Sukses

Kehilangan Indra Penciuman Akibat Virus Corona Berbeda Saat Pilek dan Flu

Liputan6.com, Jakarta Kehilangan indra penciuman belakangan menjadi salah satu gejala virus corona, di samping pilek dan flu terus-menerus.

Dilansir dari BBC.com, salah satu peneliti Eropa yang telah mempelajari pengalaman pasien, hilangnya bau yang dapat menyertai virus Corona itu adalah hal yang unik dan berbeda dari yang dialami oleh seseorang yang sedang demam atau flu parah.

Ketika pasien Covid-19 kehilangan bau, kondisinya cenderung tiba-tiba dan parah. Dan hidung mereka biasanya tidak tersumbat atau meler, kebanyakan orang yang terkena virus corona kehilangan indra penciuman tapi cenderung masih dapat bernapas lega.

Hal lain yang membedakan mereka adalah hilangnya rasa yang "sebenarnya". Seorang peneliti jurnal Rhinology menjelaskan, bukan karena mereka agak terganggu karena indra penciuman mereka tidak berfungsi. Penderita virus Corona yang kehilangan rasa benar-benar tidak dapat membedakan antara pahit atau manis.

Para ahli menduga hal ini karena virus pandemi mempengaruhi sel-sel saraf yang terlibat langsung dengan indra penciuman dan rasa.

2 dari 6 halaman

Gejala utama virus corona adalah:

·       suhu tinggi

·       baru batuk terus menerus

·       kehilangan bau atau rasa

Siapa pun dengan gejala ini harus mengisolasi diri dan mengatur untuk melakukan tes untuk memeriksa apakah mereka terkena virus. Anggota rumah tangga mereka juga harus mengisolasi untuk mencegah kemungkinan terjadinya penyebaran.

 

3 dari 6 halaman

Riset mengenai bau

Peneliti utama Prof Carl Philpott, dari University of East Anglia, melakukan tes bau dan rasa pada 30 sukarelawan: 10 dengan COVID-19, 10 dengan pilek parah dan 10 orang sehat tanpa gejala flu atau flu.

Kehilangan bau jauh lebih mengarah pada pasien Covid-19. Mereka kurang bisa mengenali bau, dan mereka sama sekali tidak bisa membedakan rasa pahit atau manis.

Prof Philpott, yang bekerja dengan badan amal Fifth Sense, yang didirikan untuk membantu orang-orang dengan gangguan penciuman dan rasa, mengatakan: "Tampaknya ada fitur pembeda yang membedakan virus corona dari virus pernapasan lainnya.

"Ini sangat menarik karena itu berarti tes bau dan rasa dapat digunakan untuk membedakan antara pasien Covid-19 dan orang dengan pilek atau flu biasa."

Dia mengatakan orang bisa melakukan tes bau dan rasa sendiri di rumah menggunakan produk seperti kopi, bawang putih, jeruk atau lemon dan gula.

Dia menekankan bahwa tes swap tenggorokan dan hidung diagnostik masih penting jika seseorang mengira mereka mungkin terkena virus corona.

4 dari 6 halaman

Virus corona dapat menghapus indra penciuman

Prof Andrew Lane adalah pakar masalah hidung dan sinus di Universitas Johns Hopkins di AS.

Dia dan timnya telah mempelajari sampel jaringan dari bagian belakang hidung untuk memahami bagaimana virus corona dapat menyebabkan hilangnya bau dan telah mempublikasikan temuannya di European Respiratory Journal.

Mereka mengidentifikasi tingkat enzim yang sangat tinggi yang hanya ada di area hidung yang menyebabkan penciuman.

Enzim ini, yang disebut ACE-2 (angiotensin converting enzyme II), dianggap sebagai "titik masuk" yang memungkinkan virus corona masuk ke dalam sel tubuh dan menyebabkan infeksi.

Hidung merupakan salah satu tempat masuknya virus SARS-CoV-2 ke dalam tubuh.

Prof Lane berkata: "Kami sekarang melakukan lebih banyak eksperimen di laboratorium untuk melihat apakah virus memang menggunakan sel-sel ini untuk mengakses dan menginfeksi tubuh.

"Jika itu masalahnya, kami mungkin dapat mengatasi infeksi dengan terapi antivirus yang diberikan langsung melalui hidung."

Indra penciuman dan rasa kembali dalam beberapa minggu pada kebanyakan orang yang pulih dari virus corona, tambahnya.

(Deskhila Wijaya)

5 dari 6 halaman

Infografis Jangan Remehkan Cara Pakai Masker

6 dari 6 halaman

Simak Video Berikut Ini: