Sukses

Update Cacar Monyet Global 17 Agustus 2022, Total Kasus 35.000 Lebih dengan 12 Kematian

Liputan6.com, Jakarta Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus melaporkan update terkait cacar monyet global per 17 Agustus 2022.

Menurutnya, lebih dari 35.000 kasus monkeypox kini telah dilaporkan ke WHO, dari 92 negara dan wilayah dengan 12 kematian.

“Hampir 7.500 kasus dilaporkan minggu lalu, meningkat 20 persen dari minggu sebelumnya, yang juga 20 persen lebih tinggi dari minggu sebelumnya,” kata Tedros mengutip keterangan pers Kamis (18/8/2022).

Hampir semua kasus dilaporkan dari Eropa dan Amerika, dan hampir semua kasus terus dilaporkan di antara laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki.

“Menggarisbawahi pentingnya semua negara untuk merancang dan memberikan layanan dan informasi yang disesuaikan dengan komunitas ini yang melindungi kesehatan, manusia hak dan martabat.”

Fokus utama untuk semua negara harus memastikan mereka siap untuk cacar monyet, lanjutnya. Dan untuk menghentikan penularan menggunakan alat kesehatan masyarakat yang efektif, termasuk pengawasan penyakit yang ditingkatkan, pelacakan kontak yang cermat, komunikasi risiko yang disesuaikan dan keterlibatan masyarakat, serta langkah-langkah pengurangan risiko.

Vaksin cacar monyet juga dapat memainkan peran penting dalam mengendalikan wabah, dan di banyak negara terdapat permintaan yang tinggi akan vaksin dari masyarakat yang terkena dampak,” ujar Tedros dalam pembukaan temu media Rabu 17 Agustus 2022.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Persediaan dan Efektivitas Vaksin Terbatas

Namun, lanjut Tedros, untuk saat ini persediaan vaksin dan data efektivitasnya masih terbatas, meskipun pihaknya mulai menerima data dari beberapa negara.

WHO telah melakukan kontak erat dengan produsen vaksin, dan dengan negara dan organisasi yang bersedia berbagi dosis.

“Kami tetap prihatin bahwa akses yang tidak adil ke vaksin yang kami lihat selama pandemi COVID-19 akan terulang, dan bahwa yang termiskin akan terus tertinggal.”

Seperti yang diumumkan WHO minggu lalu, pertemuan para ahli yang diselenggarakan oleh WHO telah sepakat untuk mengganti nama dua clades (varian) virus monkeypox yang diketahui menggunakan angka Romawi.

Clade yang sebelumnya dikenal sebagai Congo Basin atau clade Afrika Tengah sekarang akan disebut sebagai clade I, sedangkan clade Afrika Barat akan disebut clade II.

“Pekerjaan untuk mengganti nama penyakit dan virus sedang berlangsung.”

Ia pun membahas soal permasalahan di Afrika. Di mana jutaan orang menghadapi kelaparan dan penyakit di Djibouti, Ethiopia, Kenya, Somalia, Sudan Selatan, Sudan, dan Uganda.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Ancaman Kesehatan

Kekeringan, konflik, perubahan iklim dan kenaikan harga pangan, bahan bakar dan pupuk semuanya berkontribusi terhadap kurangnya akses terhadap pangan yang cukup.

Kelaparan dan kekurangan gizi menimbulkan ancaman langsung terhadap kesehatan. Ini juga melemahkan pertahanan tubuh, dan membuka pintu bagi penyakit termasuk pneumonia, campak, dan kolera.

Kerawanan pangan juga memaksa beberapa orang untuk memilih antara membayar makanan dan perawatan kesehatan.

Banyak orang bermigrasi untuk mencari makanan, yang juga dapat meningkatkan risiko penyakit, dan mengurangi akses ke layanan kesehatan.

Sementara mitra lain bekerja untuk mengatasi krisis pangan, WHO menangani dari sisi krisis kesehatan yang diakibatkannya.

“Kami telah mengeluarkan lebih dari US $16 juta dari Dana Kontingensi WHO untuk Keadaan Darurat, tetapi masih dibutuhkan lebih banyak lagi. 123,7 juta dolar yang kami minta akan digunakan untuk mencegah dan mengendalikan wabah, untuk mengobati kekurangan gizi dan untuk menyediakan layanan kesehatan penting dan obat-obatan,” Tedros menambahakan.

4 dari 4 halaman

Kekeringan dan konflik

Di wilayah Tigray, Ethiopia, kekeringan memperparah bencana buatan manusia (konflik) bagi 6 juta orang yang telah dikepung oleh pasukan Ethiopia dan Eritrea selama 21 bulan. Mereka tertutup dari dunia luar, tanpa telekomunikasi, tanpa layanan perbankan dan listrik dan bahan bakar yang sangat terbatas.

Akibatnya, masyarakat Tigray menghadapi berbagai wabah malaria, antraks, kolera, diare, dan banyak lagi.

“Kekejaman yang tak terbayangkan ini harus diakhiri. Satu-satunya solusi adalah perdamaian.”

Awal bulan ini, delegasi dari AS, Uni Eropa, Inggris, Jerman, Italia, dan Kanada mengunjungi Tigray dalam upaya memfasilitasi pembicaraan damai.

Setelah kunjungan mereka, AS dan Uni Eropa mengeluarkan pernyataan bersama yang mengatakan bahwa pemulihan cepat listrik, telekomunikasi, perbankan dan layanan dasar lainnya di Tigray sangat penting untuk pembicaraan damai untuk maju. Sejauh ini, pemerintah menolak.

Sejak gencatan senjata kemanusiaan diumumkan pada akhir Maret, beberapa bantuan kemanusiaan telah dikirim ke Tigray, meskipun tidak cukup.

Selain itu, kekurangan bahan bakar dan uang tunai terus menjadi hambatan utama dalam distribusi bantuan, dan upaya WHO untuk menanggapi wabah, memberikan vaksinasi terhadap COVID-19, dan memberikan layanan kesehatan lainnya yang menyelamatkan jiwa.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS