Sukses

Imran Khan Muncul ke Publik Usai Insiden Penembakan

Liputan6.com, Islamabad - Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan berbicara kepada ratusan ribu pendukung, dalam penampilan publik pertama sejak ditembak dan terluka tiga minggu lalu.

Kerumunan berkumpul untuk rapat umum di kota Rawalpindi, dikutip dari laman BBC, (27/11/2022).

Mantan bintang kriket itu meminta pendukungnya untuk hidup tanpa takut mati.

Satu orang tewas dan beberapa lainnya luka-luka selama serangan awal bulan ini, yang terungkap saat Khan memimpin acara serupa.

Mantan PM itu terluka di kaki kanannya dan menjalani operasi.

Dia menuduh anggota pemerintah saat ini merencanakan serangan di Wazirabad.

Pihak berwenang telah menolak tuduhan tersebut dan merilis sebuah video yang dimaksudkan untuk menunjukkan pengakuan dari seorang pria yang mereka gambarkan sebagai satu-satunya tersangka dalam penembakan tersebut.

Pada rapat umum di Rawalpindi, para pendukung Khan bersorak sorai ketika dia muncul setelah penundaan beberapa jam.

Seorang wanita mengatakan kepada BBC bahwa dia datang karena tujuan Khan adalah rakyat Pakistan, bukan dirinya sendiri.

"Saya di sini untuk seorang pemimpin yang mendukung kami," katanya.

Suasana riang terjadi meskipun keamanan ditingkatkan, dengan kerumunan meneriakkan slogan-slogan untuk mendukung mantan perdana menteri Pakistan itu dengan lagu-lagu populer Pakistan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Upaya Pembunuhan Gagal

Imran Khan selamat dari serangan senjata terhadap konvoinya saat mengadakan pawai protes di kota timur Wazirabad. Kendati demikian mantan PM Pakistan itu tertembak di bagian kaki.

Menurut laporan BBC yang dikutip Jumat (4/11/2022), eks PM Pakistan itu terluka di kaki ketika ledakan tembakan menghantam kendaraannya. Satu orang tewas dan sedikitnya lima lainnya luka-luka.

Sejauh ini belum ada komentar resmi mengenai motif serangan penembakan Imran Khan, yang menurut sekutunya adalah upaya pembunuhan.

Bagaimana sebenarnya insiden itu terjadi?

Berikut ini kronologi eks PM Pakistan Imran Khan ditembak, mengutip sejumlah sumber, Jumat (4/11/2022):

- Mantan bintang kriket internasional itu tengah memimpin konvoi ribuan orang sejak Jumat dari kota Lahore menuju ibu kota, Islamabad, berkampanye untuk pemilihan umum baru setelah digulingkan dari jabatannya pada April.

"Ini adalah upaya untuk membunuhnya, untuk membunuhnya," kata ajudan senior Raoof Hasan kepada AFP.

- Imran Khan tengah berdiri dan melambai kepada ribuan pendukung yang bersorak di Wazirabad ketika suara tembakan terdengar.

"Ada seorang pria yang berada di depan kontainer yang memiliki pistol otomatis. Dia menembakkan ledakan. Setiap orang yang berdiri di barisan paling depan terkena tembakan," kata mantan menteri informasi Fawad Chaudhry, yang berdiri di belakang Khan, kepada AFP.

- Fawad Chaudhry mengatakan pendukung di kerumunan mencoba merebut pistol dari penyerang. "Dalam perkelahian itu target tembakan meleset. Ada begitu banyak darah di kontainer itu."

"Enam orang di peti kemas itu tertembak dan satu pendukungnya tewas," kata Fawad Chaudhry.

3 dari 4 halaman

Imran Khan Ditembak

- Imran Khan terluka ketika tembakan ditembakkan ke arahnya dan pejabat lainnya yang berdiri di atas truk kontainer yang dimodifikasi saat perlahan melewati kerumunan massa di dekat Gujranwala.

- Pejabat dari Khan Pakistan Tehreek-e-Insaf mengatakan Khan dirawat di sebuah rumah sakit di Lahore dan dalam kondisi stabil.

Video yang dipublikasikan di media sosial menunjukkan Khan berada di rumah sakit dengan perban di sekitar betis kanannya.

- Dalam sebuah twit, Presiden Pakistan Arif Alvi menyebutnya sebagai "upaya pembunuhan yang keji".

- Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan berada dalam kondisi stabil setelah ditembak di kaki.

4 dari 4 halaman

Pemerintah Pakistan Terlibat?

Berbicara kepada program Newshour BBC World Service, seorang ajudan senior dan juru bicara Khan menuduh pemerintah Pakistan "terlibat langsung" dalam serangan itu.

Raoof Hasan menolak pengakuan video yang dirilis pemerintah sebagai "penutupan kasar" dan mengatakan pemerintah "berusaha untuk melenyapkan [Imran Khan] secara fisik".

BBC telah mendekati pemerintah Pakistan untuk mengomentari tuduhan tersebut.

Rekaman video dari tempat kejadian menunjukkan Khan dan para pendukungnya di sebuah kontainer pengiriman sedang ditarik oleh sebuah truk sebelum ledakan tembakan terdengar. Khan kemudian terlihat merunduk, karena orang-orang di sekitarnya mencoba untuk menutupinya.

Video lain menunjukkan Khan yang sadar dengan perban di kaki kanannya dibawa pergi dengan kendaraan setelah penembakan.

Seorang anggota partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) yang dinaunginya juga terlihat dengan perban di wajahnya dan darah di pakaiannya, mengatakan bahwa orang-orang harus berdoa untuk Khan dan semua yang terluka.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS