Sukses

Deretan Makanan dan Tradisi yang Wajib Ada Selama Perayaan Thanksgiving

Liputan6.com, Jakarta - Pekan terakhir November selalu ditandai warga Amerika untuk merayakan hari libur terpenting kedua setelah Natal, yaitu Thanksgiving. Pada perayaan Thanksgiving, orang Amerika biasanya berkumpul bersama keluarga untuk makan malam besar.

Thanksgiving artinya pemberian syukur. Tradisi ini bahkan sudah ada sejak abad ke-17, sebelum Amerika Serikat didirikan.

Di Amerika, perayaan Thanksgiving telah kehilangan banyak makna religius aslinya. Sekarang ini perayaan terfokus pada kegiatan memasak dan berbagi makanan yang berlimpah dengan keluarga dan teman. 

Turkey atau ayam kalkun, makanan wajib saat Thanksgiving yang ada di mana-mana sehingga hampir identik dengan hari raya, mungkin tidak ditawarkan ketika para peziarah menjadi tuan rumah pesta peresmian pada 1621. 

Namun hari ini, hampir 90 persen orang Amerika memakan ayam kalkun baik dipanggang atau digoreng — pada hari Thanksgiving, menurut Federasi Ayam Kalkun Nasional. Makanan tradisional lainnya termasuk kentang tumbuk, saus cranberry, dan pai labu. 

Parade juga telah menjadi bagian integral dari tradisi liburan di kota-kota besar dan kecil di seluruh Amerika Serikat. Dipersembahkan oleh department store Macy sejak 1924, parade Hari Thanksgiving Kota New York adalah yang terbesar dan paling terkenal, menarik sekitar 2 hingga 3 juta penonton di sepanjang rute 2,5 milnya dan menarik banyak penonton televisi.

Ini biasanya menampilkan marching band, artis, kendaraan hias rumit yang membawa berbagai selebriti dan balon raksasa berbentuk karakter kartun.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Pai Labu

Pai Labu mungkin adalah makanan penutup utama di makan malam Thanksgiving modern, tetapi kue ini tidak ada di Thanksgiving pertama. Pilgrims saat itu mungkin kekurangan mentega dan tepung yang dibutuhkan untuk membuat kulit pai dan tidak jelas apakah mereka memliki oven untuk memanggang pai labu.

Namun, bukan berarti labu tidak ada dalam menu. Labu mungkin disajikan dengan cara lain seperti direbus atau dipanggang di bara api.

Pai labu menjadi hidangan populer di meja-meja Amerika abad ke-17 dan mungkin muncul untuk Thanksgiving sejak perayaan liburan tahun 1623.

Terkait erat juga dengan Josepha Hale, seorang penulis dan editor kelahiran New Hampshire yang sering disebut sebagai "Godmother of Thanksgiving". Dalam novelnya Northwood (1827), Hale menggambarkan hidangan Thanksgiving lengkap dengan kalkun yang mengapung dalam saus, ham panggang, roti gandum, saus kranberi, dan pai labu.

Selama lebih dari 30 tahun, Hale menganjurkan Thanksgiving untuk menjadi hari libur nasional, menulis editorial reguler dan mengirim surat kepada lima presiden Amerika. Thanksgiving adalah simbol persatuan di negara yang semakin terpecah, katanya.

3 dari 4 halaman

Sejarah

Pada tahun 1621, penjajah Plymouth dan Wampanoag berbagi pesta panen musim gugur yang sekarang diakui sebagai salah satu perayaan Thanksgiving pertama di koloni. Selama lebih dari dua abad, perayaan syukur dirayakan oleh masing-masing koloni dan negara bagian.

Baru pada tahun 1863, di tengah-tengah Perang Saudara, Presiden Abraham Lincoln mengumumkan Hari Thanksgiving nasional yang diadakan setiap bulan November.

4 dari 4 halaman

Perjalanan Panjang

Pada bulan September 1620, sebuah kapal kecil bernama Mayflower meninggalkan Plymouth, Inggris, membawa 102 penumpang—kumpulan separatis religius yang mencari rumah baru di mana mereka dapat dengan bebas menjalankan keyakinan mereka dan individu lain yang terpikat oleh janji kemakmuran dan kepemilikan tanah di "Dunia baru."

Setelah penyeberangan yang berbahaya dan tidak nyaman yang berlangsung selama 66 hari, mereka membuang sauh di dekat ujung Cape Cod, jauh di utara tujuan yang mereka tuju di muara Sungai Hudson.

Satu bulan kemudian, Mayflower menyeberangi Teluk Massachusetts, tempat para Peziarah, seperti yang sekarang dikenal umum, memulai pekerjaan mendirikan desa di Plymouth.

Selengkapnya di sini..

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.