Sukses

Viral, Aksi Flashmob Tarian Tradisional di Malioboro Ini Tuai Pujian

Liputan6.com, Jakarta Pada Selasa (18/6/2019) kemarin kawasan wisata Malioboro dilakukan uji coba bebas kendaraan bermotor. Tentu saja hal ini menjadikan suasana di Jalan Malioboro tampak berbeda. Kaawasan tersebut terlihat lengang dan juga jauh dari kemacetan, satu-satunya kendaraan bermesin yang bisa melewati Jalan Malioboro ialah Trans Jogja.

Uji coba tersebut dilakukan untuk mewujudkan kawasan pedestrian di kawasan wisata tersebut. Uji coba untuk menjadikan Jalan Malioboro sebagai kawasan pedestrian tersebut dilakukan bertepatan pada Selasa Wage. Karena setiap Selasa Wage para pedagang yang biasa berjualan di sekitar jalan Malioboro libur, sehingga tak ada yang akan berjualan di sepanjang Malioboro.

Bahkan mulai Selasa Wage (18/6/2019) kemarin kawasan Malioboro akan ditutup bagi kenadaraan bermotor. Hal ini juga akan dilakukan seterusnya setiap Selasa Wage. Namun uji coba kawasan pedestrian di Malioboro juga akan dilakukan pada hari ramai.

Rupanya saat uji coba penutupan akses jalan ke Malioboro pada Selasa (18/6/2019) kemarin, ada hal menarik yang menjadi sorotan. Dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu (19/6/2019) terdapat sebuah video viral di media sosial yang memperlihatkan sekelompok orang kompak melakukan aksi tarian tradisional di sepanjang jalan Malioboro.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Lakukan Flashmob Tarian Tradisional

Video yang diunggah di berbagai media sosial tersebut memperlihatkan sekelompok orang yang melakukan tarian tradisional saat uji coba kawasan pedestrian Malioboro. Jika bisanya sekelompok orang melakukan flashmob dengan tarian-tarian modern, lain halnya yang dilakukan sekelompok penari di kawasan Malioboro itu.

Dalam video yang beredar di media sosial tersebut para peserta flashmob yang turut serta menari ialah sekelompok pria dengan menggunakan pakaian kasual. Bukan hanya untuk menghibur para wisatawan yang ada di Malioboro, namun aksi flashmob tersebut juga dilakukan sebagai bentuk pelestarian budaya.

3 dari 4 halaman

Tunjukkan Karakter Yogyakarta

Disebutkan video viral flashmob tarian tradisional yang beredar di media sosial tersebut dibuat oleh pihak Keraton Yogyakarta. Pihak Keraton Yogyakarta khususnya Sri Sultan Hamengkubuwono X menginginkan jika setiap Selasa Wage kawasan pedestrian Malioboro tersebut tidak kosong dan bisa diisi dengan pentas seni tradisional.

Dikutip Liputan6.com dari chanel Youtube Nuradi Kumoro, Rabu (19/6/2019) para penari yang melakukan flashmob tarian tradisional di kawasan Malioboro tersebut merupakan penari KHP Kridhamardawa Keraton Yogyakarta. Dalam video yang beredar di media sosial, para penari tersebut dengan terampil menarikan Beksan Wanara.

Tarian Beksan Wanarasa sendiri merupakan sebuah tarian kolosal yang menceritakan pertarungan antara Sugriwa dan Subali di depan Gua Kiskendo karena adanya salah paham. Tentu saja tarian yang kembali ditarikan oleh sekelompok pemuda di kawasan Malioboro itu mengudang decak kagum netizen.

4 dari 4 halaman

Reaksi Netizen

Beredarnya video yang memperlihatkan flashmob dengan tarian tradisional tersebut tentu saja membuat banyak netizen bangga. Berbagai reaksi mengenai salah satu bentuk pelestarian budaya tersebut juga diungkapkan oleh para netizen.

"Kerennn.. bangganya kita orang Indonesia punya karya seni yg adiluhung" tulis akun @f24nk1.

"Tari daerah dimanapun berada.sangat indah ditonton dinikmati semoga tak tergerus oleh perkembangan zaman" ujar akun @SunarjoMrm.

"jarang banget lihat laki laki yang berani mengekspresikan diri lewat tari terutama tari tradisional, Saya merinding lihat vidio ini" tulis akun @adiendap.

"Kereeennn dan bangga lihat generasi muda yg spt ini biar gaul tp tetap cinta hasil budaya Indonesia" komentar akun @Tikayulie.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS