Sukses

Antisipasi Lonjakan Covid-19, Isolasi Terpadu di Bangkalan Kembali Difungsikan

Liputan6.com, Bangkalan - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bangkalan, Jawa Timur mengaktifkan kembali tempat isolasi terpusat (Isoter) di Rumah Sakit Lapangan Badan Pengembangan Wilayah Suramadu (BPWS) sisi Bangkalan. Langkah itu dilakukan sebagai upaya mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 yang akhir-akhir cenderung meningkat.

Bupati Bangkalan Abdul Latif Amin Imron menjelaskan, isoter di Suramadu sisi Madura yang kini kembali diaktifkan itu, untuk tempat isolasi bagi pasien Covid-19 dengan gejala ringan atau orang tanpa gejala (OTG), akan tetapi yang bersangkutan positif terpapar Covid-19.

"RS Lapangan BPWS sisi Bangkalan ini kan sempat tidak digunakan, karena Covid-19 melandai. Tapi kini kita aktifkan lagi, karena kasus aktif Covid-19 akhir-akhir cenderung meningkat," katanya.

Latif juga menerangkan, tempat isolasi terpusat di Suramadu sisi Bangkalan itu dibentuk atas dukungan Pemerintah Provinsi Jawa Timur. Nantinya tidak hanya menjadi tempat isolasi bagi warga Bangkalan saja, akan tetapi juga dari wilayah Surabaya.

Bupati lebih lanjut menjelaskan, di RS Lapangan itu, akan disediakan sedikitnya 330 buah tempat tidur, dan 75 buah tempat khusus untuk pasien perempuan.

"Beberapa waktu lalu, Bu Gubernur Jatim meninjau secara langsung persiapannya, bersama sejumlah staf dan petugas Satgas Covid-19 Pemprov Jatim," dia menuturkan.

Menurut bupati, dari sisi jumlah kamar, tempat isolasi terpusat yang ada di Bangkalan tersebut sudah sangat memadai. Namun ia berharap, fasilitas yang disediakan pemerintah itu tidak terpakai.

"Saya justru lebih senang jika tempat isoter ini tidak terpakai. Kenapa demikian?, karena itu berarti masyarakat tetap sehat," katanya.

Sebelumnya Pemkab Bangkalan melaporkan, per tanggal 10 Februari 2022, jumlah kasus aktif Covid-19 di wilayah tersebut mencapai 167 orang, meningkat dari jumlah sebelumnya yang hanya 120 orang.

Dari jumlah itu, pasien yang sedang menjalani perawatan isolasi terpusat sebanyak 69 orang, sedangkan pasien yang dirawat di rumah sakit 23 orang. Sisanya, menjalani isolasi mandiri.

Simak juga video pilihan berikut ini:

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS