Sukses

HEADLINE HARI INI:PERPISAHAN WAPRES, MENGENANG EKSISTENSI JK DI PANGGUNG POLITIK NASIONAL

Berjinjit Sembuhkan Kelumpuhan Akibat Stroke? Ini Tanggapan Ahli

Liputan6.com, Jakarta Muncul sebuah pesan berantai mengenai seseorang yang sembuh dari kelumpuhan akibat stroke. Dalam pesan tersebut disebutkan orang itu sembuh dari stroke karena rajin menjalani terapi sederhana, yakni berjinjit.

Isi dari pesan yang diterima tim Health Liputan6.com pada Senin, 3 Desember 2018, berjinjit atau berdiri tegak dan angkat kedua tumit secara bersamaan, kemudian tahan semampunya, dan dilakukan minimal 50 kali dalam sehari, bikin sang pasien terlepas dari kelumpuhan. Jantung pun disebut-sebut bisa kembali sehat.

Dokter Spesialis Bedah Saraf Rumah Sakit Mayapada Tangerang, Roslan Yusni Hasan, yang ditanya soal kebenaran ini menjawab, "Ya, enggak-lah."

Menurut Roslan, belum ada dasar penelitian yang mengaitkan kegiatan berjinjit dan kondisi pasien stroke jadi membaik.

Di pesan itu disebutkan juga bahwa paha orang yang berjinjit lebih keras daripada orang yang berolahraga.

"Sekarang banyak orang kurang berolahraga, lebih banyak duduk daripada berdiri, apalagi berjalan atau berlari," tulis pesan tersebut.

Menanggapi pernyataan itu, Roslan mengatakan, ada benarnya bahwa orang yang sekadar rajin berdiri setelah duduk lama jauh lebih baik daripada tidak bergerak sama sekali.

"Kalau itu (berjinjit) dianggap 'olahraga', okelah. Akan tetapi, olahraga beneran sekalipun tidak bisa menyembuhkan stroke. Olahraga juga tidak bisa menyembuhkan sakit jantung," kata Roslan.

 

2 dari 3 halaman

Olahraga untuk Mencegah

Menurut dia, olahraga hanya salah satu faktor yang membuat metabolisme seseorang jadi bagus dan memperkecil risiko sakit.

Memperkecil risiko sakit pun tidak cukup dengan olahraga. Asupan makanan sehari-hari harus diperhatikan, istirahat dipastikan harus cukup, dan faktor-faktor lain seperti genetik, usia, dan jenis kelamin ikut memengaruhi.

"Bahwa kemudian olahraga itu menyehatkan, iya. Tapi yang bagaimana dulu?" kata dia.

Untuk mencegah dari stroke dan sakit jantung, Roslan lebih menyarankan melakukan olahraga santai, bukan olahraga prestasi. Santai yang diartikan, bisa istirahat dulu jika capai melanda.

"Olahraga balap-balapan itu tidak sehat. Lari cepat itu juga enggak sehat. Ndak ada pelari cepat yang panjang umur, enggak ada," ujarnya.

 

3 dari 3 halaman

Berjinjit Tidak Menyembuhkan Stroke

Roslan, menekankan, olahraga atau aktivitas fisik itu memang bagus untuk membuat metabolisme mendorong lebih bagus, jantung lebih kuat. Akan tetapi kalau disebut berjinjit bisa menyembuhkan stroke, menyembuhkan kelumpuhan, itu tidak benar.

"Ya, namanya hoax, di mana-mana terasa gampang," katanya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Studi Menunjukkan Pelihara Anjing Kurangi Risiko Kematian hingga 24 Persen
Artikel Selanjutnya
Sang Ibu Tak Menyangka, Gracie Terkena Stroke di Usia 10 Tahun