Sukses

Biaya Vaksinasi Gotong Royong Rp500 Ribu Sekali Suntik

Liputan6.com, Jakarta Pemerintah menetapkan biaya vaksinasi gotong royong Rp500.000 untuk sekali suntik. Hasil perhitungan tersebut sudah mencakup harga vaksin COVID-19 yang digunakan ditambah biaya pelayanan penyuntikkan.

Menteri Koodinator RI Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengungkapkan lebih rinci biaya vaksinasi gotong royong. Vaksin COVID-19 yang digunakan untuk vaksinasi gotong royong, yakni Sinopharm dan CanSino.

"Harga vaksinasi gotong royong sudah ditetapkan, harga paketnya. Harga vaksin Rp375.000 per dosis dan penyuntikannya Rp125.000, totalnya Rp500.000 (sekali suntik)," ungkap Airlangga usai Rapat Terbatas di Istana Kepresidenan Jakarta pada Senin, 10 Mei 2021.

"Vaksin yang akan digunakan adalah Sinopharm (yang saat ini sudah ada) dan CanSino yang juga dipersiapkan 5 juta dosis."

Diharapkan setelah ada ketetapan biaya, vaksinasi gotong royong dapat terlaksana. Apalagi Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sudah mengeluarkan izin darurat penggunaan (Emergency Use Authorization) untuk vaksin Sinopharm.

"Tentunya vaksinasi gotong royong ini diharapkan sudah bisa dilaksanakan nanti di akhir bulan Mei ini. Kemudian ini juga sudah memperoleh sertifikasi baik dari BPOM maupun dari MUI (Majelis Ulama Indonesia)," lanjut Airlangga, yang juga Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN).

2 dari 4 halaman

Penetapan Harga Vaksinasi Gotong Royong Diserahkan ke Kemenkes

Nenyoal biaya vaksinasi gotong royong, Juru Bicara PT Bio Farma Bambang Heriyanto menyampaikan, perhitungan harga ada pendampingan dariĀ Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

"Hingga betul-betul dibuka berapa keuntungannya. Estimasi sudah pernah disampaikan, kisaran Rp500.000 per dosis, sudah termasuk biaya pelayanannya. Jadi, untuk penyuntikkan 2 dosis, maka Rp1 juta per orang," ujarnya dalam dialog Indonesia Siap Vaksin Gotong Royong beberapa hari lalu.

"Mudah-mudahan harga ini nanti bisa kita finalkan, sebelum pelaksanaan. Harganya juga akan diserahkan ke Kementerian Kesehatan untuk ditetapkan."

Lebih lanjut, Bambang mengatakan, vaksinasi gotong royong menggunakan Sinopharm serupa dengan Sinovac, yaitu penyuntikkan dua kali. Hanya saja yang membedakan adalah interval penyuntikkan.

"Ya, mirip dengan vaksinasi Pemerintah menggunakan Sinovac, dengan dua kali dosis penyuntikan. Hanya rentangnya agak berbeda," katanya.

"Kalau Sinovac nol sampai 14 hari dan ada juga sampai 28 hari, sedangkan Sinopharm nol sampai 21 hari dan ada yang 28 hari. Tapi secara teknologi, platform vaksinnya sama, inactivated virus."

3 dari 4 halaman

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini: