Sukses

Untuk Cek Tekanan Darah, Dokter Sarankan Pakai Tensimeter Digital

Liputan6.com, Jakarta Saat ini, masyarakat sudah bisa melakukan cek tekanan darah secara mandiri dengan bantuan tensimeter yang sudah banyak beredar secara legal. Walaupun begitu, seseorang dianjurkan agar memakai alat yang pengukurannya sudah digital ketimbang yang masih memakai merkuri.

"Kalau lihat surat edaran dari Kementerian Kesehatan yang menyatakan, sebenarnya secara global, bahwa merkuri menjadi limbah bersama," kata dokter spesialis saraf Yuda Turana pada Health Liputan6.com di Jakarta, ditulis Jumat (20/9/2019).

Yuda mengatakan, di Jepang, alat-alat kesehatan bermerkuri sudah tidak lagi digunakan dan ditarik oleh pemerintah. Sementara di Indonesia, produsen saat ini cenderung tidak lagi membuat alat kesehatan bermerkuri dan berorientasi pada digital.

"Sebenarnya kalau dari penelitian, sudah menunjukkan bahwa baik tensimeter digital dan merkuri mempunyai akurasi yang sama," kata dewan anggota Perhimpunan Dokter Hipertensi Indonesia ini pada Kamis kemarin.

2 dari 4 halaman

Tak Ada Gangguan Saat Gunakan Stetoskop

Namun, Yuda mengungkapkan bahwa tensimeter digital tetap memiliki keunggulan jika dibandingkan dengan tensimeter merkuri.

"Keuntungan dari digital, khususnya di Indonesia, dari sudut pandang pasien itu lebih mudah. Karena tidak ada faktor perancu pendengaran dengan stetoskop," kata Yuda.

Dia menambahkan, ketika seorang dokter menggunakan tensimeter dibantu dengan stetoskop, kemungkinan biasnya akan kecil. Berbeda dengan masyarakat awam yang melakukan pemeriksaan secara mandiri.

"Kalau kita anjurkan pemeriksaan tekanan darah di rumah pada pasien dengan tensimeter merkuri dan stetoskop, stetoskop saja ada yang murah ada yang mahal, malah biasnya besar," ujar Dekan Fakultas Kedokteran Unika Atma Jaya Jakarta ini.

3 dari 4 halaman

Tensimeter Digital Lebih Obyektif

Bahkan, pemeriksaan yang dilakukan dokter atau tenaga kesehatan dengan tensimeter merkuri pun ditentukan oleh orang yang melakukan cek tersebut.

"Yang didengar oleh dokter maupun perawat, itu sangat ditentukan banyak hal. Yang memeriksa sangat menentukan benar tidak, sama tidak. Jadi sangat subyektif," kata dokter spesialis penyakit dalam dan Ketua Umum Perhimpunan Dokter Hipertensi Indonesia Tunggul D. Situmorang.

Karena itu, Yuda menganjurkan seseorang menggunakan tensimeter digital untuk pemeriksaan tekanan darah secara mandiri di rumah.

"Tentu dengan alat yang terstandarisasi dan akurat," pungkasnya.

Walau begitu, selalu periksa apakah tensimeter digital tersebut berfungsi dengan seharusnya atau tidak. Salah satunya adalah dengan melihat akurasi perhitungan yang bisa saja dipengaruhi oleh baterai.

4 dari 4 halaman

Kemenkes Minta Fasyankes Tak Lagi Gunakan Alkes Bermerkuri

Dalam rilisnya beberapa waktu lalu, Kemenkes telah meminta agar fasilitas kesehatan tidak lagi menggunakan alat kesehatan yang mengandung merkuri.

Direktur Jenderal Kesehatan Masyarakat Kirana Pritasari mengatakan bahwa merkuri merupakan bahan berbahaya dan beracun yang sudah menjadi isu global. Ia mengatakan dampak negatif pada kesehatan yang bisa ditimbulkan dari paparan merkuri antara lain: kerusakan sistem saraf pusat, ginjal, paru-paru, dampak terhadap janin seperti kelumpuhan otak, gangguan ginjal, sistem syaraf, menurunnya kecerdasan, cacat mental, hingga kebutaan.

Ditargetkan bahwa tahun depan, 100 persen fasilitas pelayanan kesehatan di Indonesia sudah tidak lagi menggunakan alat kesehatan semacam itu.

Loading
Artikel Selanjutnya
Waktu Terbaik untuk Cek Tekanan Darah di Rumah
Artikel Selanjutnya
Jenis Obat Hipertensi yang Aman agar Tekanan Darah Tetap Normal