Sukses

Kenali, 3 Jenis Cedera Paling Sering Terjadi Saat Berolahraga

Liputan6.com, Jakarta Olahraga menjadi salah satu cara untuk menjaga kesehatan tapi perlu tahu juga risiko cedera saat melakukan aktivitas ini. Otot Anda mungkin tertarik atau terasa sakit sehingga butuh istirahat. Apabila mengalami cedera serius, Anda harus ke dokter.

Christian Glaser, DO, dokter kedokteran olahraga di MedStar Health di The St. James, dan Dr. Michael C. Schwartz, MD, Ketua Departemen Ortopedi dan Kedokteran Olahraga di ProHEALTH Care, Amerika Serikat mengatakan umumnya orang mengalami cedera bahu, punggung, hingga lutut akibat setelah berolahraga.

Lantas bagaimana cara mencegahnya dan kapan perlu ke dokter? Berikut penjelasan Glase dan Schwartz seperti dikutip dari NBC News, Jumat (10/1/2020).

1. Cedera Bahu

Schwartz mengatakan cedera bahu merupakan salah satu cedera paling umum terjadi. “Cedera ini biasanya terjadi karena kesalahan saat latihan. Melakukan latihan yang berhubungan dengan bahu terlalu sering tanpa memberikan otot dan tendon kesempatan untuk sembuh di antara latihan biasanya merupakan penyebab paling umum."

Glaser menjelaskan cedera bahu ini bervariasi pada tingkat dan keparahan. Luka yang lebih kecil mungkin memerlukan obat antiinflamasi, suntikan atau terapi fisik, sedangkan rotator cuff yang lengkap umumnya memerlukan pembedahan.

Untuk menghindari cedera pada bahu dan rotator cuff pada awalnya, Glaser menyarankan fokus pada bentuk yang tepat dan menghindari over-lifting dengan halter. Berikut adalah beberapa tips yang perlu diingat:

- Saat melakukan bicep curl atau ekstensi tricep, jaga agar bahu di bawah telinga sejajar.

- Hindari membungkukkan bahu ke depan atau membungkukkannya dan jaga posisi netral dan rileks saat Anda melakukan latihan lengan.

- Pastikan beban tidak terlalu berat dan karena itu menarik bahu Anda tidak sejajar.

- Selalu mulai dengan bobot yang lebih ringan dan sempurnakan bentuk dalam latihan tubuh bagian atas sebelum menambah beban.

 

2 dari 3 halaman

2. Cedera Punggung

Seperti cedera bahu, Glaser mengatakan kebanyakan cedera punggung bawah terjadi karena berolahraga terlalu berat dan  atau dengan teknik dan bentuk yang buruk.

"Cedera punggung bawah dapat terjadi pada berbagai struktur: otot, cakram dan tulang," katanya.

Bagaimana Anda tahu jika punggung Anda terluka? Anda merasakan sakit atau terasa seperti sakit menarik atau tumpul. Cedera di punggung bawah saat berolahraga biasanya bersifat akut.

"Kejadian yang umum adalah ketegangan otot, yang sering kali dapat dilihat pada akhir latihan, mencoba untuk mengulangi sekali lagi. Atlet tidak hanya melawan beban latihan, tetapi juga kelelahan otot, yang kemudian menghasilkan cedera. Cedera bisa menjadi lebih rumit jika melibatkan gaya rotasi, yang dapat merusak disk atau bahkan tulang. Perawatan untuk cedera punggung termasuk terapi fisik, NSAID, berbagai suntikan punggung dan pembedahan. ”

Untuk menghindari cedera punggung, Glaser memberikan beberapa tips:

- Tidak mengangkat atau membungkuk di pinggul; melainkan, Anda harus berjongkok dan angkat dari kaki.

- Saat mengangkat benda dari lantai dan berjongkok, pastikan lutut tidak melewati jari kaki.

- Jauhkan kaki selebar bahu selama latihan.Tidak ada gerakan memutar atau berputar saat membawa benda berat.

- Berusahalah membangun kekuatan inti yang baik untuk membantu melindungi bagian belakang.

 

3 dari 3 halaman

3. Cedera Lutut

Schwartz mengatakan cedera meniskus merupakan salah satu cedera olahraga yang paling umum terjadi.

“Meniskus adalah bantal berbentuk c di dalam lutut, yang terbuat dari struktur karet yang dikenal sebagai fibrocartilage. Bagian ini berfungsi sebagai bantalan atau peredam kejut untuk lutut, melindungi tulang rawan halus yang berdekatan dengan lutut sementara juga memberikan stabilitas, ”jelasnya.

"Meniskus sangat rentan terhadap cedera karena faktanya umumnya sangat tipis, mirip dengan wafer, dan persediaan darahnya terbatas," kata Schwartz.

Untuk meminimalisasi risiko cedera lutut, Schwartz menyarankan untuk menghindari melakukan latihan jongkok yang dalam sehingga pinggul berada di bawah lutut.

"Juga, melakukan latihan yang melibatkan banyak puntiran harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan dengan teknik yang tepat karena gerakan ini memberi tekanan besar pada meniskus," sarannya.

Untuk perawatan bisa dengan istirahat, obat antiinflamasi, es, terapi fisik dan suntikan. Schwartz mengatakan gejala persisten termasuk rasa sakit dan kehilangan rentang gerak mungkin memerlukan pembedahan.

 

Bentuk latihan paling umum yang dilihat Schwartz sebagai penyebab cedera lutut? HIIT, atau pelatihan interval intensitas tinggi. Namun, berita baiknya Anda tidak harus meninggalkan latihan HIIT.

Berikut adalah beberapa cara untuk melindungi lutut Anda saat berlatih:

- Saat Anda melompat, mendaratlah dengan lutut lembut. Ini berarti bahwa lutut sedikit ditekuk ketika Anda mendarat bukannya mendarat berdiri tegak dengan lutut terkunci. Ini membantu menyerap goncangan dan berat tubuh Anda pada sendi lutut saat mendarat.

- Hanya melakukan tindakan lompatan (tekuk lutut, berdiri dan raih lengan ke atas) alih-alih melakukan lompatan dengan benturan.

- Jangan biarkan lutut menjangkau ke depan melewati jari-jari kaki saat terjatuh atau berjongkok. Lihatlah ke cermin untuk memastikan lutut Anda tidak melewati 90 derajat saat terjang. Ketika kembali ke posisi berdiri dari squat atau lunge, tekan tumit ke bawah untuk melatih bagian belakang kaki alih-alih menekan ke bawah melalui jari-jari kaki, yang berpotensi memberikan tekanan terlalu banyak pada tutup lutut.

Loading
Artikel Selanjutnya
Makanan Favorit Victoria Beckham Usai Olahraga yang Bisa Jadi Inspirasi
Artikel Selanjutnya
Seks Setelah Olahraga Akan Jauh Lebih Menyenangkan