Sukses

Kisah Ahli Kimia Dmitri Mendeleev, Konon Susun Tabel Periodik dalam Mimpi

Liputan6.com, Jakarta - Ahli kimia Dmitri Mendeleev meraih kesuksesan ilmiah melalui jalan yang tidak biasa. Ia telah mengubah dasar pemahaman kita tentang kimia dengan tabel periodik yang ternyata disusunnya dalam mimpi.

Mengutip dari laman themarginalian.org, Rabu (24/11/2021), Mendeleev dilahirkan di Siberia sebagai salah satu dari belasan anak yang hidup di sana karena tingkat kematian bayi di era itu sangat tinggi.

Ayahnya adalah seorang profesor seni rupa, filsafat, dan politik, tetapi menjadi buta sehingga kehilangan posisinya sebagai pengajar. Ibunya menjadi pencari nafkah tunggal, bekerja di pabrik kaca.

Ketika Dmitri Mendeleev berusia tiga belas tahun, ayahnya meninggal. Dua tahun kemudian, kebakaran menghancurkan pabrik kaca tempat ibunya bekerja.

Tahun berikutnya, dengan tekad kuat untuk pendidikan putranya, Ibu Mendeleev membawanya ke seluruh negeri dengan harapan dapat memasukkannya ke universitas yang bagus. Setelah ditolak Universitas Moskow, Mendeleev akhirnya masuk ke Universitas Saint Petersburg, sama dengan almamater ayahnya.

Seorang sarjana yang menjanjikan, Mendeleev — juga dieja Mendeleyev dalam bahasa Inggris — menerbitkan makalah pada saat dia berusia 20 tahun dan menghadiri konferensi kimia pertama di dunia pada usia 26 tahun.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Susunan Elemen dalam Mimpi

Pada usia pertengahan tiga puluhan, dia sangat sibuk dengan mengklasifikasikan 56 elemen yang diketahui pada saat itu. Dia berjuang untuk menemukan prinsip dasar yang akan mengatur elemen-elemen tersebut sesuai dengan set properti serupa dan akhirnya menuai manfaat dari pengenalan pola yang memicu kreativitas.

Tetapi alih-alih dengan upaya yang disengaja, ia sampai pada terobosan kreatifnya dengan produk bawah sadar dari apa yang T.S. Eliot sebut inkubasi-ide — suatu malam di bulan Februari, setelah menjalani hari kerja yang melelahkan, Mendeleev membayangkan tabel periodiknya dalam mimpi.

Kisah ini didokumentasikan dalam Dream Mendeleyev: The Quest for the Elements karya novelis Paul Strathern. Buku tersebut merupakan hasil rekonstruksi momen penting dari surat-surat dan buku harian Mendeleev.

Mimpi, tentu saja, hanyalah fungsi dari aktivitas otak selama manusia tidur, mengatur dan mengonsolidasikan gagasan, gambar, dan potongan informasi yang memenuhi jam bangun kita. Dan apa yang membuat pikiran Mendeleev selama terjaga sangat sibuk adalah pencarian sistem klasifikasi yang akan mengatur elemen.

"Semuanya terbentuk di kepalaku," keluhnya, "tapi aku tidak bisa mengungkapkannya."

Hanya ketika dia memasuki kembali kepalanya sendiri di bawah mantra keadaan tidur tanpa hambatan, potongan-potongan yang tidak beraturan tersebut jatuh ke dalam sebuah pola dan ide yang lebih besar.

Mendeleev sendiri menceritakan dalam buku hariannya:

"Saya melihat dalam mimpi sebuah meja di mana semua elemen jatuh ke tempatnya sesuai kebutuhan. Bangun, saya segera menuliskannya di selembar kertas."

 

Penulis: Anastasia Merlinda

3 dari 3 halaman

Infografis Yuk Pantau Tingkat Kepatuhan Protokol Kesehatan via Situs Satgas Covid-19