Sukses

Waktu Terbaik untuk Cek Tekanan Darah di Rumah

Liputan6.com, Jakarta Penyakit hipertensi tidak bisa didiagnosis hanya dengan satu kali pengukuran tekanan darah. Selain melakukan cek di klinik, seseorang harus terlebih dulu melihat tensi dengan mengukurnya secara mandiri.

Menurut Yuda Turana, dokter spesialis saraf dan anggota dewan pembina Perhimpunan Dokter Hipertensi Indonesia, bila ada mencurigai apakah terkena hipertensi atau tidak, ada beberapa cara untuk mengukur tekanan darah di rumah.

"Kalau untuk diagnosis, sebaiknya diukur sampai 10 hari, di mana pengukuran hari pertama itu diabaikan," kata Yuda dalam temu media di Jakarta beberapa waktu yang lalu, ditulis Senin (23/9/2019).

Untuk waktu pengukuran, lakukan di pagi sekitar setengah jam setelah bangun tidur, serta usai buang air kecil atau sebelum mengonsumsi obat. Selain itu cek juga pada malam hari sebelum tidur.

2 dari 3 halaman

Lakukan Dengan Posisi Duduk

Untuk pengukuran tekanan darah Yuda juga menyarankan agar aktivitas ini dilakukan dengan posisi duduk.

"Diukur dalam posisi duduk. Sebaiknya lakukan dua sampai tiga kali sekali pengukuran. Di pagi dan di malam sebelum tidur yang dilakukan sama," ujar Dekan Fakultas Kedokteran Unika Atma Jaya, Jakarta ini.

"Dilihat selama tujuh sampai 10 hari. Kalau kurang atau sama dengan 135 itu bukan, tapi kalau lebih dari itu bisa berarti hipertensi."

Untuk risiko tinggi terhadap kejadian kardiovaskular sendiri bisa meningkat ketika rata-rata pengukuran tekanan darah di rumah pada pagi dam malam hari memperlihatkan tekanan darah sistolik di atas 145 mmHg dan jika tekanan darah di klinik di atas 150 mmHg.

Di sisi lain, bagi mereka yang sudah memiliki kondisi hipertensi haruslah secara rutin memantau tekanan darah agar kondisi tersebut tidak berkembang menjadi penyakit yang lebih mematikan seperti stroke.

"Kalau tujuan pengobatan tentu tergantung seberapa terkontrol tekanan darahnya. Ada yang mungkin mau setiap hari silahkan, kalau tidak sempat ya tiga kali seminggu," kata Yuda menjelaskan.

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Hoaks Tsunami Bikin Pengungsi Gempa Ambon Terserang ISPA dan Hipertensi
Artikel Selanjutnya
Jenis Obat Hipertensi yang Aman agar Tekanan Darah Tetap Normal