Sukses

Kecanduan Gim Ditetapkan WHO Sebagai Bentuk Gangguan Mental

Liputan6.com, Jakarta Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengumumkan bahwa kecanduan gim merupakan gangguan pada kesehatan mental di dalam klasifikasi penyakit terbaru mereka.

Mengutip Times of India pada Kamis (21/6/2018), organisasi tersebut menggambarkan kecanduan sebagai "pola perilaku permainan yang terus menerus atau berulang" yang menjadi begitu luas sehingga mendahulukan hal tersebut daripada kepentingan hidup lainnya.

Klasifikasi ini bertujuan untuk memperingatkan para petugas kesehatan profesional terhadap adanya kondisi kecanduan gim ini. Mereka harus memastikan bahwa orang yang menderita gangguan tersebut bisa mendapatkan bantuan yang tepat.

Kecanduan gim sendiri memiliki tiga karakteristik utama.

"Salah satunya adalah ketika perilaku bermain lebih diutamakan daripada kegiatan lain yang membuatnya terpinggirkan," ujar Dr. Vladimir Poznyak dari Departemen Kesehatan Mental dan Penyalahgunaan Zat WHO pada CNN, seperti dilansir dari New York Post.

Saksikan juga video menarik berikut ini:

 

 

1 dari 3 halaman

Dilihat dalam 12 Bulan

Selain itu, bermain gim bisa menjadi gangguan mental apabila jika kondisi itu menyebabkan tekanan yang signifikan dan gangguan dalam kehidupan pribadi, keluarga, sosial, pendidikan, atau pekerjaan.

Kondisi tersebut juga bisa dikatakan sebagai gangguan apabila mengganggu pola tidur, makan, dan juga kurangnya aktivitas fisik. Sehingga, psikiater menekankan perlunya detoks secara digital sebagai penyembuhannya.

Pola perilaku tersebut harus ada setidaknya 12 bulan sebelum secara resmi dikategorikan sebagai gangguan.

"Ini tidak bisa dilihat dalam beberapa jam atau hari," tambah Poznyak.

Menurut Dr. Sameer Malhotra, ahli kesehatan dan perilaku di bidang kesehatan di Max Healthcare mengatakan, peningkatan waktu di depan layar menyebabkan kurangnya interaksi manusia, hubungan emosional yang rendah antara anak dan orang dewasa karena mereka terhubung ke dunia maya.

 

2 dari 3 halaman

Tidak Semua Ahli Kesehatan

Walaupun begitu, tidak semua ahli kesehatan menyatakan bahwa terlalu banyak waktu di depan layar bisa dikategorikan sebagai sebuah gangguan.

"Orang-orang perlu memahami ini, tidak berarti setiap anak yang menghabiskan berjam-jam di kamar mereka bermain gim adalah seorang pecandu, kalau begitu petugas medis akan dibanjiri permintaan bantuan," ujar Dr. Joan Harvey, juru bicara dari British Psychological Society.

American Psychiatric Association juga belum mengakuinya sebagai masalah kesehatan mental. Menurut mereka, kondisi tersebut masih membutuhkan lebih banyak penelitian dan pengalaman klinis sebelum dimasukkan dalam panduannya sendiri.

Kecanduan gim sendiri secara resmi ditambahkan dalam revisi ke 11 dari pedoman International Classification of Diseases WHO yang diterbitkan hari Senin.

ICD digunakan oleh dokter dan petugas kesehatan profesional sebagai standar diagnostik dan beberapa perusahaan asuransi.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Kecanduan Gim Masuk dalam Masalah Kesehatan Mental
Artikel Selanjutnya
Didiagnosis Gangguan Mental, Kanye West: Ini Kekuatan Super