Sukses

NASA dan Boeing Luncurkan Pesawat Starliner ke Stasiun ISS

Liputan6.com, Jakarta - NASA dan Boeing meluncurkan pesawat ruang angkasa Starliner ke Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS) pada Kamis 19 Mei 2022. Penerbangan uji kritis tanpa awak untuk pesawat ruang angkasa Boeing CST-100 Starliner ini sebagai bagian dari Program Kru Komersial NASA.

Seperti dikutip dari laman kantor berita Xinhua, Jumat (20/5/2022), roket United Launch Alliance Atlas V dengan pesawat luar angkasa Starliner di dalamnya lepas landas pada pukul 18.54 Waktu Bagian Timur (22.54 GMT).

Peluncuran tersebut dilakukan dari Space Launch Complex-41 di Cape Canaveral Space Force Station di Florida, Amerika Serikat.

Setelah penyisipan orbital, tiba-tiba terjadi kebakaran 31 menit kemudian. Starliner kala itu dalam perjalanan untuk bertemu dan berlabuh dengan ISS.

Starliner sesuai rencana dijadwalkan berlabuh di pelabuhan depan modul Harmony stasiun pada pukul 19.10. Starliner juga membawa sekitar 500 pon kargo NASA. Selain itu, juga membawa persediaan kru dan lebih dari 300 pon kargo Boeing ke ISS untuk uji terbang.

Misi tersebut, dijuluki sebagai Boeing Orbital Flight Test-2, dan akan memberikan data berharga kepada NASA yang mensertifikasi sistem transportasi awak Boeing untuk penerbangan reguler dengan astronot ke dan dari stasiun luar angkasa, demikian disampaikan oleh pihak NASA di Amerika Serikat.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

NASA Pensiunkan Stasiun Ruang Angkasa Internasional pada Akhir 2030

Badan Antariksa Amerika Serikat atau NASA berencana memberhentikan operasional Stasiun Ruang Angkasa Internasional (International Space Station/ISS) pada akhir 2030. Setelah dipensiunkan, ISS akan dikembalikan ke Bumi.

Dalam Laporan Transisi ISS, NASA mengatakan setelah perpanjangan operasional ISS pada akhir 2030, ISS akan menyelam ke kedalaman Samudra Pasifik Selatan, di tempat yang dikenal sebagai Point Nemo.

Operator ISS akan melakukan pembakaran dalam proses masuk ISS ke atmosfer Bumi (re-entry), memberikan dorongan terakhir untuk menurunkan ISS sejauh mungkin dan memastikan proses masuk yang aman ke atmosfer.

Menurut NASA, akan ada platform luar angkasa yang dioperasikan secara komersial menggantikan ISS sebagai tempat untuk melakukan kolaborasi dan penelitian ilmiah.

"Stasiun Luar Angkasa Internasional memasuki dekade ketiga dan paling produktif sebagai platform ilmiah inovatif di bidang mikrogravitasi," kata Direktur ISS Robyn Gatens di Markas Besar NASA, seperti dilansir Xinhua, Kamis (3/2/2022).

"Sektor swasta secara teknis dan finansial mampu mengembangkan dan mengoperasikan destinasi komersial orbit Bumi rendah, dengan bantuan NASA. Kami berharap dapat berbagi pelajaran dan pengalaman operasional dengan sektor swasta guna membantu mereka mengembangkan destinasi yang aman, andal, dan hemat biaya di luar angkasa," ungkap Direktur Ruang Angkasa Komersial NASA Phil McAlister.

3 dari 4 halaman

Rusia Pastikan Bakal Menarik Diri dari Stasiun Ruang Angkasa ISS

Rusia telah mengkonfirmasi akan menarik diri dari Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS), paling cepat pada 2024. Keputusan itu karena sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi ke Ukraina.

"Keputusan telah dibuat, kami tidak berkewajiban untuk membicarakannya secara terbuka," kata Dmitry Rogozin, direktur jenderal badan antariksa federal Roscosmos, kepada saluran TV Rossiya-24 milik negara, menurut kantor berita independen Rusia TASS.

Dilansir laman Live Science, Jumat (6/5/2022), Rogozin tidak mengatakan kapan keterlibatan Rusia dalam proyek ISS akan berakhir, meskipun ia menegaskan itu akan memberikan pemberitahuan setidaknya satu tahun "sesuai dengan kewajiban kami." 

Analis ruang angkasa Rusia telah mencatat bahwa Rusia tidak pernah setuju untuk memperpanjang keterlibatannya di ISS setelah tahun 2024. Sementara itu, Badan antariksa AS NASA dan mitra internasional lainnya sekarang menginginkan proyek tersebut diperpanjang setidaknya hingga 2030.

Rogozin, seorang politisi berpengalaman yang memiliki hubungan dekat dengan presiden Rusia Vladimir Putin, memiliki sejarah membuat pernyataan yang keras. 

Dia memposting di Twitter pada 24 Februari - sehari setelah Rusia meluncurkan invasi ke Ukraina - bahwa sanksi internasional apa pun terhadap Rusia yang dijatuhkan atas invasi Ukraina akan "menghancurkan" kemitraan antara NASA dan Roscosmos yang membuat stasiun ruang angkasa tetap beroperasi dan tetap tinggi.

Dan dia menegaskan kembali komentar itu bahwa hubungan normal antara mitra ISS hanya dapat dipulihkan setelah "pencabutan sanksi ilegal sepenuhnya dan tanpa syarat."

4 dari 4 halaman

Misi Stasiun Luar Angkasa

Modul pertama Stasiun Luar Angkasa Internasional didorong ke orbit pada tahun 1998, dan diharapkan hanya bertahan 15 tahun.

Misi stasiun luar angkasa sejak itu telah diperpanjang, meskipun masalah pemeliharaan — terutama di separuh stasiun luar angkasa Rusia — telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir ; dan para ahli telah memperingatkan bahwa beberapa modul ISS semakin tua, NBC News melaporkan .

AS dan Rusia adalah mitra utama dalam proyek ISS, yang dimulai setelah mereka bekerja sama pada tahap terakhir stasiun ruang angkasa Mir pada 1990-an, menurut NASA.

Secara historis, AS terutama bertanggung jawab untuk memberikan dukungan kehidupan hingga 10 orang yang tinggal di ISS pada satu waktu, dan Rusia terutama bertanggung jawab untuk menjaga ISS di orbit, dengan ledakan reguler dari mesin Soyuz. pesawat ruang angkasa berlabuh di sana.

Rusia juga mengontrol akses ke ISS selama beberapa tahun karena hanya Soyuz-nya yang terbang ke sana setelah Pesawat Ulang-alik AS mengakhiri operasinya pada 2011; tetapi munculnya pesawat ruang angkasa pengangkut penumpang baru seperti SpaceX Dragon berarti itu tidak lagi terjadi.