Sukses

Usai Tragedi Kanjuruhan Malang, Media Asing Sorot Catatan Buruk Sepak Bola Indonesia

Liputan6.com, Malang - Memperoleh hak menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 tahun depan merupakan tonggak penting dalam perkembangan sepak bola Indonesia, meningkatkan harapan bahwa turnamen yang sukses akan membalikkan masalah lama yang merusak citra olahraga di Indonesia. 

Dilansir AP News, Selasa (4/10/2022), tragedi yang menewaskan sedikitnya 125 orang pada pertandingan liga antara tuan rumah Arema FC dari kota Malang Jawa Timur dan Persebaya Surabaya pada Sabtu adalah pengingat tragis, bagaimanapun, bahwa Indonesia adalah salah satu negara paling berbahaya untuk menghadiri pertandingan.

“Ingat bahwa Piala Dunia U-20 FIFA akan menjadi sorotan dunia karena acara tersebut akan diikuti oleh 24 negara dari lima benua,” kata Presiden Indonesia Joko Widodo bulan lalu sambil mendorong persiapan matang untuk turnamen tersebut.

Sejak Sabtu, liga domestik dihentikan. Presiden Jokowi telah memerintahkan menteri olahraga, kapolri, dan federasi sepak bola untuk melakukan penyelidikan menyeluruh terhadap penghancuran stadion yang mematikan itu.

Media AP News pun menyorot masalah sepak bola Tanah Air dengan memaparkan bahwa Indonesia adalah tim Asia pertama yang pernah bermain di Piala Dunia — berpartisipasi pada tahun 1938 sebagai Hindia Belanda — tetapi terlepas dari semangat nasional yang tidak diragukan untuk olahraga, Indonesia tidak pernah kembali ke panggung global karena bertahun-tahun adanya masalah korupsi, kekerasan, dan salah urus.

Data dari pengawas sepak bola Indonesia, Save Our Soccer, menunjukkan 78 orang tewas dalam insiden terkait game selama 28 tahun terakhir.

Mereka yang dituduh sering dikaitkan dengan kelompok pendukung yang melekatkan diri pada klub, dengan ratusan ribu anggota yang paling membanggakan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Catatan Buruk Sepak Bola Indonesia

Rivalitas sengit Arema dengan Surabaya membuat suporter tamu tidak boleh masuk stadion pada pertandingan tersebut. Namun kekerasan pecah ketika tim tuan rumah kalah 3-2 dan beberapa dari 42.000 penggemar Arema, yang dikenal sebagai "Aremania," melemparkan botol dan benda lain ke pemain dan ofisial sepak bola.

Pembatasan untuk penggemar juga telah gagal di masa lalu. Pada tahun 2016, meskipun pendukung Persib Bandung dilarang bertanding dengan rival sengit Persija Jakarta, mereka disalahkan atas kematian seorang pendukung Jakarta.

Sebulan sebelumnya, seorang suporter Persib dipukuli hingga tewas oleh warga Jakarta.

Pada tahun 2018, media lokal melaporkan kematian ketujuh dalam enam tahun terkait dengan persaingan sepak bola terbesar di Indonesia.

3 dari 5 halaman

Salah Otoritas Keamanan?

Penggemar sepak bola menuduh petugas keamanan bersikap keras di masa lalu dan pada akhir pekan, dengan saksi menggambarkan petugas memukuli mereka dengan tongkat dan perisai sebelum menembakkan tabung gas air mata langsung ke kerumunan. 

Pada tahun 2016, polisi dituduh membunuh pendukung berusia 16 tahun bernama Muhammad Fahreza pada pertandingan antara Persija dan Persela Lamongan, yang mengakibatkan demonstrasi massa menuntut diakhirinya kebrutalan polisi.

"Polisi yang bertanggung jawab atas keamanan melanggar peraturan keselamatan dan keamanan stadion FIFA," kata analis sepak bola, Akmal Marhali kepada media Indonesia, Minggu, merujuk pada penggunaan gas air mata pada penggemar Malang yang memasuki lapangan setelah kekalahan timnya. Itu memicu mereka jadi terburu-buru untuk keluar di stadion yang penuh sesak.

“Persatuan Sepak Bola Indonesia mungkin lalai karena tidak memberi tahu polisi bahwa prosedur keamanan di pertandingan sepak bola tidak sama dengan yang ada di demonstrasi.”

4 dari 5 halaman

FIFA Turun Tangan

FIFA, badan sepak bola dunia, menyarankan penggunaan gas air mata di stadion oleh keamanan di lapangan atau polisi yang mengendalikan dan bertanggung jawab atas operasi keselamatan.

Persatuan sepak bola nasional Indonesia, yang dikenal secara lokal sebagai PSSI, telah lama berjuang untuk mengelola permainan di dalam negeri.

Pada tahun 2007, Nurdin Halid dipenjara atas tuduhan korupsi tetapi dapat melanjutkan sebagai presiden organisasi hingga 2011. Setelah Halid dilarang mencalonkan diri untuk masa jabatan lain, liga saingan, federasi, dan tim nasional muncul.

Namun kekacauan administrasi berlanjut hingga FIFA menangguhkan Indonesia pada 2015, sanksi yang dicabut pada tahun berikutnya.

Pada tahun 2019, ketika FIFA memberikan Indonesia hak tuan rumah untuk Piala Dunia U-20, itu dilihat sebagai mosi percaya.

Pada bulan Juni, panel FIFA memeriksa fasilitas sepak bola negara itu dan merencanakan turnamen 20 Mei-11 Juni dan menyatakan kepuasannya.

“Kami sangat senang melihat persiapan di Indonesia,” kata Roberto Grassi, Ketua Turnamen Pemuda FIFA.

“Banyak pekerjaan perbaikan telah dilakukan. Kami mendapat kunjungan yang menggembirakan dan kami yakin akan dukungan dari semua pemangku kepentingan yang terlibat.”

5 dari 5 halaman

Jelang Piala Dunia

Stadion Kanjuruhan, tidak termasuk di antara enam tempat yang terdaftar untuk Piala Dunia U-20, meskipun Stadion Surabaya di dekatnya dijadwalkan untuk menjadi tuan rumah pertandingan.

FIFA belum mengomentari dampak potensial pada Piala Dunia U-20 tetapi tragedi ini kemungkinan akan merusak upaya Indonesia untuk menjadi tuan rumah Piala Asia 2023. Ini bersaing dengan Korea Selatan dan Qatar untuk menjadi tuan rumah kejuaraan kontinental setelah China melepaskan hak pementasannya pada Mei.

Indonesia telah menjadi tuan rumah bersama turnamen tersebut, berbagi acara pada tahun 2007 dengan Thailand, Malaysia dan Vietnam dan menjadi tuan rumah final di Jakarta, di mana Irak mengalahkan Arab Saudi untuk perebutan gelar.

Itulah terakhir kali Indonesia menggelar turnamen besar sepak bola internasional. Konfederasi Sepak Bola Asia diperkirakan akan mengumumkan keputusannya tentang turnamen 2023 pada 17 Oktober.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.