Sukses

Ancaman Keamanan Pangan di Musim Kemarau

Liputan6.com, Jakarta Masalah keamanan pangan bisa saja mengintai di musim kemarau. Menurut Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K. Lukito salah satu hal yang perlu diantisipasi di musim kemarau adalah water borne disease.

Water borne disease merupakan penyakit yang ditularkan bakteri melalui air, seperti diare, muntaber, dan leptospirosis. Memang, kata Penny, penyakit ini lebih menyerang pada musim penghujan tapi tak boleh disepelekan di musim kemarau juga diperhatikan.

"Risiko keamanan pangan pada musim kemarau adalah water borne disease. Penyakit ini bisa saja terjadi karena saat musim kemarau kan air sedikit. Ada keterbatasan air, terutama di daerah-daerah yang kekeringan," papar Penny di sela-sela acara seminar keamanan pangan di Hotel Aryaduta Jakarta, Rabu (31/7/2019).

Adanya keterbatasan air di musim kemarau juga berpengaruh pada sanitasi. Kebutuhan air bersih pun sulit diperoleh masyarakat. Produk pangan bisa saja terkontaminasi bakteri.

"Air yang sedikit akan membuat bakteri terkonsentrasi produk pangan (bakteri mengumpul lebih banyak). Produk pangan jadi terkontaminasi. Makanya, kita perlu perhatikan higienitas produk," Penny menjelaskan.

 

2 dari 2 halaman

Saksikan juga video menarik berikut

Loading
Artikel Selanjutnya
BPS: Inflasi November 2019 Capai 0,14 persen
Artikel Selanjutnya
Asia Hadapi Krisis Pangan dalam 10 Tahun ke Depan