Sukses

Rudiantara: Sebelum Klik Kirim, Saya Biasa Baca Lagi Postingan

Liputan6.com, Jakarta Menteri Komunikasi dan Informatika era Kabinet Kerja, Rudiantara punya kebiasaan membaca kembali tatkala ingin mengunggah postingan berbentuk teks di media sosial.

"Saya sebelum klik sent (kirim) itu dibaca dulu apa yang sudah diketik. Kadang diedit lagi," ujar Rudiantara dalam acara konferensi pers Humanize Us di Plaza Indonesia, Jakarta, Kamis (21/11/2019).

"Kalau tidak salah ada survei, lebih dari 50 persen orang akan meng-edit lagi postingannya. Ya, tidak asal main sent aja (klik Kirim)."

Menurut Rudiantara, cara ini bisa menjadi salah satu upaya membagikan informasi dengan benar dan melatih literasi digital. Dia kembali mengingatkan untuk memanfaatkan teknologi digital secara bijak agar terhindar dari penyebaran informasi palsu (hoax).

 

 

2 dari 2 halaman

Manfaatkan Medsos dengan Bijak

Kehati-hatian dalam mengunggah postingan juga mencegah penyebaran informasi palsu ke publik. Rudiantara berpesan, hindari asal main klik Kirim atau Bagikan (Share) ke grup chat tanpa membaca unggahan terlebih dahulu.

"Jangan asal sent saja ya. Sebenarnya banyak anak muda milenial Indonesia yang tidak ikut-ikutan menyebarkan hoax. Ini juga hasil survei dari salah satu penggiat medsos," lanjut Rudiantara. 

"Paling banter itu mereka (anak muda) biasanya pengen eksis di medsos dengan menampilkan kepiawaian dan keinginan. Tapi bukan yang sifatnya hoax."

Anak muda yang diberikan literasi digital, terang Rudiantara, bisa memanfaatkan medsos dengan bijak. Salah satu contohnya mengenai unggahan anak-anak muda mengenai informasi seputar makanan atau pun travel. 

Loading
Artikel Selanjutnya
Bakal Jadi Dirut, Rudiantara Tak Hadiri RUPS PLN
Artikel Selanjutnya
Gelar RUPS Jumat Ini, PLN Bakal Ditentukan Dirut dan Jajaran Direksi?