuhi elemen yang sesuai dengan diet Mediterania, mungkin memiliki tingkat perkembangan kanker yang lebih lambat, yang berarti mereka mungkin tidak membutuhkan terapi kanker invasif.

Bagi banyak pasien, sulit untuk tetap menggunakan rencana diet baru, tetapi Bruning telah sukses dengan pendekatan langkah demi langkah. “Saya sarankan memulai dengan perubahan kecil,” jelasnya.

“Cobalah mengganti biji-bijian olahan Anda (roti putih dan pasta) dengan biji-bijian utuh mereka atau bahkan mengganti sumber lemak dalam resep. Ini benar-benar tentang membuat perubahan kecil, satu atau dua pada satu waktu,” imbuhnya.

3 dari 4 halaman

5 Alasan Diet Tidak Berjalan Lancar

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: