Sukses

Penyebab Keputihan yang Muncul karena Sering Cuci Vagina

Liputan6.com, Jakarta Keputihan yang tidak biasa dapat dialami oleh perempuan yang terlalu sering mencuci vagina.

Orang awam mengenal atau biasa menyebut dengan keputihan abnormal. Vaginosis bakterialis adalah biang keladi kemunculan keputihan jenis satu ini.

Seorang dokter dari Klik Dokter, dr Karin Wiradarma, mengatakan bahwa vaginosis bakterialis memang tidak seganas infeksi menular seksual seperti HIV, sifilis, dan gonore. Meski begitu bukan berarti Anda harus diam saja saat keputihan itu terjadi.

"Jika tidak diobati dapat menimbulkan keadaan yang lebih berat. Jangan anggap sepele," kata Karin Wiradarma dikutip Health Liputan6.com pada Kamis, 22 Februari 2018.

Karin mengimbau agar tidak menganggap sepele keputihan yang berbau. Segera konsultasi untuk mendapatkan perawatan tepat.

Kemunculan vaginosis bakterialis, si penyebab keputihan jadi berbau bisa dicegah dengan tidak terlalu sering mencuci vagina. Bilas dengan air biasa saja sudah cukup. Tidak perlu juga terlalu sering, cukup sekali dalam sehari.

"Tidak perlu dengan sabun pembersih kewanitaan," kata Karin menambahkan.

Simak video menarik berikut ini:

 

1 dari 2 halaman

Pemakaian Celana Dalam Cegah Keputihan Bau

Kemudian, perhatikan pemakaian celana dalam. Keputihan abnormal bisa juga menimpa perempuan yang tidak menggunakan celana dalam berbahan kulit.

Celana dalam bahan katun itu perlu agar kulit tetap bisa bernapas. Hindari pula berhubungan seks saat masih dalam perawatan untuk infeksi.

Ini yang terakhir. Keputihan itu tidak akan menimpa Anda jika benar membersihkan vagina.

"Bersihkan vagina dari arah depan ke belakang agar kuman dari anus tidak masuk ke vagina," kata Karina.

  • Keputihan adalah cairan yang keluar dari vagina. Keputihan terdiri dari dua macam, fisiologis (alami) dan patologis (kelainan).
    Keputihan
  • Vagina
Artikel Selanjutnya
Vagina Harus Tetap Kencang, Ini Alasannya
Artikel Selanjutnya
Viral, Wig Khusus untuk Vagina Dipamerkan di New York Fashion Week