Sukses

Protes Perang Ukraina Saat Siaran Langsung, Jurnalis Rusia Ditahan

Liputan6.com, Moskow - Marina Ovsyannikova ditahan beberapa hari setelah melakukan protes di dekat Kremlin sambil memegang plakat yang mengkritik perang antara Putin dan Ukraina.

Polisi Rusia menahan dan kemudian membebaskan jurnalis Marina Ovsyannikova, yang pada bulan Maret lalu juga sempat menyela siaran langsung televisi untuk mengecam aksi militer di Ukraina.

Penahanannya pada Minggu kemarin terjadi beberapa hari setelah Ovsyannikova yang berusia 44 tahun berdemonstrasi sendirian di dekat Kremlin sambil memegang plakat yang mengkritik intervensi Rusia di Ukraina dan presiden Vladimir Putin.

"Marina telah ditahan," demikian bunyi dalam pesan yang diposting di akun Telegram jurnalis, seperti dikutip dari Guardian, Selasa (19/7/2022).

"Tidak ada informasi di mana dia berada."

Pesan itu termasuk tiga foto dirinya dibawa oleh dua petugas polisi ke sebuah van putih, setelah tampaknya dihentikan saat bersepeda.

Tak lama setelah itu, Ovsyannikova memposting gambar dirinya dan dua anjing di halaman Facebook-nya.

"Pergi jalan-jalan dengan anjing, baru saja keluar dari gerbang, orang-orang berseragam mendekati saya," tulisnya. "Sekarang saya berada di kementerian urusan dalam negeri Krasnoselsky," mengacu pada sebuah kantor polisi di distrik Moskow.

Tiga jam kemudian, Ovsyannikova mengatakan dia telah dibebaskan.

"Saya pulang. Semuanya baik-baik saja," tulisnya di halaman Facebook-nya.

"Tapi sekarang saya tahu yang terbaik adalah membawa koper dan paspor jika Anda ingin keluar."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Terkait Aksi Beraninya

Pengacaranya, Dmitri Zakhvatov, mengkonfirmasi penangkapannya kepada kantor berita Ria-Novosti, dengan mengatakan: "Saya berasumsi bahwa itu terkait satu atau dua aksi dan tindakan protesnya."

Pada Maret 2022, Ovsyannikova, seorang editor di televisi Channel One, menerobos masuk ke set program berita malam Vremya, sambil memegang poster bertuliskan “No war” dalam bahasa Inggris.

Pada Jumat, Ovsyannikova memposting foto dirinya di Telegram yang menunjukkan dia berada di area dekat Kremlin dan membawa plakat protes yang mengangkat kematian anak-anak dan mencela Putin sebagai "pembunuh".

Deklarasi semacam ini mengeksposnya ke tuntutan pidana karena menerbitkan "informasi palsu" tentang dan "merendahkan" tentara - pelanggaran yang dapat membawa hukuman penjara yang berat.

Ovsyannikova menjadi terkenal secara internasional dalam semalam di bulan Maret ketika dia menggelar protes TV langsungnya. Foto-fotonya yang mengganggu siaran tersebar ke seluruh dunia.

Dia ditahan sebentar dan kemudian dibebaskan dengan denda, tetapi sementara sejumlah pengamat internasional memuji protesnya, itu tidak diakui secara universal oleh oposisi Rusia.

3 dari 4 halaman

Rudal Rusia Gempur Vinnytsia Ukraina, 23 Orang Tewas dan 36 Bangunan Rusak

Ukraina kembali digempur Rusia.

Para pejabat Ukraina mengatakan rudal-rudal Rusia menghantam Vinnytsia, kota di Ukraina Tengah, pada Kamis 14 Juli 2022. Mengutip AP, Jumat (15/7/2022), serangan tersebut telah menewaskan sedikitnya 23 orang dan mencederai 100 orang lainnya.

Presiden Ukraina menuduh Rusia sengaja menargetkan warga sipil di lokasi tanpa nilai militer.

Para pejabat mengatakan rudal jelajah Kalibr yang ditembakkan dari kapal selam Rusia di Laut Hitam merusak sebuah klinik medis, kantor, toko dan bangunan tempat tinggal di Vinnytsia, sebuah kota 268 kilometer (167 mil) barat daya ibu kota, Kiev.

Gubernur wilayah Vinnytsia Serhiy Borzov mengatakan pertahanan udara Ukraina menjatuhkan dua dari empat rudal Rusia yang masuk.

Kepala Kepolisian Nasional Ihor Klymenko mengatakan sejauh ini hanya enam jasad yang telah diidentifikasi, sementara 39 orang masih hilang. Tiga anak di bawah 10 tahun di antara yang tewas.

Dari 66 orang yang dirawat di rumah sakit, lima masih dalam kondisi kritis sementara 34 menderita luka parah, kata Layanan Darurat Negara Ukraina.

"Itu adalah bangunan organisasi medis. Ketika roket pertama mengenainya, kaca jatuh dari jendela saya," kata warga Vinnytsia, Svitlana Kubas, 74. "Dan ketika gelombang kedua datang, itu sangat memekakkan telinga sehingga kepala saya masih berdengung. Serangan itu merobek pintu terluar, merobeknya menembus lubang."

4 dari 4 halaman

Sebelumnya

Sebelum rudal menghantam Vinnytsia, kantor presiden melaporkan kematian lima warga sipil dan melukai delapan lainnya dalam serangan Rusia selama sehari terakhir. Satu orang terluka ketika sebuah rudal merusak beberapa bangunan di selatan kota Mykolaiv Kamis pagi. Sebuah serangan rudal pada hari Rabu menewaskan sedikitnya lima orang di kota itu.

Pasukan Rusia juga melanjutkan serangan artileri dan rudal di Ukraina timur, terutama di wilayah Donetsk setelah mengambil alih wilayah Luhansk yang berdekatan. Kedua wilayah tersebut membentuk Donbas, area pabrik baja, tambang, dan industri lain yang sebagian besar berbahasa Rusia yang menggerakkan ekonomi Ukraina.

Pemerintah Donetsk Pavlo Kyrylenko, sementara itu, mendesak warga untuk mengungsi secepat mungkin.

"Kami mendesak warga sipil untuk meninggalkan wilayah itu, di mana listrik, air dan gas kekurangan pasokan setelah penembakan Rusia," kata Kyrylenko dalam sambutannya yang disiarkan televisi. “Pertempuran semakin intensif, dan orang-orang harus berhenti mempertaruhkan hidup mereka dan meninggalkan wilayah itu.”

Di medan pertempuran, militer Rusia dan Ukraina berusaha untuk mengisi kembali persediaan kendaraan udara tak berawak mereka yang telah habis untuk menentukan posisi musuh dan memandu serangan artileri.

Kedua belah pihak mencari untuk menyediakan drone canggih yang tahan macet yang dapat menawarkan keunggulan yang menentukan dalam pertempuran. Pejabat Ukraina mengatakan permintaan untuk teknologi semacam itu "luar biasa" dengan upaya crowdfunding sedang dilakukan untuk mengumpulkan uang tunai yang diperlukan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS