Sukses

Menelusuri Perjalanan Kuliner Indonesia di Ubud Food Festival 2018

Liputan6.com, Jakarta Meski Ubud Food Festival telah selesai, namun perbincangan tentang kuliner Indonesia tidak akan pernah usai. Banyak hal menarik yang dapat digali dari acara yang berlangsung 13-15 April 2018 lalu. Mengusung tema Inovasi Cita Rasa Nusantara, Ubud Food Festival menghadirkan chef-chef lokal yang menampilkan inovasi dan hidangan lezat menggunakan kecap.

Pada teater kuliner yang mengusung tema Food For Thought: The Journey of Indonesian Food, UFF menghadirkan Dhiren Amin, Head of Marketing Kraft Heinz ABC, South East Asia, Dade Akbar si Warteggourmet, Petty Elliott, Bara Pattiradjawane, dan Janet DeNeefe, founder dan director UFF merupakan diskusi panel membahas perkembangan keragaman masakan nusantara yang menghiasi hari terakhir UFF2018. Para peserta diskusi menilai masakan Indonesia sangat khas dengan aroma dan cita rasa yang kaya dan rempah-rempah yang kompleks.

 

2 dari 3 halaman

Masakan Pedas

Pada diskusi ini, keempat pembicara sampai pada satu topik menarik, yaitu dengan keragaman kuliner Indonesia dari Sabang sampai Merauke, ternyata sambal merupakan hal yang tidak terlepaskan dari setiap daerah. Setiap daerah di Indonesia memiliki masakan pedas dengan racikan sambal yang khas. Ketika membahas mengenai sambal favorit,Janet DeNeefe, pelopor UFF, menyebut sambal goreng khas Bali sedangkan Chef Petty yang berdarah Manado mengatakan sambal roa. Lain halnya Chef Bara memilih sambal balado, Dade si Warteggourmet keturunan Sunda mengungkapkan bahwa sambal petai adalah sambal kesukaannya.

Mengulas lebih lanjut mengenai keunikan kuliner Indonesia, salah satu faktor yang memberikan keunikan tersendiri bagi ragam menu makanan Indonesia adalah unsur budaya yang lekat dengan nuansa kekeluargaan dan kebersamaan.

 

3 dari 3 halaman

Makanan Favorit

Kreasi menu makanan Indonesia lahir dari budaya bersantap makanan bersama mulai dari keluarga. Hal ini menjadikan makanan Indonesia penuh cita rasa karena bersantap bersama dianggap sebagai suatu momen yang sangat dinikmati. Hal ini pun selaras dengan misi ABC dalam keikutsertaannya di Ubud Food Festival 2018, yaitu untuk memperkenalkan kembali ragam cita rasa kuliner Indonesia, baik menu makanan sehari-hari yang dapat dibuat lebih lezat dengan kecap manis, hingga cita rasa pedas yang menjadi khas dari menu makanan dari berbagai wilayah.

Di penghujung acara, para pembicara dihadapkan pada satu pertanyaan unik: makanan khas Indonesia apa yang Anda pilih jika ini adalah hari terakhir Anda? Dibutuhkan waktu yang cukup lama untuk para pembicara menjawab pertanyaan ini, tetapi jawaban yang diberikan cukup mengejutkan, tidak satu pun pembicara memilih masakan kompleks atau menyebutkan restoran ternama. Janet memilih bebek betutu khas Bali, Chef Petty dengan tinorangsak khas Manado, dan ketoprak dengan bumbu kacang merupakan pilihan Chef Bara. Sedangkan Dade Akbar? Cukup nasi pulen yang hangat dengan telor ceplok dan siraman kecap manis.