Sukses

Alasan Hidung Ikut Ingusan Saat Kita Menangis

Liputan6.com, Jakarta - Putar film sedih dan Anda mungkin menemukan wajah berubah menjadi basah kuyup. Bukan hanya karena air mata, ini juga disebabkan oleh ingus.

Sementara alasan evolusioner di balik air mata manusia masih belum jelas, bagaimana air mata itu bisa keluar. Rasa emosional menyebabkan otak mengirim pesan ke saluran air mata dan memerintahkan mereka untuk menghasilkan air.

Tetapi, itu tidak lewat ke hidung. Jadi, mengapa menangis buat hidung kita juga basah alias ingusan?

Saat Anda menangis, beberapa air mata keluar dari mata hanya dengan mengalir di sepanjang wajah. Namun, yang lain mengalir melalui saluran air mata dan masuk ke rongga hidung.

Di sana, mereka bergabung dengan lendir, menghasilkan kelebihan cairan yang tumpah dari hidung, demikian dikutip dari laman Mentalfloss, Rabu (25/5/2022).

“Anda tidak membuat lebih banyak lendir, itu hanya air mata yang mengalir dan bercampur dengan lendir yang sudah ada,” kata Dr. Erich Voigt, M.D., direktur departemen otolaringologi umum dan tidur NYU Langone Medical Center, kepada DIRI.

Hal yang sama tidak berlaku untuk keadaan tertentu lainnya yang menyebabkan pilek.

Ketika Anda makan sesuatu yang pedas, misalnya, selaput lendir membuat lebih banyak lendir—ini adalah cara mereka mencoba mengeluarkan bahan kimia "pedas" sebelum mereka dapat mengganggu sistem pernapasan.

Selaput lendir juga meningkatkan output dalam cuaca dingin, untuk menghangatkan dan melembabkan udara kering dan dingin sebelum mencapai paru-paru.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

5 Manfaat dari Menangis

Menangis juga sering dikaitkan dengan perasaan sedih, marah, senang, atau tertawa geli. Dan menangis ternyata baik untuk kesehatan, bukan hanya sekadar melepaskan emosi.

Padahal, selama ini menangis itu kerap disangkutpautkan dengan hal yang buruk. Bahkan, ketika sedang sedih seorang kerabat akan menegur kita.

"Jangan menangis... itu tandanya kamu lemah".

Meski demikian, peneliti menyebut jika menangis itu adalah hal yang baik. Bahkan, kalian akan mendapatkan sejumlah manfaat dari menangis.

Seperti dikutip dari laman Wonderslist, berikut 4 manfaat menangis yang harus Anda ketahui:

Meredakan Stres

Kita semua tentu pernah berada dalam satu titik yang bernama stres. Hal ini tentu akan membuat kita pusing dan bingung harus bagaimana.

Ketika kita sedang stres, tubuh kita dipenuhi dengan bahan hormon yang mempengaruhi suasana hati kita. Ketika menangis, kita melepaskan hormon tersebut melalui air mata dan diyakini membuat suasana hati menjadi lebih baik.

Jadi jangan ragu-ragu untuk mengeluarkan air mata sebab itu akan membuatmu jauh lebih baik.

3 dari 4 halaman

Menurunkan Tekanan Darah

Menangis juga diyakini mampu menurunkan tekanan darah dan denyut nadi mereka yang sedang dilanda amarah dan stres.

Stres mempercepat detak jantung Anda, melebarkan pupil Anda dan bersiap untuk tantangan, menyempitkan arteri Anda yang mengarah ke tekanan darah tinggi.

Namun, menangis mengurangi stres dan juga menurunkan tekanan darah Anda.

Mengurangi Rasa Cemas

Beberapa wanita bahkan mengakui bahwa mereka cenderung bersembunyi di kamar mandi di tempat kerja mereka ketika mereka merasa cemas.

Lalu, mereka menangis dan merasakan ada lepas dari dirinya, yaitu rasa cemas yang sejak awal sudah menumpuk dan jadi beban.

Memperbaiki Suasana Hati

Selain membantu Anda mengurangi rasa sakit fisik dan emosional, menangis juga dapat membantu Anda memperbaiki suasana hati -- jauh lebih baik.

Ketika kita menangis, kita mengambil nafas cepat, yang bisa sangat membantu.

Selain itu, menghirup udara egar dapat menurunkan suhu otak, yang menuntun kita untuk melihat hal-hal yang lebih baik bukan buruk.

4 dari 4 halaman

Iris Bawang Bisa Bikin Menangis

Ada lagi fenomena menarik soal menangis. Mengapa mengiris bawang membuat Anda menangis?

Baik ditumis, dipanggang, dikaramelisasi, atau mentah, bawang bombay adalah makanan pokok di banyak rumah tangga AS; rata-rata orang Amerika mengkonsumsi 20 pon (9 kilogram) bawang per tahun. Tapi rasa yang mereka dambakan ada harganya: Siapa pun yang memotongnya mungkin akan segera merasakan air mata mengalir dari mata mereka yang terbakar.

Tapi mengapa mengiris bawang membuat Anda menangis?

Jawabannya, mengutip Live science, adalah akibat faktor lachrymatory, bahan kimia yang mengiritasi mata.

Ketika bawang utuh, sekelompok senyawa yang disebut sistein sulfoksida disimpan terpisah dari enzim yang disebut alliinase. Tetapi ketika Anda mengiris, memotong dadu atau menghancurkan bawang, penghalang yang memisahkan senyawa dan enzim rusak. Keduanya bersatu, memicu reaksi: Alliinase menyebabkan sistein sulfoksida menjadi asam sulfenat.

"Asam sulfenat tidak terlalu stabil," sehingga mereka harus berubah menjadi sesuatu yang lain, kata Josie Silvaroli, seorang doktor farmasi kandidat doktor di The Ohio State University dan penulis pertama studi 2017 di jurnal American Chemical Society ACS Chemical Biology tentang faktor air mata.

Dalam bawang, asam sulfenat memiliki dua pilihan.

Opsi pertama adalah ia dapat mengembun secara spontan, reaksi di dalam dirinya sendiri, dan menjadi senyawa organosulfur. Senyawa organosulfur inilah yang memberikan aroma dan rasa yang kuat pada bawang. Reaksi serupa terjadi pada bawang putih, itulah sebabnya bawang putih juga memiliki rasa yang begitu tajam, kata Silvaroli.

Tapi pilihan kedua untuk asam sulfenat adalah unik bagi bawang merah dan beberapa allium lainnya, atau genus tanaman berbunga yang menghasilkan sayuran seperti bawang merah, bawang putih, daun bawang dan bawang merah. Enzim lain, yang disebut faktor sintase lachrymatory, yang telah bersembunyi di dalam sel ikut bermain dan mengatur ulang asam sulfenat menjadi faktor lachrymatory.

Faktor lachrymatory adalah cairan yang mudah menguap, yang berarti berubah menjadi uap dengan sangat cepat, kata Silvaroli. Begitulah caranya mencapai mata Anda dan mengiritasi saraf sensorik. "Mata Anda mulai berair untuk menghilangkan iritasi," kata Silvaroli kepada Live Science.

Kemungkinan kedua senyawa organosulfur yang memberi bawang bombay rasa yang kuat dan faktor air mata yang menyebabkan air mata berevolusi sebagai mekanisme pertahanan, kata Silvaroli. Mereka dimaksudkan untuk menghentikan serangga, hewan atau parasit yang dapat merusak tanaman bawang.