Sukses

Profil PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia, Beserta Sejarah dan Bisnisnya

Liputan6.com, Jakarta PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia adalah salah satu perusahaan manufaktur yang terletak di kawasan industri Pulogadung. PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia merupakan perusahaan manufaktur Jepang yang memproduksi alat musik, seperti piano, gitar dan instrumen musik lainnya.

PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia memproduksi salah satu merek yang telah banyak dikenal oleh masyarakat Indonesia, yaitu merek Yamaha yang namanya yang diambil dari nama pendirinya yaitu Torakusu Yamaha. Berdiri pertama kali pada tahun 1900, produk pertama mereka yang diproduksi adalah piano.

Terus berkembang dan berinovasi, saat ini PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia tidak hanya memproduksi piano, namun juga alat musik lain berupa gitar, drum, bass, biola, alat musik perkusi, alat musik tiup dan masih banyak lagi. Tidak hanya di Indonesia, produk buatan PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia juga telah merambah pasar global.

Lebih lengkapnya, berikut ini ulasan PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia yang Liputan6.com rangkum dari laman resmi yamaha.com pada Kamis (8/12/2022). Profil PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia, beserta dengan sejarah dan produknya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Profil PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia

Profil PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia

Merek Yamaha diambil dari nama sang pendiri, yaitu Torakusu Yamaha. Beliau yang sangat mengenal teknologi dan pengetahuan dunia barat sejak masa mudanya, semula menyediakan pelayanan perbaikan alat-alat kedokteran. Dengan keahliannya ini, beliau diminta untuk memperbaiki sebuah organ, sebuah proyek yang akhirnya melahirkan merk Yamaha. 

Dengan kepercayaan dirinya yang tinggi akan keberhasilan usahanya ini, maka beliau berusaha menghadapi segala kemungkinan untuk mendirikan Yamaha Organ Works. Dengan jiwa wiraswasta, wawasan yang luas, dan kegigihannya untuk mengatasi kesulitan, telah membangkitkan gairah beliau untuk meraih kesuksesan. 

Jiwa dan semangat yang sama yang telah membangun merek Yamaha, dan merupakan warisan yang sangat penting bagi Yamaha Corporation sekarang ini. Tiga buah gambar garputala pada logo Yamaha menggambarkan hubungan kerjasama yang menghubungkan tiga tonggak bisnis kami, yaitu teknologi, produksi, dan penjualan. 

Garputala tersebut juga mengingatkan kita akan kekuatan energi dari suara dan musik di dunia, yang wilayahnya diindikasikan dengan lingkaran tertutup. Tanda ini juga melambangkan tiga elemen penting musik: melodi, harmoni, dan irama.

Alamat : Jl.Jend Gatot Subroto Kav 4, Jakarta 12930

Telp : 021–5202577/78

Tahun Berdiri : 30 Maret 1990

Bisnis Utama :

Mengimpor dan Menjual alat-alat musik Yamaha dengan mendistribusikannya

melalui dealer

Bisnis lainnya :

Segmen usaha alat musik : pembuatan dan penjualan piano; alat musik digital; alat musik tiup, senar, dan perkusi; dan kegiatan lain yang berhubungan dengan musik.

Segmen usaha peralatan audio : pembuatan dan penjualan produk audio, peralatan audio profesional, peralatan informasi dan telekomunikasi, dan produk tertentu lainnya.

Segmen lainnya : bisnis perangkat elektronik, komponen kayu interior mobil, peralatan otomasi pabrik (FA), produk golf, rekreasi, dan lini bisnis tertentu lainnya.

3 dari 4 halaman

Sejarah PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia

Sejarah PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia

Sejarah Yamaha dimulai ketika pendirinya, Torakusu Yamaha, memperbaiki organ buluh yang patah pada tahun 1887. Tak lama kemudian, ia berhasil menyelesaikan organ buluh pertama.

Lebih dari 130 tahun setelah pendirian nya pada tahun 1887, Filosofi Yamaha menjadi kerangka filosofis yang menopang manajemen bisnis di Yamaha Group.

Pada tahun 1898, satu tahun setelah berdirinya Nippon Gakki Co., Ltd., cikal bakal Yamaha Corporation saat ini, Perusahaan memutuskan untuk menggunakan garpu tala sebagai merek perusahaan, dan desain yang menampilkan "burung phoenix Cina memegang garpu tala di mulut" sebagai merek dagang. 

Setelah mengalami berbagai perubahan sejalan dengan pertumbuhan Perusahaan, merek garpu tala dan Logo Yamaha akhirnya distandarisasi. Garpu tala adalah alat untuk menyetem alat musik. Itu ditemukan oleh pemain terompet bernama John Shore (1662-1751). Garpu tala terdiri dari pegangan yang dipasang di tengah batang baja berbentuk U. 

Dengan memukul tongkat, suara tercipta, dan frekuensi getaran yang dihasilkan per detik digunakan sebagai standar untuk menyetem alat musik. Tiga garpu tala Logo Yamaha mewakili hubungan kerja sama yang menghubungkan tiga pilar bisnis yaitu teknologi, produksi, dan penjualan. 

Mereka juga membangkitkan vitalitas yang kuat yang telah menempa reputasi kami untuk suara dan musik di seluruh dunia, sebuah wilayah yang ditandai dengan lingkaran yang melingkupinya. Tanda itu juga melambangkan tiga elemen musik penting: melodi, harmoni, dan ritme.

Berikut ini lini masa sejarah berkembangnya PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia

1887 : Torakusu Yamaha membuat reed organ pertamanya.

1897 : Nippon Gakki Co., Ltd. didirikan dengan modal 100.000 yen

1900 : Memulai produksi piano tegak

1949 : Mendaftarkan sahamnya di Bursa Saham Tokyo

1954 : Mendirikan Yamaha Music School dan mengadakan kelas percontohan dan memproduksi pemutar HiFi (produk audio) pertamanya

1955 : Mendirikan Yamaha Motor Co., Ltd. (Memisahkan divisi sepeda motor)

1958 : Mendirikan anak perusahaan luar negeri pertama di Meksiko

1959 : Memulai produksi peralatan olahraga dan memulai produksi organ elektronik

1960 : Mendirikan Yamaha International Corporation (sekarang Yamaha Corporation of America)

1962 : Memulai bisnis rekreasi

1964 : Memulai produksi produk yang berhubungan dengan gaya hidup

1965 : Memulai produksi alat musik tiup

1966 : Yamaha Music Foundation didirikan dan berekspansi ke Eropa dengan berdirinya Yamaha Europa GmbH, di Jerman Barat

1968 : Menerbitkan saham dengan harga pasar untuk pertama kalinya di Jepang

1971 : Memulai produksi semikonduktor

1987 : Mengubah nama perusahaan menjadi Yamaha Corporation untuk menandai 100 tahun dalam bisnis.

2002 : Mendirikan Yamaha Music & Electronics (China) Co., Ltd. dan mendirikan Yamaha Music Holding Europe GmbH (saat ini Yamaha Music Europe GmbH)

2005 : Mengakuisisi Steinberg Media Technologies GmbH

2007 : Mendirikan perusahaan induk bisnis hiburan musik

2008 : Mengakuisisi L. Bösendorfer Klavierfabrik GmbH dan mengakuisisi NEXO SA

2010 : 

- Memperbaharui Gedung Yamaha Ginza, sebuah kompleks termasuk area perbelanjaan, ruang konser, studio musik, dll.

- Mengalihkan saham anak perusahaan produk terkait gaya hidup

- Menyelesaikan integrasi pabrik piano Jepang ke Kakegawa

2012 : Menyelesaikan integrasi pabrik alat musik tiup Jepang untuk Toyooka 125 tahun dalam bisnis (12 Oktober)

2013 : Mendirikan Yamaha Music Japan Co., Ltd.

2014 : Mendirikan anak perusahaan produksi alat musik dan peralatan audio dalam negeri setelah pemisahan dan penggabungan Acquires Line 6, Inc. dan Revolabs, Inc.

2015 : Pengalihan anak perusahaan manufaktur semikonduktor

2018 : Mengakuisisi merek Ampeg dan membangun basis penelitian dan pengembangan "Pusat Inovasi".

4 dari 4 halaman

Bisnis PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia

Bisnis PT Yamaha Music Manufacturing Indonesia

Dengan memanfaatkan kekuatan yang telah Yamaha pelihara sebagai produsen alat musik terbesar di dunia, kami maju secara global dalam tiga bidang alat musik, peralatan audio, dan mesin/komponen industri dan lainnya.

1. Alat Musik

Bisnis inti Yamaha Corporation Group dimulai dengan pembuatan dan pemasaran alat musik, dan mencakup pengelolaan musik dan sekolah lain, selain produksi dan penjualan perangkat lunak media audio dan visual.

Produk dan layanan ini, yang telah mendapatkan nilai tinggi dari penggemar musik dari pemula hingga profesional, didukung oleh penelitian dan pengembangan yang berkembang melalui dialog dengan artis serta aktivitas penjualan dan layanan yang disesuaikan melalui jaringan yang tersebar di seluruh dunia.

2. Peralatan Audio

Dengan suara dan musik sebagai intinya, dan memanfaatkan akumulasi pengetahuannya dalam teknologi digital dan akustik, bisnis peralatan audio Yamaha memberikan solusi komersial dan konsumen terbaik di kelasnya.

Bisnis peralatan audio mencakup peralatan audio profesional, peralatan dan perangkat lunak produksi musik serta peralatan audiovisual, sistem karaoke online komersial, perangkat jaringan, dan perangkat komunikasi terpadu.

3. Segmen Lainnya 

Segmen bisnis "Lainnya" terdiri dari bisnis Mesin Industri / Komponen, termasuk perangkat elektronik, otomasi pabrik, dan komponen kayu interior mobil. Bisnis lain juga mencakup produk golf, dan bisnis resor Yamaha. Bisnis Yamaha yang beragam memanfaatkan teknologi, pengetahuan, dan kepekaan yang telah dikumpulkan Yamaha melalui produksi dan pemasaran alat musik untuk menawarkan produk dan layanan yang menggembleng emosi pelanggan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS