Sukses

Kala Jam Kiamat Tak Gerak 3 Tahun dan Bumi Tetap 100 Detik ke Kehancuran

, Berlin - 20 Januari ditetapkan sebagai waktu untuk setting ulang jam sekaligus memperingati lahirnya simbol Doomsday Clock atau Jam Kiamat, yang merupakan simbol seberapa dekat Bumi dengan kepunahan massal akibat ulah manusia. Kendati demikian pada Kamis 20 Januari 2022 tetap tidak ada perubahan.

Meski 2021 memunculkan sejumlah perkembangan baik, tetapi juga membawa tantangan baru. "Jam Kiamat tetap stabil pada 100 detik menjelang tengah malam," kata Presiden Bulletin of the Atomic Scientists, Rachel Bronson.

The Bulletin of the Atomic Scientists, organisasi yang bertujuan untuk menyebarkan informasi guna mengurangi ancaman buatan manusia, didirikan pada 1945 oleh Albert Einstein dan Universitas Chicago. Dua tahun kemudian, kelompok tersebut menciptakan Jam Kiamat untuk menandai tengah malam secara simbolis, titik dari bencana global.

Fokus utama awalnya adalah prospek kebakaran nuklir yang mengakhiri dunia pada perang Dingin, tetapi kelompok itu memperluas cakupannya untuk memasukkan ancaman lain terhadap manusia dan planet ini, seperti perubahan iklim.

Jam Kiamat diatur oleh Dewan Sains dan Keamanan Buletin dengan berkonsultasi ke Dewan Sponsornya, yang mencakup 11 peraih Nobel.

Latar Belakang Jam Kiamat

Buletin ini didirikan oleh Einstein, J Robert Oppenheimer, dan ilmuwan lain yang bekerja di Proyek Manhattan yang menghasilkan senjata nuklir pertama. Ketika jam pertama mulai berdetak, Perang Dunia II masih segar dalam pikiran, karena Amerika Serikat dan Uni Soviet akan memulai perlombaan senjata yang akan melihat kedua negara di ambang perang untuk sebagian besar wilayah dari empat dekade berikutnya.

Pada awal 1900-an dan dengan berakhirnya Perang Dingin, Jam Kiamat dikembalikan ke 17 menit sebelum tengah malam — tingkat ancaman terendah yang pernah dirasakan kelompok tersebut. Terobosan signifikan lainnya datang dalam bentuk perjanjian pengurangan senjata.

Dalam pernyataannya pada Kamis (20/01), seperti dikutip dari DW Indonesia, Buletin mencatat perkembangan yang penuh harapan pada awal 2021, termasuk pembaruan Perjanjian START Baru antara Amerika Serikat dan Rusia, juga beberapa perbaikan dalam respons global yang masih "tidak memadai” terhadap pandemi COVID-19.

Namun, ketegangan internasional terus membayangi, termasuk yang terbaru mengenai Ukraina, Amerika Serikat, Rusia, dan China yang sementara itu melanjutkan pengembangan senjata hipersonik mereka.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Menghindari Bencana Eksistensial

Menurut Jam Kiamat, dunia tetap sama-sama rentan terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh perang, perubahan iklim, dan pandemi untuk tahun ketiga berturut-turut.

Rachel Bronson mendesak para pemimpin dunia untuk melakukan "pekerjaan yang jauh lebih baik dalam melawan disinformasi, mengindahkan sains, dan bekerja sama” untuk "menghindari bencana eksistensial, yang akan mengerdilkan apapun yang belum pernah dilihatnya.”

"Jam tetap menunjukkan waktu yang paling dekat dengan kiamat yang mengakhiri peradaban karena dunia tetap terjebak dalam momen yang sangat berbahaya,” kata Bronson kepada wartawan pada peringatan 75 tahun jam tersebut.

Tidak ada negara yang kebal terhadap ancaman demokrasi,” kata buletin itu, "seperti yang ditunjukkan oleh pemberontakkan 6 Januari 2021 di US Capitol.”