Sukses

Dampak Negatif Gadget bagi Anak, Psikolog: Anak Malas Belajar

Liputan6.com, Jakarta Anak Anda kecanduan gadget? Sebagai orang tua, Anda harus mewaspadai dampak buruk gadget atau gawai bagi anak. Psikolog dari Rumah Sakit Pondok Indah, Bintaro, Jakarta, Jane Cindy, menegaskan gadget dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan anak.

"Gadget memiliki dampak yang dapat menyebabkan kecanduan, terutama bila anak terbiasa bermain dengan gadget. Anak akan terus-menerus menggunakan gadget dan perkembangan interaksi sosial menjadi terhambat," kata Cindy dihubungi di Jakarta, dikutip dari AntaraNews, Selasa (23/1/2018).

Cindy mengatakan, anak yang sudah mulai kecanduan gawai akan terbiasa mendapatkan kesenangan dengan pola satu arah. Mereka lebih suka bermain sendiri menggunakan gawai ketimbang bermain bersama teman-temannya.

Selain perkembangan interaksi sosial menjadi terhambat, kesenangan yang didapat dari kecanduan gadget juga dapat membuat anak-anak menghindar dari tanggung jawab dan tugas mereka.

"Mereka jadi malas mengerjakan pekerjaan rumah, belajar, ikut les dan lain-lain," ujarnya.

 

Simak juga video menarik berikut:

 

 

1 dari 3 halaman

Gadget Pengaruhi Respons Visual Anak

Kecanduan bermain gadget juga dapat memengaruhi respons visual anak. Permainan yang ada di dalam gawai biasanya berupa rangsangan visual yang bergerak cepat. Anak akan terbiasa dengan ritme memperhatikan rangsangan visual yang bergerak cepat.

"Akibatnya, ketika mereka mendengarkan penjelasan guru di kelas dengan bentuk rangsangan visual yang tidak secepat gerakan visual pada permainan, mereka akan mudah merasa bosan," tuturnya.

 

2 dari 3 halaman

Cari Tahu Sisi Positif Gadget untuk Anak

Tentu gawai tidak selamanya memberikan dampak buruk. Penggunaan gawai juga dapat memberikan dampak baik, seperti memudahkan anak untuk mencari informasi atau pengetahuan.

"Pada anak usia sekolah, mereka dapat menggunakan gadget untuk mencari topik-topik yang sesuai dengan materi pelajaran di sekolah, selain untuk memudahkan komunikasi dengan orang tua dan anggota keluarga yang lain," katanya.

Cindy menyarankan agar orang tua tidak memberikan gawai sama sekali pada anak usia di bawah dua tahun. Adapun untuk anak usia tiga tahun sampai dengan delapan tahun, lebih baik orang tua mengarahkan anaknya untuk melakukan permainan yang banyak melibatkan motorik, persepsi visual spasial, dan sensori. 

(Dewanto Samodro/AntaraNews)

 

Artikel Selanjutnya
Ingin Melepas Kecanduan Gawai pada Anak? Coba Cara Ini
Artikel Selanjutnya
Kerukunan, Harta paling Berharga yang Diberikan Orangtua bagi Anak