Sukses

Suhu di Inggris Diprediksi Tembus 41 Derajat Celcius

Liputan6.com, London - Inggris diprediksi akan memasuki hari terpanas dengan suhu mencapai 41 derajat celcius pada Senin (18/7/2022). Kantor otoritas meteorologi Inggris sampai merilis red warning untuk gelombang panas yang terjadi di wilayah Inggris.

Dilaporkan BBC, Senin (18/7/2022), suhu tertinggi yang dicatat Inggris adalah 38,7 derajat celcius di Cambridge pada tahun 2019. Gelombang panas diperkirakan terjadi dari York dan Manchester hingga London.

Peringatan warna merah berarti ada dampak luas pada masyarakat dan infrastrutur, serta ada perubahan substansial dalam bekerja dan rutinitas sehari-hari.

Pada Senin ini, London diperkirakan menjadi salah satu tempat terpanas di dunia dengan suhu melewati suhu di Sahara Barat dan Karibia. Suhu Dakhla di Sahara Barat (24 derajat celcius), Nassau di Kepulauan Bahama (32 derajat celcius), Kingston di Jamaika (33 derajat celcius), Malaga di Spanyol (28 derajat celcius), dan Athena di Yunani (35 derajat celcius).

Sementara, beberapa wilayah lain di Inggris, serta Wales, dan sebagian Skotlandia mendapat peringatan warna amber yang berarti cuaca yang parah berpotensi mengganggu rencana masyarakat.

Sekolah Tutup

Sekolah-sekolah di Inggris berencana untuk tutup lebih awal karena dampak gelombang panas ini. Sejumlah sekolah lainnya berencana tak buka sama sekali, meski pemerintah telah merilis panduan supaya sekolah bisa tetap buka.

Network Rail juga meminta masyarakat tidak berpergian, kecuali untuk hal yang sifatnya esensial. 

Lembaga Keamanan Kesehatan Inggris turut mengeluarkan peringatan level empat untuk Inggris. Usai pertemuan darurat COBRA meeting pada Sabtu kemarin, Menteri Kesehatan Steve Barclay berkata kapasitas ambulans dan tim respons panggilan akan bertambah.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Gelombang Panas di Berbagai Negara

Akhir bulan lalu, Jepang mengalami suhu terik untuk hari keempat berturut-turut pada Selasa (28 Juni), karena panas ibu kota memecahkan rekor selama 150 tahun untuk bulan Juni dan pihak berwenang memperingatkan pasokan listrik tetap cukup ketat untuk meningkatkan momok pemotongan.

Suhu tertinggi 36 derajat celcius diprediksi terjadi di Tokyo pada hari Selasa, setelah tiga hari berturut-turut suhu mencapai 35 derajat Celcius - rentetan cuaca panas terburuk pada bulan Juni sejak pencatatan dimulai pada tahun 1875. Demikian seperti dilansir dari laman Channel News Asia, Selasa (28/6). 

Kasus rawat inap akibat sengatan panas meningkat di pagi hari, dengan banyak orang di ibu kota terus melanggar saran pemerintah dengan terus memakai masker wajah di luar ruangan - warisan lebih dari dua tahun pandemi COVID-19.

Untuk hari kedua, pihak berwenang meminta konsumen di wilayah Tokyo untuk menghemat listrik guna menghindari pemadaman listrik yang mengancam. Gelombang panas datang kurang dari dua minggu sebelum pemilihan nasional di mana lonjakan harga - termasuk listrik - dinilai menjadi perhatian utama bagi pemilih dalam jajak pendapat yang menunjukkan peringkat persetujuan pemerintah tergelincir.

Hingga pukul 9 pagi waktu setempat, 13 orang telah dibawa ke rumah sakit dengan dugaan serangan panas, kata Fuji News Network. Setidaknya dua orang diyakini telah meninggal karena sengatan panas, kata media, mendorong pihak berwenang untuk memoderasi seruan mereka untuk penghematan listrik.

"Tampaknya ada beberapa orang tua yang mematikan AC mereka karena kami meminta orang untuk menghemat energi, tapi tolong - ini panas - jangan ragu untuk mendinginkannya," kata menteri perdagangan dan industri Koichi Hagiuda dalam konferensi pers.

3 dari 4 halaman

Gelombang Panas di China Picu Kerusakan

Ibu kota komersial China, Shanghai, termasuk di antara lusinan kota yang terbakar dalam suhu terik karena cuaca panas yang tidak biasa membuat jalan melengkung, genteng pecah, dan mendorong orang untuk mencari kesejukan di tempat perlindungan serangan bawah tanah.

Pada pukul 3 sore pada hari Selasa (12 Juli), 86 kota termasuk Shanghai telah mengeluarkan peringatan merah, yang tertinggi dalam sistem peringatan tiga tingkat. 

Tingkat itu menandakan perkiraan suhu lebih dari 40 derajat Celcius dalam 24 jam ke depan. Konstruksi dan pekerjaan luar ruangan lainnya harus dihentikan.

Shanghai, yang masih memerangi wabah COVID-19 sporadis, memperingatkan 25 juta penduduknya untuk bersiap menghadapi cuaca panas minggu ini. Sejak pencatatan dimulai pada tahun 1873, Shanghai hanya memiliki waktu 15 hari dengan suhu di atas 40 derajat Celcius.

Sebuah foto yang dibagikan secara luas di media sosial menunjukkan seorang penguji COVID-19 dalam setelan hazmat seluruh tubuh memeluk balok es setinggi 1 meter di tepi jalan.

Staf di taman margasatwa Shanghai seluas 152 ha menggunakan delapan ton es setiap hari hanya untuk menjaga agar singa, panda, dan hewan lainnya tetap sejuk.

“Tahun ini, cuaca panas datang sedikit lebih awal dari sebelumnya,” kata Zhu Daren, seorang warga Shanghai, saat putranya yang berusia lima tahun bermain di air mancur.

"Meskipun baru Juli, saya merasa (cuaca hangat) sudah mencapai titik tertinggi. Pada dasarnya, Anda perlu menyalakan AC ketika Anda pulang dan memakai tabir surya ketika Anda keluar." 

4 dari 4 halaman

Prancis dan Spanyol

Pada Juni lalu, pejabat Prancis memperingatkan Kamis (16/6) , negara itu akan dilanda gelombang panas yang paling dini sejak setidaknya 2005. Di Spanyol gelombang panas telah mengakibatkan kebakaran hutan di beberapa tempat. Kedua negara pada tahun ini telah mencatat rekor bulan Mei terpanas.

Situasi diperburuk karena ada kekeringan yang disebabkan curah hujan minim selama musim dingin dan musim semi, demikian dikutip dari laman DW Indonesia, Sabtu (18/6/2022).

Hampir 10% dari 2 juta kematian yang dikaitkan dengan peristiwa cuaca ekstrem dari tahun 1970 hingga 2019 disebabkan oleh suhu yang sangat tinggi, dengan sebagian besar kematian terjadi sejak tahun 2000, kata Organisasi Meteorologi Dunia, WMO. Di Eropa, cuaca panas yang ekstrem menyebabkan sekitar 90% kematian terkait cuaca antara tahun 1980 dan 2022, kata Badan Lingkungan Eropa, EEA.

Menurut badan kesehatan masyarakat di Prancis, gelombang panas di negara itu dari 2015 hingga 2020 menelan biaya €22 miliar hingga €37 miliar untuk biaya kesehatan, biaya sosial yang dikeluarkan oleh hilangnya kesejahteraan dan "biaya tak berwujud yang berasal dari kematian dini."

Burung-burung muda di Spanyol juga menghadapi masalah gelombang panas paling awal di negara itu dalam lebih dari 40 tahun, yang bertepatan dengan musim penetasan.

"Burung menderita terutama dalam gelombang panas awal Juni yang kita alami di Spanyol," kata David Howell, penasihat iklim dan energi di LSM SEO Birdlife kepada kantor berita Reuters. "Mereka terutama menderita stres panas dan kehausan, dan bahkan dalam beberapa kasus mereka harus meninggalkan sarang untuk mencari suhu yang lebih dingin."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS