Sukses

G20 adalah Singkatan Group of Twenty, Pahami Sejarah dan Tujuannya

Liputan6.com, Jakarta G20 adalah singkatan dari Group of Twenty, yang jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia berarti kelompok dua puluh. G20 adalah forum utama untuk kerja sama internasional mengenai isu-isu terpenting dalam agenda ekonomi dan keuangan global.

G20 adalah kumpulan dari dua puluh ekonomi terbesar di dunia yang dibentuk pada tahun 1999, disusun sebagai sebuah blok yang akan menyatukan negara-negara industri dan berkembang yang paling penting untuk membahas stabilitas ekonomi dan keuangan internasional. 

Merupakan salah satu organisasi penting, anggota G20 adalah negara-negara maju dan berkembang yang memiliki tingkat pendapatan menengah dan tinggi. Salah satu agenda penting G20 adalah Presidensi G20 yang pada tahun 2022 diadakan di Indonesia.

Untuk lebih mengenal apa itu G20, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber pada Senin (14/11/2022), tentang pengertian G20, tujuan G20, Sejarah G20 dan juga daftar anggota G20.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini

2 dari 5 halaman

G20 Adalah

G20 Adalah

G20 adalah forum yang terdiri dari sembilan belas negara dengan beberapa ekonomi terbesar di dunia, serta Uni Eropa (UE). Negara-negara tersebut adalah Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Korea Selatan, Turki, Inggris Raya (UK), dan Amerika Serikat Serikat. 

Bersama-sama, negara-negara G20 menyumbang sekitar 80 persen dari output ekonomi global, hampir 75 persen dari ekspor global, dan sekitar 60 persen dari populasi dunia. Angka-angka ini tetap relatif stabil sementara tingkat yang sesuai untuk negara-negara Kelompok Tujuh (G7), kelompok yang lebih kecil dari negara-negara demokrasi maju, telah menyusut, karena pasar negara berkembang yang lebih besar mengambil bagian yang relatif lebih besar dari ekonomi dunia.

KTT tahunannya, merupakan pertemuan para pemimpin G20 yang memulai debut pada tahun 2008, telah berkembang menjadi forum utama untuk membahas ekonomi serta isu-isu global lainnya yang mendesak. Pertemuan bilateral di sela-sela KTT kadang-kadang mengarah pada kesepakatan internasional utama.

3 dari 5 halaman

Sejarah G20

Sejarah G20

G20 adalah kelompok internasional yang awalnya didirikan pada tahun 1999 setelah krisis keuangan Asia sebagai forum bagi para menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari 19 negara dan Uni Eropa. 

Pada tahun 2008, di tengah krisis keuangan global, Presiden AS George W. Bush mengundang para pemimpin negara-negara anggota G20 untuk mengkoordinasikan tindakan-tindakan dalam rangka merespons krisis yang mengawali KTT Pemimpin G20 yang sebenarnya. Sejak 2010 pertemuan diadakan setiap tahun dan negara tuan rumah berubah setiap tahun.

G20 tidak memiliki Sekretariat permanen dan tanggung jawab untuk mengatur agenda KTT bergantung pada negara tuan rumah. Selain KTT G20, para menteri keuangan dan gubernur pusat anggota terus mengadakan pertemuan setiap tahun untuk memajukan keputusan yang diambil di KTT dan mempersiapkan pertemuan berikutnya.  

Perwakilan pribadi para pemimpin G20, yang dikenal sebagai Sherpa, mengawasi negosiasi  sepanjang tahun, membahas item agenda untuk KTT dan mengkoordinasikan pekerjaan G20 . Mereka memegang mandat multi-tahun dan memastikan kesinambungan kelembagaan. Di dalam G20, kelompok kerja dibentuk dengan tujuan untuk membantu para pemimpin dalam menangani kebijakan G20.

4 dari 5 halaman

Tujuan G20

Tujuan G20 

Pada pertemuan pertama mereka di Washington, para Pemimpin G20 mencapai kesepakatan umum di antara G20 tentang bagaimana bekerja sama di bidang-bidang utama untuk memperkuat pertumbuhan ekonomi, mengatasi krisis keuangan, dan menyepakati tiga tujuan utama:

– memulihkan pertumbuhan ekonomi global

– memperkuat sistem keuangan internasional

– mereformasi lembaga keuangan internasional

 

Saat ini dilansir dari laman resmi G20.org. Tujuan G20 adalah sebagai berikut:

- Koordinasi kebijakan antar anggotanya dalam rangka mencapai stabilitas ekonomi global, pertumbuhan yang berkelanjutan

- Mempromosikan peraturan keuangan yang mengurangi risiko dan mencegah krisis keuangan di masa depan

- Modernisasi arsitektur keuangan internasional.

5 dari 5 halaman

Anggota G20

Anggota G20

Anggota negara G20 terdiri dari Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Korea Selatan, Turki, Inggris Raya (UK), dan Amerika Serikat Serikat. 

Anggota G20 ini mewakili hampir:

1. 90% dari PDB global.

2. 80% dari perdagangan global internasional.

3. 2/3 penduduk dunia tinggal di negara anggota G20.

4. 84% dari seluruh emisi bahan bakar fosil dihasilkan oleh negara-negara G20 [1].

Kepresidenan G20 digilir setiap tahun di antara para anggotanya. Kepresidenan memimpin kelompok manajemen tiga anggota dari kursi sebelumnya, saat ini dan masa depan, yang disebut sebagai Troika, yang tujuannya adalah untuk memastikan transparansi, keadilan, dan kesinambungan dari satu presiden ke presiden lainnya. 

G20 tidak memiliki sekretariat sendiri. Sekretariat sementara dibentuk oleh negara yang memegang jabatan presiden untuk masa jabatan ketua. Terlepas dari KTT Pemimpin yang memahkotai kepresidenan, pekerjaan yang sedang berlangsung dibagi menjadi dua jalur: Jalur Sherpa dan Jalur Keuangan, yang berlanjut sepanjang tahun. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.