Sukses

Lansia Jepang Positif COVID-19 Sepulang dari Bali, Kemenkes Sebut Ada Mutasi Gen

Liputan6.com, Jakarta Pria lanjut usia (lansia) Jepang berusia 60 tahun dilaporkan positif virus corona (COVID-19) sepulang berlibur dari Bali. Kementerian Kesehatan pun menelusuri laporan tersebut.

Menurut Sekretaris Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan RI, Achmad Yurianto, lansia tersebut bukan positif COVID-19, melainkan Sars Coronavirus Tipe 2 (SARS CoV-2).

"Saya mendapat laporan dari otoritas Jepang, kalau hasil diagnosis pria tersebut menunjukkan, pasien terinfeksi SARS CoV-2, bukan COVID-19. SARS CoV-2 itu merupakan virus corona tipe II," terang Yuri melalui teleconference di Gedung Kementerian Kesehatan, Jakarta, kemarin (25/2/2020).

Ia menyampaikan perbedaan antara SARS CoV-2 dengan COVID-19.

"Di referensi WHO, bahwa SARS-CoV Tipe 2 itu nama virusnya, sedangkan COVID-19 adalah nama penyakitnya. Kalau mau dibedakan silakan, tapi saya juga punya referensi bahwa SARS CoV-2 merupakan bentuk mutasi gen, bentuk perubahan yang penyebab pertama dulu disebut 2019-nCoV," lanjut Yuri.

2 dari 4 halaman

Melacak Sumber Virus

Yuri juga menyampaikan, ada perbedaan pendapat dari pakar tentang SARS CoV-2 dengan COVID-19. Pertama, SARS CoV-2 sama dengan COVID-19.

Kedua, tidak sama atau ada lebih dari 70 persen genetik antara virus COVID-19 dan virus SARS CoV-2.

"Kami tidak akan memperdebatkan nama, tetapi akan melakukan surveilans dan melacak sumber virus tersebut dari mana. Itu yang lebih penting," tambahnya.

“Enggak perlu khawatir seperti menghadapi COVID-19. Karena SARS CoV-2 seperti flu musiman di Jepang sana."

3 dari 4 halaman

Kronologi Kejadian

Kronologi lansia Jepang yang sebelumnya dilaporkan positif COVID-19, ia mengeluh sakit pada saluran pernapasan sebelum 12 Februari 2020. Pria itu bekerja sebagai kepala panti sosial. 

"Di Jepang, sebelum 12 Februari, dia sudah sakit. Mengeluh sakit saluran napas, batuk, pilek, dan sebagainya. Sehingga, pada 12 Februari, dia berobat ke dokter di Jepang," Yuri menerangkan.

"Hasilnya, dokter menganggap tak perlu dirawat karena kondisinya masih baik. Dia hanya diberi obat dan diizinkan pulang." 

Pada 13 Februari 2020, lansia yang tak disebut namanya ini masih masuk kerja. Kemudian pada 14 Februari 2020, ia libur kerja.

"Lalu pada 15 Februari, dia beserta keluarga berangkat ke Bali. Di Bali itu sampai 19 Februari," ungkap Yuri. 

Setibanya kembali ke Jepang, lansia tersebut merasa tidak enak badan. Pada 22 Februari 2020, ia kembali berobat ke rumah sakit.

"Diputuskan harus dirawat. Saat dirawat dan diperiksa. Ternyata ditemukan virus SARS CoV-2. Kondisinya sekarang sudah membaik," ujar Yuri. 

Yuri juga menampik anggapan bahwa pria asal Jepang tertular SARS CoV-2 di Bali. Ini karena pria itu sudah mengeluh sakit sebelum 12 Februari 2020. Menurutnya, tidak ada virus yang masa inkubasinya langsung bereaksi.

"Saat datang ke Indonesia kan dia sudah sakit dan minum obat. Mengapa pas datang ke Indonesia dia (badannya) tidak panas? Sebab, dia sudah minum obat," tutup Yuri. 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini:

Loading