Sukses

Tragedi Kanjuruhan Malang Harusnya Bisa Dicegah, Ini Kata Ahli

Liputan6.com, Malang - Tragedi Kanjuruhan yang terjadi usai pertandingan antara Arema dan Persebaya sejauh ini telah menewaskan 125 orang hingga Senin (3/10) sore.

Tragedi tersebut terjadi pada Sabtu (1/10) malam di stadion Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur. 

Hingga 3.000 penonton dilaporkan turun ke lapangan setelah pertandingan Liga Premier di mana Persebaya Surabaya mengalahkan klub Arema 3-2.

Kecewa dengan kekalahan tersebut, suporter Arema melemparkan botol dan benda lain ke arah pemain dan ofisial sebelum menyerbu lapangan – yang akhirnya berujung pada penyerbuan maut. Rekaman video pun menunjukkan pihak berwenang menembakkan gas air mata, dan dipersenjatai dengan tongkat dan perisai saat mereka mengejar penggemar dalam upaya memulihkan ketertiban.

Pihak berwenang mengatakan bahwa 42.000 tiket telah dikeluarkan untuk stadion yang menampung maksimal 38.000 penonton. 

Dilansir dari The Conversation, Selasa (4/10/2022), menurut ahli, tempat yang begitu padat, keputusan polisi untuk menggunakan gas air mata hanya akan meningkatkan situasi yang sudah membingungkan dan kacau.

Selain itu, stadion Kanjuruhan hanya memiliki satu pintu keluar (yang juga merupakan pintu masuk). Dalam lingkungan olahraga yang kompetitif, kebanyakan yang hadir sudah memiliki emosi yang meningkat. Jadi tidak sulit untuk melihat bagaimana kerumunan hiruk pikuk yang bergegas melalui satu pintu keluar dapat menyebabkan kematian dan cedera.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Bisakah Dicegah?

Ahli mengatakan bahwa tragedi tersebut sebenarnya bisa dicegah karena beberapa teknik dapat digunakan untuk memastikan hal itu tidak terjadi lagi.

Misalnya, penelitian menunjukkan bahwa menyalakan stadion untuk memberi tahu penonton bahwa pertunjukan telah selesai dapat membantu mereka keluar secara teratur. Penonton juga suka meninggalkan tempat dengan cara yang sama seperti saat mereka masuk, jadi semua pintu keluar harus terbuka, dapat diakses, dan memiliki penerangan yang baik.

Di luar itu, penonton sepak bola Indonesia terkenal dengan kegairahannya. Jadi risiko keramaian yang tidak terkendali harus dikelola secara pre-emptive.

Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan memisahkan penonton ke dalam zona yang berbeda – teknik yang sudah digunakan dalam acara Piala Dunia. Hal ini dapat mengurangi ketegangan di stadion dengan mengurangi kemungkinan para penggemar dari tim yang berbeda bertemu satu sama lain.

3 dari 5 halaman

Yang Harus Dilakukan Polisi

Polisi juga dapat membentuk penghalang damai di sekitar oval menjelang akhir pertandingan, untuk memberi sinyal kepada kerumunan bahwa mereka ada di sana untuk mengelola situasi. Yang penting, mereka tidak perlu dipersenjatai. 

Di Inggris, "pemolisian lunak" digunakan untuk manajemen kerumunan dengan sukses besar.

Selain itu, meminta petugas mengenakan topi bisbol dan hoodies sebagai ganti perlengkapan anti huru hara (seperti yang terjadi di Malang) telah terbukti melunakkan respon massa, dan memungkinkan polisi untuk menerobos dan membubarkan bentrokan kecil sebelum mereka meningkat.

4 dari 5 halaman

Gas Air Mata

Badan sepak bola dunia FIFA (Federation Internationale de Football Association) menetapkan dalam peraturan keselamatannya tidak ada senjata api atau "gas pengendali massa" yang boleh dibawa atau digunakan oleh petugas atau polisi.

Penggunaan gas air mata mengiritasi mata dan merangsang reseptor rasa sakit, yang dapat menyebabkan kepanikan. Di Malang, penggunaan gas air mata dalam situasi yang sudah meningkat secara emosional menciptakan kepanikan lebih lanjut.

Juga, sementara kebanyakan orang yang disemprot dengan gas air mata pulih, ada risiko konsekuensi kesehatan jangka panjang bagi mereka yang terpapar dosis besar dan orang-orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya.

Penggunaan gas adalah keputusan yang buruk dan kemungkinan memperburuk situasi. 

Presiden FIFA Gianni Infantino menyebut peristiwa itu sebagai "hari gelap bagi semua yang terlibat dalam sepak bola dan tragedi di luar pemahaman".

5 dari 5 halaman

Pentingnya Memahami Massa

Pada tahun 1995, peneliti dan mantan polisi Inggris, Alexander Berlonghi berpendapat tentang pentingnya memahami kerumunan untuk memastikan “tindakan yang kompeten dan efektif” ketika mengelolanya.

Dia mengatakan tanpa memahami nuansa perilaku massa, kesalahan fatal dapat terjadi dalam perencanaan dan pengendalian massa. 

"Lebih dari dua dekade kemudian, kita masih melihat kesalahan yang sama terjadi, dan menyebabkan hilangnya nyawa," katanya. 

Setelah tragedi penonton lainnya, Presiden Joko Widodo mengatakan pihak berwenang harus mengevaluasi keamanan di pertandingan secara menyeluruh, menambahkan bahwa ia berharap ini akan menjadi “tragedi sepak bola terakhir di negara ini”.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.