Sukses

Dikritik Deddy Corbuzier, Tayangan Alay Pengaruhi Kesehatan Mental dan Otak Anak?

Liputan6.com, Jakarta Deddy Corbuzier, presenter yang juga mantan mentalis, mengkritik banyaknya tayangan alay dan tidak mendidik di Indonesia. Menurut dia, tayangan-tayangan semacam itu akan berdampak buruk bagi penontonnya, terutama anak-anak. 

Selaras dengan kritik Deddy Corbuzier, psikolog anak yang juga praktisi terapi Bach Flower Remedies Alva Paramitha mengatakan, tayangan tersebut berdampak negatif pada anak. 

Menurut Alva, tayangan-tayangan penuh gimmick, drama berlebihan, dan candaan yang kelewatan bisa berpengaruh pada sifat dan kesehatan mental anak.

"Tayangan apa pun yang mempertontonkan sikap hidup, gaya hidup yang dibuat-buat, atau terlalu drama pasti akan memberikan masukan cara berpikir bagi orang yang menonton," kata Alva ketika dihubungi Health-Liputan6.com pada Rabu (14/3/2018).

Selain perilaku, tayangan semacam itu diakui dapat merusak otak anak.

"Ada fungsi eksekutif atau penyelesaian masalah di bagian otak kita. Bayangkan bagaimana otak bekerja, apabila distimulasi dengan tontonan yang tidak baik," kata Alva.

Alva sendiri mendukung agar orangtua harus menyeleksi tontonan yang dilihat anak dan remaja. "Mengingat banyaknya tayangan televisi yang sebetulnya tidak memberikan nilai edukasi sama sekali untuk anak," ucapnya.

 

Simak juga video menarik berikut ini: 

1 dari 3 halaman

Peran Masyarakat dan Lembaga Penyiaran

Menurut Alva, remaja dan anak belum bisa mencerna apa yang mereka tonton dengan baik. Di sinilah peran orangtua dibutuhkan.

"Filter utama harusnya di orangtua. Jadi akan sulit kalau orangtua ikut menonton dan menikmatinya," ucap salah satu dari sepuluh praktisi Bach Flower bersertifikat di Indonesia ini.

Untuk saat ini, Alva hanya bisa menyarankan agar masyarakat terus memberi masukan kepada lembaga penyiaran agar bisa mengontrol tayangan televisi. Salah satu cara yang mungkin dilakukan dengan menyeleksi jam tayang. Ini karena banyak tayangan televisi, yang hanya mengejar rating semata.

Namun tetap saja, untuk menghindari anak dari tontonan tidak mendidik, orangtua memiliki peran yang paling besar.

 

2 dari 3 halaman

Deddy Corbuzier, KPI, dan Tayangan Tidak Mendidik

Sebelumnya, Deddy Corbuzier diundang oleh Komisi Penyiaran Indonesia untuk menanggapi tayangan yang tidak mendidik di Indonesia.

"Harus diakui bahwa acara televisi kita, hampir 90 persen tidak mendidik," katanya dalam video yang diunggah di akunnya, di sebuah situs berbagi video.

"Sampai kapan kita mau membuat anak-anak kita, masa depan kita, bangsa kita, menjadi bodoh dan semakin bodoh sampai kapan pun," ujar Deddy saat itu.

Artikel Selanjutnya
Ada Chika Jessica, Kalina Ocktaranny Sulit Bertemu Anak
Artikel Selanjutnya
Karina Ranau Jadi Orang Ketiga Perceraian Kalina Ocktaranny?