Sukses

Kemenkes Ingatkan Maksimal Penggunaan Masker Kain Selama 4 Jam

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI mengingatkan, masker kain yang digunakan masyarakat dalam berkegiatan sehari-hari di tengah pandemi, hanya bisa digunakan maksimal dalam waktu empat jam.

"Empat jam maksimal," kata Riskiyana Sukandhi Putra, Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kemenkes dalam dialog dari Graha BNPB, Jakarta kemarin, ditulis Jumat (14/8/2020).

Masker kain juga bisa diganti kurang dari empat jam apabila ada kondisi tertentu yang mengharuskan. "Kalau yang bersangkutan itu bersin, batuk, dan sebagainya, menyebabkan itu basah, nah itu harus diganti," kata Riski.

Usai digunakan, masker kain bisa dicuci dengan air hangat, diberikan pembersih atau detergen, dikucek, lalu dikeringkan di bawah sinar matahari untuk dilanjutkan dengan proses menyetrika.

2 dari 3 halaman

Fokus Kampanye Penggunaan Masker

Riski mengatakan bahwa saat ini hingga dua sampai tiga pekan ke depan, fokus edukasi yang akan disampaikan pemerintah kepada masyarakat adalah terkait penggunaan masker.

"Saya kira kita memperhatikan arahan Pak Presiden (Joko Widodo). Jadi kita lakukan secara fokus, terarah, bertahap," kata Riski.

Menurutnya, edukasi penggunaan masker juga meliputi cara memilih, cara memakainya dengan benar, serta cara membuangnya untuk menghindari penularan ke orang lain.

Namun, ia menegaskan bahwa selain memakai masker, dua kebiasaan lain yang termasuk dalam 3M seperit mencuci tangan dan menjaga jarak untuk mencegah COVID-19 juga tetap penting.

"Itu nanti akan dirangkaikan di dalam suatu pesan yang menjadi satu. Jadi tidak ada yang tidak penting," ujarnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini