Sukses

Apa Iya Makan Jeruk Bakar Bisa Kembalikan Indra Perasa yang Hilang Akibat COVID-19?

Liputan6.com, Jakarta - Di media sosial tengah viral hack orang-orang yang memakan jeruk hangus yang dicampur dengan gula merah, mereka percaya hal ini bisa mengembalikan indra perasa dan penciuman setelah terkena COVID-19.

Dalam sebuah video, seorang pengguna TikTok menyebut ini sebagai "obat Jamaika" untuk COVID-19, sebelum ia makan campuran tersebut dan kemudian berkata, "Saya menunggu dua minggu untuk ini."

Pengguna TikTok lainnya mengatakan ia bisa mencicipi mustard Dijon setelah makan jeruk bakar. Namun, ia menunjukkan bahwa itu bisa jadi kebetulan.

Sementara itu, pengguna TikTok lainnya tidak berhasil dan bahkan mantan bintang Bachelorette Kaitlyn Bristowe telah mencobanya dan menurutnya hal ini tidak bagus.

Seperti dilansir Womens Health Mag, hingga saat ini para peneliti, dokter dan tenaga kesehatan garda depan, serta pemerintah masih terus berupaya keras mencari jalan keluar untuk sesegera mungkin mengendalikan virus Corona, namun netizen juga tidak mau kalah. Beberapa menciptakan hack yang telah menjadi viral di media sosial, meskipun hal tersebut tidak didukung bukti medis.

Kehilangan bau dan rasa (secara medis dikenal sebagai anosmia dan dysgeusia) merupakan gejala yang kerap dirasakan penderita COVID-19.

"Hilangnya indra penciuman dan perasa merupakan efek samping umum dari virus yang berkembang biak di hidung dan tenggorokan Anda," kata dokter penyakit menular dan profesor kedokteran di Northeast Ohio Medical University, dr. Richard Watkins.

Virus dapat menyebabkan peradangan dan pembengkakan di saluran hidung dan itu dapat menyebabkan hidung tersumbat, serta menurunkan indra Anda dalam prosesnya.

Tetapi mengapa gejala ini tetap ada pada beberapa orang masih belum jelas. "Reseptor virus telah ditemukan di lapisan khusus rongga hidung yang berisi saraf penciuman, yang pertama kali mendeteksi bau di udara. Meskipun reseptor ini belum ditemukan pada saraf itu sendiri, kerusakan di sekitarnya kemungkinan besar menyebabkan hilangnya bau," jelas peneliti anosmia, dr. Eric Holbrook, sekaligus direktur rinologi di Massachusetts Eye and Ear dan profesor di Otolaringologi, Bedah Kepala dan Leher di Harvard Medical School.

Indra penciuman berkaitan erat dengan kemampuan untuk mengecap, oleh karena itu seseorang bisa kehilangan penciuman dan rasa mereka, tambahnya. Namun COVID tidak menghilangkan nafsu makan Anda.

Kabar baiknya, Epitel, yang melapisi rongga hidung, memiliki sel-sel yang dapat membelah dan meregenerasi saraf yang rusak itu, kata Dr. Holbrook. “Tapi mereka harus melakukan perjalanan kembali ke otak dan membuat koneksi yang tepat. Itu bisa memakan waktu,” katanya.

Sebuah studi pada Januari 2021 yang diterbitkan dalam Journal of Internal Medicine menemukan bahwa hampir 86% dari 2.581 pasien COVID-19 yang diteliti mengalami kehilangan rasa dan bau akibat virus corona baru. Para peneliti juga menemukan bahwa 15% belum memulihkan indra perasa dan penciuman mereka 60 hari setelah infeksi, sementara hampir 5% berada dalam situasi yang sama enam bulan kemudian.

 

 

2 dari 4 halaman

Kata Ahli

Soal makan jeruk yang dibakar hingga hangus lalu isinya dimakan, menurut dokter saat ini belum terbukti efeknya, seperti disampaikan Dr. Watkins.

"Triknya belum dipelajari dan hasil positifnya belum direplikasi oleh para peneliti, jadi dari sudut pandang ilmiah, saya ragu itu berhasil."

Sulit untuk berteori mengapa hack ini akan berhasil, kata petugas kualitas dan pengalaman pasien di Ohio State University Wexner Medical Center, dr. Iahn Gonsenhauser.

“Tidak ada yang dapat kami jelaskan mengapa ini akan menjadi solusi yang sukses dan layak,” katanya,

Mengingat bahwa kehilangan indra perasa biasanya terkait dengan hilangnya indra penciuman, akibatnya, makan rasa yang kuat saja tidak akan meningkatkan indra perasa Anda jika indra penciuman.

Ada juga hal yang perlu dipertimbangkan, menurut seorang profesor kedokteran, dr. Stanley H. Weiss, di Rutgers New Jersey Medical School dan Rutgers School of Public Health. Orang-orang yang percaya metode ini berhasil mungkin karena mereka memang telah memulihkan indra penciuman mereka.

Lalu adakah cara untuk memulihkan indra perasa dan penciuman setelah terkena COVID?

Dr. Gonsenhauser mengatakan Anda hanya perlu menunggu indra Anda kembali. Ada beberapa percobaan yang dilakukan dengan "terapi steroid dosis tinggi," untuk mencoba mengurangi peradangan dan pembengkakan di saluran hidung dengan harapan mengembalikan indra penciuman seseorang, tetapi belum ada hasil yang berarti.

Namun, dr. Holbrook mengatakan Anda dapat mencoba "pelatihan aroma," yang melibatkan menemukan bau yang kuat dan menghirupnya sambil berfokus pada seperti apa aroma itu seharusnya.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang-orang mengalami peningkatan kemampuan penciuman dibandingkan dengan kelompok kontrol setelah menjalani pelatihan ini.

“Tidak semua orang memiliki hasil yang sama, tetapi ini adalah sesuatu yang non-invasif dan mudah dilakukan dan disarankan,” kata Dr. Holbrook.

Caranya yaitu: Kumpulkan beberapa aroma yang kuat di rumah Anda (contoh: kayu manis, mint, dan jeruk) dan hirup selama 10 hingga 20 detik sambil memikirkan seperti apa aromanya. Minyak esensial juga bermanfaat. Dr.Holbrook merekomendasikan penggunaan wewangian yang kuat, seperti mawar, kayu putih, lemon, dan cengkih. Terus lakukan ini setiap hari.

Jika Anda kesulitan menghilangkan bau dan rasa (siapa sangka mungkin ada yang seperti itu), Anda juga harus berkonsultasi dengan dokter.

“Ada begitu banyak penelitian yang dilakukan di lapangan sehingga sesuatu yang baru bisa datang,” kata dr. Weiss.

Dokter mungkin dapat mengarahkan Anda ke pengobatan baru atau, paling tidak, merujuk Anda ke spesialis yang dapat mengevaluasi Anda lebih lanjut.

Jika Anda hanya ingin makan jeruk, silakan. Buah ini kaya vitamin C dan nutrisi yang baik untuk Anda. Hanya saja, jangan terlalu berharap untuk perbaikan cepat.

3 dari 4 halaman

Infografis 7 Gejala Anda Terjangkit Covid-19.

4 dari 4 halaman

Simak Video Berikut Ini: