Sukses

Kontroversi Diabetes Tipe 1,5, Ini Fakta yang Perlu Diketahui

Liputan6.com, Jakarta Diabetes seperti yang kita ketahui umumnya terbagi dalam dua kategori: tipe 1 dan tipe 2. Pada diabetes tipe 1, antibodi dari sistem kekebalan Anda sendiri menghancurkan sel-sel yang memproduksi insulin.

Penyakit ini dimulai secara tiba-tiba dan biasanya didiagnosis pada anak-anak. Diabetes tipe 2 paling sering berkembang pada orang dewasa sebagai akibat dari resistensi insulin (sel Anda tidak menggunakan insulin dengan baik), bukan produksi insulin.

Namun pada kenyataannya, diabetes jauh lebih rumit, dan dapat bermanifestasi dalam setidaknya satu bentuk lain, yang sering disebut sebagai tipe 1.5.

Dilansir dari Health.com, Ping H. Wang, MD, ketua departemen diabetes, endokrinologi, dan metabolisme di City of Hope di Duarte, California menyebutkan jenis diabetes tipe 1.5 memiliki ciri-ciri dari tipe 1 dan tipe 2.

Seperti diabetes tipe 1, tipe 1.5 memiliki komponen autoimun, yang berarti antibodi dari sistem kekebalan Anda secara keliru menghancurkan sel beta pankreas yang memproduksi insulin. Insulin adalah hormon yang dibutuhkan untuk mengeluarkan gula darah dari aliran darah dan masuk ke dalam sel. Tanpa itu, glukosa terakumulasi dalam darah, yang menyebabkan komplikasi yang berpotensi mengancam jiwa.

Tidak seperti tipe 1, tipe 1.5 tidak harus segera diobati dengan insulin, dan umumnya didiagnosis pada orang dewasa yang lebih muda, bukan anak-anak. Ini membuatnya lebih seperti tipe 2, seperti halnya fakta bahwa perkembangannya jauh lebih bertahap daripada tipe 1, kata John B. Buse, MD, PhD, kepala endokrinologi di University of North Carolina School of Medicine di Chapel Hill.

Sementara diabetes tipe 1 terutama merupakan masalah produksi insulin dan tipe 2 salah satu resistensi insulin, tipe 1,5 tampaknya mencakup kedua masalah tersebut.

"Ini adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pasien yang memiliki beberapa tingkat penurunan produksi insulin karena penurunan fungsi sel beta pankreas. Pasien dengan diabetes tipe 1.5 mampu memproduksi beberapa insulin, tetapi tidak cukup insulin, dan seiring waktu mereka mungkin tidak menghasilkan insulin sama sekali," jelas Deena Adimoolam, MD, spesialis endokrinologi dan pengobatan pencegahan di New Jersey.

Namun perlu Anda catat bahwa tipe 1.5 bukanlah istilah medis dan beberapa ahli juga masih keberatan dengan penggunaannya. Istilah ini dapat menggambarkan Maturity Onset Diabetes of the Young (MODY), suatu kondisi genetik yang menempati area abu-abu lain antara tipe 1 dan tipe 2. Tapi mungkin paling sering dikaitkan dengan diabetes autoimun laten pada orang dewasa (LADA) dan sering disinonimkan dengan kondisi itu.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Penyebab diabetes tipe 1.5

Tidak ada yang tahu persis mengapa antibodi yang biasanya menjaga terhadap penyerbu asing memutuskan untuk menghancurkan sel-sel penghasil insulin tubuh sendiri. Genetika berperan dalam semua bentuk diabetes.

Studi genome-wide association diabetes tipe 1,5 pertama, menemukan bahwa tanda genetik tumpang tindih baik diabetes tipe 1 dan tipe 2 tetapi memiliki lebih banyak kesamaan dengan tipe 1 dibandingkan dengan tipe 2.

Bahkan ketika gen terlibat, pemicu lingkungan biasanya menggerakkan proses, terlepas dari apa penyakitnya. "Anda harus memiliki kecenderungan genetik yang tepat, tetapi ada sesuatu yang membuat sistem kekebalan Anda bekerja untuk menghancurkan sel-sel yang membuat insulin, dan sementara masih belum jelas apa itu," jelas Dr. Buse.

Para peneliti telah menemukan hubungan dengan penambahan berat badan, infeksi virus dan stres, tetapi tidak ada satupun yang pasti. Ada kemungkinan juga bahwa diabetes tipe 2 berubah menjadi tipe 1.5. "Beberapa pasien dengan diabetes tipe 2 yang tidak terkontrol dengan baik.

Bertahun-tahun dapat mengembangkan 'kejenuhan sel beta' dari waktu ke waktu di mana pankreas mereka menghasilkan lebih sedikit insulin," kata Deena Adimoolam, MD, spesialis endokrinologi dan pengobatan pencegahan di New Jersey.

