Sukses

Wamenkes Minta Tracing COVID-19 Jadi Kegiatan Edukasi untuk Hilangkan Stigma pada Pasien

Liputan6.com, Jakarta Wakil Menteri Kesehatan (Wamenkes) Dante Saksono Harbuwono mengatakan, jangan sampai pelacakan kontak (contact tracing) pasien COVID-19, membuat mereka atau keluarga merasa dikucilkan apabila dinyatakan positif.

Dalam Kick Off Simulasi Contact Tracing oleh Babinsa dan Bhabinkamtibmas di Kantor Kelurahan Krukut, Jakarta Barat pada Kamis pekan lalu, Dante mengatakan bahwa stigma pada pasien COVID-19, jadi salah satu kendala pelaksanaan isolasi mandiri.

Maka dari itu, Dante mengatakan bahwa tugas pelacak kontak atau tracer tidak hanya mencari kasus yang mungkin terjadi akibat infeksi, namun juga memberikan edukasi sehingga pasien yang isolasi mandiri tidak merasa dikucilkan.

"Kita harus membuat budaya baru bahwa kegiatan kontak tracing adalah kegiatan yang membuat pasien atau keluarga atau masyarakat tidak merasa dikucilkan kalau terkonfirmasi COVID-19," kata Dante, dilansir dari rilis di laman Kemenkes, Sehat Negeriku, Senin (1/3/2021).

Menurut Wamenkes Dante, contact tracing juga harus menjadi kegiatan untuk melakukan sosialisasi secara komunal. Sehingga, apa yang dilakukan dalam kegiatan ini juga dapat memberikan dampak positif pada masyarakat.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

 

2 dari 4 halaman

Tidak Semua Kasus Bergejala

Dokter spesialis penyakit dalam ini pun mengingatkan, tidak semua kasus COVID-19 bergejala. Hal ini karena mereka memiliki potensi menularkan orang-orang di sekitarnya.

"Kalau ini tidak dihentikan segera maka yang akan kita dapatkan adalah kenaikan kasus terus," kata Dante.

Infeksi virus corona bisa berbahaya apabila terjadi pada orang berisiko tinggi seperti dengan komorbid. Maka dari itu, Dante menyebut bahwa pelacakan kontak dilakukan juga agar pasien COVID-19 di rumah sakit berkurang, karena kasus dapat ditemukan lebih dini.

Menurut World Health Organization, dari satu pasien kasus terkonfirmasi COVID-19, setidaknya harus dilakukan kegiatan pelacakan kontak hingga 30 orang, yang pernah berkontak dengan pasien positif.

Kemenkes menyatakan, pelacakan kontak di tingkat desa di seluruh Indonesia, khususnya Jawa dan Bali, telah dimulai sejak Kamis pekan lalu.

Dante mengatakan, pelacakan kontak juga tulang punggung dalam penanganan COVID-19. Selain melakukan evakuasi pada kelompok yang mungkin tertular, juga memberikan sosialisasi agar jangan sampai masyarakat mengucilkan orang yang sedang isolasi mandiri.

3 dari 4 halaman

Infografis Gerakan 3T dan Jurus Jitu Landaikan Kasus Covid-19

4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini