Sukses

Stok Cukup, Menkes Ingatkan Pemda Prioritaskan Vaksinasi COVID-19 Bagi Lansia

Liputan6.com, Jakarta Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengingatkan agar daerah agar memprioritaskan vaksinasi COVID-19 bagi kelompok usia lanjut atau lansia.

Dalam konferensi persnya dari Istana Kepresidenan Jakarta, Budi mengatakan bahwa jumlah vaksinasi COVID-19 di Indonesia sudah kembali menyentuh angka 500 ribu dalam sehari.

"Bulan ini kita memiliki stok yang ada di tangan sekitar 20 juta. Jadi kalau dibagi 30 hari mampulah kita menyuntik 500 sampai 650 ribu suntikan per hari," kata Menkes pada Senin (31/5/2021).

Budi pun meminta agar semua gubernur dan kepala daerah baik bupati atau walikota untuk mempercepat kembali program vaksinasi COVID-19 di wilayahnya. "Tolong dipastikan itu diprioritaskan ke lansia," ujarnya.

Menkes melanjutkan, di beberapa daerah seperti di Kudus dan Sumatera Selatan yang mengalami kenaikan kasus COVID-19 cukup tinggi.

"Yang masuk rumah sakit dan wafat itu lansia. Kalau kita bisa memprioritaskan vaksinasi ke lansia, insyaallah yang masuk rumah sakit akan jauh berkurang, insyaallah yang wafat juga akan banyak berkurang," kata Menkes Budi.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Simak Juga Video Menarik Berikut Ini

2 dari 3 halaman

Minta Jangan Telat Vaksinasi Lansia

Pada kesempatan tersebut, Menkes juga mengapresiasi tenaga kesehatan yang bertugas dalam penanganan COVID-19.

"Contohnya di Kudus, sudah 140 tenaga kesehatan juga terekspos ke COVID, untungnya mereka sudah divaksinasi, sehingga sebagian besar adalah OTG (orang tanpa gejala) dan mudah-mudahan yang terkena akan bisa lebih cepat sembuh," katanya.

Budi Gunadi pun kembali meminta masyarakat untuk membantu tenaga kesehatan yang sudah berkorban dalam menangani COVID-19, dengan disiplin menggunakan masker.

Selain itu menurutnya, apabila angka vaksinasi lansia tinggi seperti di DKI Jakarta, Bali, dan Daerah Istimewa Yogyakarta, maka jika mereka yang berusia lanjut terkena COVID-19, kemungkinan bisa menjadi orang tanpa gejala (OTG).

"Ataupun paling berat dirawat di rumah sakit sebentar kemudian keluar kembali."

"Kalau kita telat memvaksinasi lansia, akan berat rumah sakit kita, akan banyak yang wafat, dan seluruh tenaga kesehatan dokter dan perawat akan sangat terbebani."

3 dari 3 halaman

Infografis Vaksinasi Covid-19 Lansia di Indonesia Masih Rendah