 

3 dari 5 halaman

Gejala diabetes tipe 1.5

Biasanya tidak ada gejala pada awal tipe 1.5. Itu karena sel beta dihancurkan secara bertahap, dan kehidupan penderitanya tidak terlalu terpengaruh. Orang dewasa yang didiagnosis dengan diabetes autoimun biasanya mengembangkan gejala ketika jumlah sel beta turun menjadi sekitar 10% dari jumlah normalnya, kata Dr. Buse.

Setelah gejala muncul, mereka mirip dengan bentuk diabetes lainnya. "Semuanya terkait dengan kadar glukosa darah yang tinggi, penglihatan kabur, peningkatan buang air kecil, peningkatan rasa haus, peningkatan infeksi jamur (terutama pada wanita), penurunan berat badan, rasa lapar dan rasa lelah," kata Dr. Adimoolam.

Gejala pertama dari tipe 1.5 dan tipe 1 dapat menjadi ketoasidosis diabetik (DKA), ketika kadar gula darah yang tinggi secara stratosfer menyebabkan kadar asam yang sangat tinggi dalam aliran darah Anda.

Komplikasi jangka panjang diabetes juga serupa untuk semua bentuk diabetes dan termasuk penyakit jantung. Orang dengan diabetes autoimun tipe 1.5 atau dewasa lebih mungkin mengembangkan komplikasi mikrovaskular (masalah pada pembuluh darah kecil) seperti neuropati. Komplikasi diabetes umumnya berkembang selama beberapa dekade, kata Dr. Buse.

 

4 dari 5 halaman

Diagnosis diabetes tipe 1.5

Prinsip dari mendiagnosis diabetes tipe 1.5 atau bentuk lain dari diabetes adalah untuk memeriksa kadar gula darah tinggi yang tidak normal. Tetapi tes ini saja tidak akan memberi tahu Anda jenis diabetes apa yang Anda miliki. Untuk membantu menentukan tipe 1.5, dokter juga akan menguji keberadaan antibodi dekarboksilase asam glutamat (GAD). Ini adalah antibodi paling umum untuk menghancurkan sel pankreas penghasil insulin pada orang dengan diabetes tipe 1.5.

"Tes antibodi positif pada sekitar 70% kasus tetapi ada pasien yang negatif antibodi," kata Dr. Buse.

Saat men-skrining LADA, dokter juga mencari ciri-ciri "diabetes atipikal," kata Dr. Buse. "Jika semuanya selaras (jika seseorang memiliki riwayat keluarga tipe 2 yang kuat dan mereka kelebihan berat badan, mereka memiliki tekanan darah tinggi dan trigliserida tinggi dan banyak ciri sindrom metabolik) mereka kemungkinan memiliki tipe 2."

Sehingga diagnosis pada usia dewasa muda berusia di bawah 30 tahun atau lebih dan memiliki riwayat keluarga dengan penyakit autoimun, bisa menunjukkan tipe 1.5, misalnya dari gejala penurunan berat badan.

Selain itu, orang dengan LADA biasanya tidak merespon dengan baik terhadap obat diabetes oral, tetapi mereka merespon dengan baik terhadap insulin, kata Dr. Buse.

Perbedaannya bisa tidak kentara dan, akibatnya, LADA atau tipe 1.5 sering disalahartikan sebagai diabetes tipe 2. Sehingga menurut satu perkiraan, sebanyak 3% -12% dari semua diabetes pada orang dewasa mungkin LADA. Ini berarti bahwa banyak orang dengan apa yang disebut tipe 1.5 disalurkan ke dalam jenis perawatan yang salah.

 

5 dari 5 halaman

Pilihan pengobatan dan pencegahan untuk diabetes tipe 1.5

Seperti semua hal lain tentang tipe 1.5, pengobatan telah mencapai setengah jalan antara diabetes tipe 1 dan tipe 2. Orang dengan tipe 1.5 pada akhirnya akan membutuhkan insulin tetapi biasanya tidak segera. Ini mungkin tampak aneh mengingat bahwa diagnosis biasanya terjadi ketika pasien hanya memiliki sepersepuluh jumlah sel beta asli. Tapi, "laju di mana sel-sel yang tersisa mati jauh lebih lambat [daripada tipe 1] sehingga Anda bisa lolos dengan modifikasi diet di awal," kata Dr. Buse.

Diet yang membatasi asupan karbohidrat seringkali berhasil dengan baik, seperti halnya pada tipe 2, tambahnya.

Obat-obatan oral juga dapat membantu pada masa-masa awal, tetapi sebagian besar pada akhirnya akan membutuhkan insulin, kata Dr. Adimoolam.

Meskipun tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah diabetes tipe 1, Anda mungkin dapat mencegah diabetes tipe 1.5 dengan faktor gaya hidup seperti mempertahankan berat badan normal, berpegang teguh pada makanan sehat dan berolahraga.